Tuesday, 4 August 2015

Vape Juga Haram

Sudah boleh diagak pun hukumnya apa. Seperti rokok, ia juga haram. Kalau pun fatwanya sekadar makruh, taqwa di dada pasti akan jauhkan seseorang itu dari merokok (regardless in any way).

Haramnya merokok bukan semata-mata memudaratkan diri sendiri tapi orang yang tak rela untuk menghidu asap rokok itu. Kalaulah orang merokok sedar, yang memandang ke arah mereka itu sebenarnya berkata, "Nyah engkau dari sini! Kami tidak mahu rosakkan diri kami seperti engkau rosakkan dirimu sendiri."

But again, they will never realise.

Teringat pengalaman di Sumatera. Orang cetek akal yang merokok di tempat tertutup: di dalam restoran dan dalam bas kononnya berhawa dingin dengan tingkap hampir semuanya tertutup. Sorry to say, I've cursed these people due to the lack of common sense and humanity.

Kami benci rokok dan merokok! Bencikan 'jenayah' yang dibuat, bukan penjenayah.

Terkini: Fatwa Penggunaan Rokok Elektrik/E Cigarette/Vapor dari Mufti Wilayah


IRSYAD FATWA KE-63: HUKUM PENGGUNAAN ROKOK ELEKTRONIK / VAPOR
Hukum Penggunaan Rokok Elektronik / Vapor

Alhamdulillah, dalam Irsyad Fatwa pada kali ini, kami seupaya mungkin cuba menekuni isu yang berkaitan dengan penggunaan rokok elektronik dan vapor atau vape yang sekarang ini begitu berleluasa digunakan termasuk kalangan remaja perempuan dengan pelbagai alasan. Antara alasan paling popular adalah sebagai pengganti kepada rokok sebenar untuk ditinggalkan dan berhenti secara perlahan-lahan atau tadarruj. Alasan seperti ini seolah-olah menghalalkan cara dan penggunaan rokok elektronik dengan berleluasa. Justeru, Irsyad Fatwa pada kali ini merasa terpanggil untuk membincangkan isu dan hukum berkaitan dengan rokok elektronik ini.

Definisi Rokok Elektrik
Rokok Elektronik (Elecronic Nicotine Delivery Systems atau e-Cigarette) adalah sebuah inovasi dari bentuk rokok konvensional menjadi rokok moden. Pada masakini, rokok elektrik juga dikenali sebagai vape atau vapor.

Pendapat Pakar
Dinyatakan di sini beberapa pendapat pakar berkenaan dengan penggunaan rokok elektronik, antaranya :
-Jumlah nicotine yang dalam e-rokok ini berbeza bergantung kenyataan tertulis dalam labelnya. Ia boleh mengandungi antara 6–8 mg dalam setiap 1 ml cecair (mg/ml), yang dilabelkan berkepekatan rendah. Ada juga yang mengandungi 16–18 mg/ml (berkepekatan tinggi) atau 24-36mg/ml (berkepekatan ekstra tinggi). Namun harus diketahui bahawa jika semua 60 mg nikotin diserap dalam darah, ia berpotensi untuk membunuh seorang dewasa yang tidak merokok. Jumlah ini bersamaan dengan 30-40 batang rokok konvensional.
-Saintis dari Bahagian Penilaian Farmaseutikal US Food and Drug Administration (USFDA) telah menguji 19 jenis e-rokok yang telah dikeluarkan oleh dua pengeluar (NJoy dan Smoking Everywhere). Mereka mendapati terdapat bahan ‘tobacco-specific nitrosamines’ (TSNAs), yang boleh menyebabkan kanser dalam kedua-dua jenama e-rokok itu. Malah kepekatan nikotin yang terdapat dalam e-rokok tidak sama dengan nilai yang ditulis pada label. Terdapat sedikit nicotine dalam e-rokok yang dikatakan “nicotine-free”.
-Pada September 2008, World Health Organization telah mengeluarkan kenyataan: “tiada kajian yang sahih menunjukkan e-rokok ini selamat dan berkesan sebagai rawatan penggantian nicotine. Oleh itu, pihak pengeluar haruslah melakukan kajian yang mendalam untuk menyokong dakwaan mereka bahawa e-rokok boleh digunakan untuk mengurangkan tabiat merokok” Lihat http://www.who.int/media…/…/releases/2008/pr34/en/index.html

Hukum
Berdasarkan daripada kenyataan di atas dan juga nas yang dinyatakan maka kami berpendapat bahawa penggunaan rokok elektronik juga hukumnya adalah haram. Ini kerana seperti yang kami ‘illahkan atau nyatakan sebab terhadap hukum merokok terpakai untuk isu rokok elektronik ini bahkan kami nyatakan sekali lagi beberapa alasan antaranya:

-Qiyas kepada rokok sebenar
-Kenyataan pakar menunjukkan ia mudarat bahkan boleh jadi lebih mudarat daripada merokok itu sendiri. Ini merupakan asas pertimbangan yang amat kuat kerana mafsadahnya tidak boleh disangkal lagi serta mudaratnya telah diperakui oleh pakar dan badan-badan berautoriti.
-Pembaziran
-Meniru budaya yang bukan Islam
-Dilihat tidak bermaruah

Terdapatnya fatwa ulama’ yang menyokong tentang pengharaman rokok elektronik ini. Justeru, kami berpendapat seperti itu juga dengan alasan yang diberikan di atas. Untuk ulasan pengharaman, sila rujuk Bayan Linnas Siri-18.

Fatwa Ulama’
Kami nyatakan di sini fatwa yang dikeluarkan menyatakan hukumnya sama seperti hukum rokok biasa. Justeru, hukumnya adalah haram. (Lihathttp://fatwa.islamweb.net/fatwa/index.php…)

Penutup
Dalam isu ini, ramai juga berpendapat bahawa ia adalah salah satu cara untuk menolong penghisap rokok berhenti daripada merokok. Justeru, ia menggunakan rokok elektronik sebagai alternatif kepada cara berhenti merokok. Sebenarnya anggapan ini adalah menyimpang daripada asas kerana dikatakan ada juga bahan tobacco dan nikotin yang asalnya daripada bahan yang boleh memabukkan dan memberi mudarat kepada kesihatan manusia. Kami sepertimana isu merokok juga menyeru kepada khalayak umat Islam untuk meninggalkan penggunaan rokok elektronik atau vapor berdasarkan kepada kenyataan-kenyataan di atas. Alangkah baiknya duit yang kita gunakan untuk membeli rokok atau vapor, kita masukkan ke tabung masjid, menyantuni anak-anak yatim, memberi makan kepada fakir miskin serta membantu keperluan mereka. Semoga Allah kurniakan kepada kita taufiq dan hidayah dan berikan kepada kita kesihatan yang baik. Amin.

Akhukum fillah,
Datuk Dr. Zulkifli Mohamad al-Bakri
Mufti Wilayah Persekutuan

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli
Masjid Tanah

Thursday, 30 July 2015

Mengapa Tangan Itu Bisa Menyakiti

Bila berlaku kes pembuangan, pembunuhan atau penderaan fizikal (mahupun mental) bayi, kerap kali terlintas di fikiran kita, di mana kasih si ibu pada anak yang dikandungnya 9 bulan, dilahirkan dengan separuh nyawa?

Bila kita cuba letakkan diri kita pada kasut si pembuang, pembunuh, pendera anak sendiri. Mungkinkah perbuatan tersebut didorong kerana benci atau marah pada si bapa anak tersebut?

Kerana tak dapat 'membuang', membunuh atau 'mendera' si bapa, maka anak yang tidak berdosa dan berdaya menanggung salah si bapa.

Si ibu bayi itu, adalah wanita biasa. Punya 9 emosi dan 1 akal. Satu bahagian mindanya waras menyatakan, ini anak aku, jangan sakiti dia. Tapi 9 bahagian jiwa lain berkecamuk dengan rasa amarah yang menguasai diri. Bukan pada si anak tapi akhirnya dilepaskan pada si anak.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 
Nur Suhaila Zulkifli
Masjid Tanah

Friday, 24 July 2015

DSLR, Aku dan Dia

Dulu, waktu belajar, sahabat baik saya beli DSLR. Saya sekadar memberi idea shot mana yang menarik untuk diambil.

Kemudian, habis belajar, ambil upah mengambil gambar perkahwinan untuk seorang kakak muslimat. Pengalaman pertama kali. Tiada teknik selain yang baru dipelajari dari en tunang. Duit upah digunakan untuk tambah dana perkahwinan kami.

Rupanya itu pemula. Selepas berkahwin, saya bersama suami menggerakkan bisnes Kuroshiro Photography. Suami bersama D3100 kemudiannya D7000, dan saya masih setia dengan D90. Setahun menjadi part time photographer, pergi sejauh Baling mahupun Kuala Terengganu. Tak kira sedang sarat 8 bulan mahupun baru lepas bersalin sebulan. Bukan duit mahu dicari tapi kepuasan membantu muslimah yang memerlukan photographer wanita.

Kini terpaksa melepaskan tugas sebagai photographer di sisi suami kerana ada tanggungjawab lain yang perlu dipikul. Walaupun sebenarnya sangat bangga bila selalu ditegur customer dan rakan-rakan mereka, kami pasangan suami isteri yang punya minat pada fotografi yang sama.

Namun, minat dan bakat itu masih ada. Kita tidak akan tahu kita ada bakat melainkan kita mula mencuba.

Bak kata Saiful Nang, "jangan pandang rendah ijazah jalanan di universiti kehidupan".

Photo taken by me, edited by mr husband

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 
Nur Suhaila Zulkifli
Masjid Tanah

Thursday, 16 July 2015

Apa Ada Pada Bahasa

Salah satu perkara yg terindah tentang Al-Quran adalah pada keindahan bahasanya yang tiada tandingan sedangkan ia turun di zaman Mekah yang tika itu dipenuhi dengan penyair Arab tersohor. Hadis sendiri, meski tak mampu menandingi Al-Quran, setiap lafaz baginda saw umpama butir berlian yang menerangi alam. Hatta,para alim ulama sendiri ramai yg mengeluarkan kenyataan yang indah yang kerap dirakamkan untuk menjadi mutiara kata. Ramai tokoh Islam yang lain pula menguasai banyak bahasa.

Maksudnya di sini,kelebihan menuturkan bahasa yang indah, bermakna dan tidak mencerminkan kejahilan adalah salah satu budaya teragung dalam sesebuah agama. Apatah lagi Islam.

Andai tidak mampu mengatur bait-bait kata yang puitis, cukuplah sekadar kita menggunakan bahasa yang difahami dan diiktiraf: mengeja dengan ejaan yang sempurna dan tidak mencaca-merbakan bahasa. Caca-merba yang mana Bahasa Inggerisnya tak dieja betul seperti wujud pada zaman tiada tamadun , Bahasa Melayunya pula langsung tidak wujud maksudnya. Sudahlah kita sekadar berbangga dengan dua bahasa ini sahaja, sedang penguasaan kedua-duanya entah ke mana. Bahasa Arab? Tertunduk malu kita untuk mengaku Muslim yang tidak memahami bahasa Arab.

Berbahasalah dengan bahasa yang mencerminkan keindahan, bukan kejahilan.

Again, it just the matter of sensitivity. How we really care to follow the footsteps of the Messenger and solafus solih in using languages.

Antara 'sunnah' mereka adalah kebolehan berbahasa. Kita? Masa bila pula kita akan capai sampai ke tahap kata-kata kita menjadi mutiara berharga untuk simpanan umat manusia?

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Port Dickson.

Wednesday, 28 May 2014

Dua Hati Menjadi Satu

Usai menjadi ahli panel untuk satu slot forum Baitul Muslim. Sebagai wakil ibu mengandung katanya. Muhasabah berkenaan penyampaian diri sendiri pada slot tersebut,, rasa kurang puas hati dengan persembahan sendiri. Mana taknya, persediaan kurang dibuat. Tambah-tambah lagi, sudah lama rasanya tidak bercakap di hadapan khalayak melainkan berkenaan tugas mengajar. Tahun ini, sudah tidak memegang mana-mana usrah. Rasa kosong juga sebab tiada lagi medan untuk berkongsi dan menambahkan ilmu. Sungguh, usrah itu ruang untuk merehatkan diri dari hal dunia.


Baitul Muslim
Keluarga muslim. Penyatuan dua jiwa yang sangat berbeza alam sebelum mereka disatukan. Namun, dengan hanya dalam satu akad, ikatan itu menghimpunkan mereka dalam satu alam yang baru, alam rumahtangga. Andai pernikahan itu sekadar dianggap indah sepanjang masa, berpimpin tangan dengan pasangan, ada insan untuk bermanja dan mengadu domba, itu bukanlah gambaran sebenar.

Jangan diukur bahagianya sesebuah rumahtangga itu dari romantiknya gambar mereka di laman sosial. Barangkali sudah beberapa kali salah seorang dari mereka berniat mahu memadamkan semua gambar kenangan itu tatkala rumahtangga mereka bergolak.

Jangan diukur bahagianya sesebuah rumahtangga itu dari kata-kata manis yang diucapkan kepada pasangan di khalayak umum. Barangkali sudah beberapa kali mereka tawar hati dengan pasangan tatkala badai datang menerpa.

Tak usahlah menilai kestabilan rumahtangga orang lain dari apa yang kita lihat dari zahir. Mungkin kita nampak kedua mereka tenang sahaja seolah-olah suatu pasangan yang saling menyempurnakan, tapi hakikatnya tidak. Mungkin kita lihat kedua mereka saling berselisihan pendapat seolah-olah suatu pasangan yang selalu bergolakan, tapi hakikatnya tidak.

Pernikahan itu adalah satu medan tarbiyah, ia adalah sebahagian daripada dakwah dan jihad. Nikah, it is an art of jihad. Sebagaimana jalan jihad bukan dibentangkan dengan karpet merah, begitulah dengan pernikahan, bukan sepanjang masa, ditabur dengan mawar merah.

Pucuk pangkalnya, bagaimana dua jiwa itu berdepan dengan duri-duri yang cuba menyakiti rumahtangga yang terbina. Dan beruntunglah bila mana dua jiwa itu ada ikatan hati yang membuatkan mereka selalunya sehaluan. Sekufu dan sefikrah.


Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda,

الأَرْوَاحُ جُنُوْدٌ مُجَنَّدَةٌ فَمَا تَعَارَفَ مِنْهَا ائْتَلَفَ وَمَا تَنَاكَرَا مِنْهَا اخْتَلَفَ
“Ruh-ruh itu seperti tentera yang berhimpun yang saling berhadapan. Apabila mereka saling mengenal (sifatnya, kecenderungannya dan sama-sama sifatnya) maka akan saling bersatu, dan apabila saling berbeza, maka akan tercerai-berai.” (Hadis riwayat Muslim)

Isteri Solehah
Rasulullah saw bersabda, "empat perkara yang membawa kebahagiaan kepada manusia iaitu perempuan (isteri) yang solehah, rumah yang bagus (luas), jiran yang baik dan kenderaan yang bagus." (Hadis riwayat Ibnu Hibban)

Menurut Ibnu Abbas, isteri solehah merujuk pada wanita yang berperilaku baik kepada suaminya dan mengerjakan perbuatan kebajikan.

Menurut Ustaz Azhar Idrus pula, mencari isteri solehah adalah umpama mencari seekor gagak putih di antara ribuan gagak-gagak hitam yang ada. Sukar dijumpai. Dan mungkin juga, sudah kepupusan pada masa kini. The extinct species.

Suami Baik

Dari Abu Hurairah ra, ia berkata bahawa Rasulullah saw pernah bersabda:

اكمل المؤمنين ايمانا احسنهم خلقا وخياركم خياركم لنسائهم
“Orang yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik akhlaknya. Dan orang terbaik di antara kalian adalah yang paling baik terhadap istrinya.” (HR. Ibnu Hibban, Ibnu Majah, al-Tirmidzi, dan Ahmad).



Dari Aswad r.a, katanya : Saya bertanya kepada Aisyah ra, apa yang dilakukan Nabi saw dalam rumahtangganya. Ia berkata, “Beliau (Nabi saw) selalu mengerjakan urusan rumahtangga. Kalau masuk waktu solat, beliau pergi bersolat.” (Hadis riwayat Bukhari, 1707)

Suami membantu kerja rumah isteri itu antara ciri-ciri suami yang baik pada isterinya. Namun, kerap kali didengar dalam kalangan isteri, "Penat macam mana pun, kena juga buat. Kalau bukan saya yang buat kerja rumah tu, siapa lagi nak buat." Atau, "Kita yang perempuan nilah yang dok serabut fikir setiap pagi, tentang nak siapkan anak, sediakan sarapan, hantar anak ke sekolah, buang sampah, bersiap ke tempat kerja.. Suami cuma ambil kunci dan pergi kerja." Mendengar keluhan mereka yang sudah mencecah dekad berumahtangga, rupanya tidak mudah mencari suami yang baik itu.

Isteri Solehah dan Suami Baik
Saya agak skeptikal dengan penekanan berat yang dilakukan oleh sesetengah penceramah berhubung tuntutan menjadi isteri solehah. Dengan keadaan, tiada sedikit pun penekanan dibuat untuk mendidik para suami supaya berusaha menjadi suami baik. Mahukan isteri yang solehah, suami perlu menjadi baik dahulu. Mahukan suami yang baik, isteri perlu berusaha menjadi sesolehah mungkin.

Yang penting pada seorang suami adalah perhatian daripada seorang isteri ketika dia berada di rumah. Kepenatannya di tempat kerja akan terubat apabila menerima layanan kelas pertama dari isteri di rumah. Kerana itulah, isteri itu dicipta untuknya agar dia merasa tenteram dan tenang. Isteri juga mengharapkan perkara yang sama, perhatian daripada suami. Antara pemberian wang hasil titik peluh suami dengan belaian suami, sebenarnya isteri lebih mendambakan belaian suami.

Pada zaman kini, banyaknya isteri terdiri daripada golongan yang bekerja. Sama-sama mencari nafkah untuk keluarga. Sama-sama keluar pagi, dan balik lewat petang. Sama-sama merasa penat dan tekanan di tempat kerja. Situasi isteri hari ini sudah hampir sama dengan si suami. 

Kalau suami tidak sama membantu membuat kerja rumah, walaupun sekadar meringankan tangan mengemas dapur ketika isteri memasak, contohnya, rasanya bolehkah wajah isteri yang kepenatan tadi tersenyum manis melayani makan si suami? Kalau si isteri itu tidak menyambut kepulangan suami dengan senyuman manis dan minuman petang, rasanya bolehkah si suami itu merajinkan diri membantu isteri membuat kerja rumah?

Kesilapan selalu dibuat, kita mempersoalkan apa yang orang buat untuk kita, namun tidak bertanya pada diri sendiri, apa yang kita telah buat untuk orang? What you give, you get back.

Muhasabah untuk mereka yang bakal berumahtangga, sedang berumahtangga dan paling penting, untuk diri sendiri terutamanya.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."


Nur Suhaila Zulkifli
Masjid Tanah

Wednesday, 23 October 2013

XX x XY & xoxoxo

XX x XY
Terkenang luahan hati seorang remaja yang baru menginjak dewasa. Betapa dia cinta pada kekasih hatinya hingga sanggup buat perkara yang gila. Dan ini bukan kisah seorang yang saya pernah dengar. Ramai lagi penggila cinta yang ada di keliling kita dan dalam diri kita juga.

Saya seorang pensyarah Biologi. Pernah, saya mencari-cari apa sifat yang masih kekal di kolej ini sejak dari saya belajar di sini hingga saya mengajar di sini. Hm, ini semua untuk mengajar tajuk Population Genetics. Lantas, bila dianalisa, saya jumpa satu sifat. Jika populasi pelajar di kolej ini telah mencapai genetic equilibrium, satu sifat ini akan sama dominannya dari dulu sampai sekarang. Dan jika sifat keinginan untuk bercinta itu adalah dipengaruhi faktor genetik, inilah sifat yang terbaik boleh dijadikan contoh di dalam kelas. Dari dulu sampai sekarang, kekerapan ia berlaku masih stabil. Malah makin kerap. (Tapi ini hanya contoh main-main. Tiada kaitan dengan fakta dalam Campbell atau Solomon.)

Saya seorang felo. Sudah biasa dengar kisah sebegini dalam kalangan pelajar yang membara dendam berahi mereka. Kesannya, ada sahaja kes pelajar tertangkap saban tahun. Tidak disalahkan mereka seratus peratus. Memang fitrahnya, mereka sudah tiba masa untuk memikirkan soal pernikahan yang serius.

Namun, budaya kita, umur 18 tahun masih terlalu awal untuk bernikah. Perlu belajar, perlu bekerja, perlu beli rumah, perlu beli kereta, etc.

Makanya, anak muda remaja kita punya tanggapan, mereka masih belum bersedia untuk berkahwin, tapi sudah berkeinginan untuk punya pasangan. Berkongsi suka dan duka. Mengisi kekosongan jiwa dengan cara yang mudah. Bercinta tanpa bernikah.

Buat yang belum punya keinginan dan belum mampu, tahniah! Anda memang insan yang terpilih. Persiapkan dirimu, tiba masa, akan ada insan terbaik menjadi pendampingmu yang halal. Tidak perlu pun merasa manisnya cinta sebelum berkahwin. Cinta setelah bernikah itu lebih berjuta-juta kali nikmatnya.

Buat yang sudah ada pasangan dan mampu, tapi belum halal, halalkanlah segera. Jangan dihimpun dosa kerana kelak, andai anak-anakmu berbuat dosa yang sama, engkau tidak akan layak menegurnya, kerana mereka adalah bayangan dosamu yang lampau.

Buat yang sudah ada pasangan tapi tidak mahu menjadikannya pasangan hidup, fikirkanlah masa depanmu dan masa depan rumahtangga yang kau akan bina bila engkau telah bertemu pasangan hidupmu. Jangan sampai pasangan hidupmu merana tidak berdosa lantaran dosa yang kau perbuatkan di masa lampaumu.

Dosa yang lalu Allah akan ampunkan dan hijabkan andai kita bertaubat. Namun, akan tiba masa, kafarah dosa itu akan muncul menghantui dunia kita, agar kita terlepas azab seksa di neraka lantaran dosa itu. Kala itu, beranilah berdepan kesan dosa yang kita perbuatkan. Pandai buat, pandailah tanggung, orang kata.

Kalau mahu bahagia sementara, jalannya mudah. Tapi bahagia yang abadi perlu ditempuhi dengan jalan yang payah, dengan sabar menahan nafsu dan godaan dunia.


****
xoxoxo


6 Januari 2008, Langkawi.
A short conversion in the text messages. Well documented in my diary.

Nur Suhaila Zulkifli: "Kenapa kita susah nak borak, payah nak jumpa, tak macam orang len. Sebab kita ni JPP (wakil pelajar) ke?

Afiq Asnawi: "Kadang-kadang kita tak dapat apa yang kita nak. Sebab mungkin kita akan dapat lebih dari apa yang kita inginkan. Sabar jela.. In shaa Allah, banyak lagi masa untuk kita.. nak best sendiri-sendiri (berdua sahaja).."

2013
I'm blessed He has destined us the best path. I'm glad, we were not given any chance to have the pre-marriage relationship, although both of us shared the same feelings that time. I'm feel honoured, I am now, the best person He chose to accompany you, for the rest of my life..

Uhibbuka fillah, abadan abada, daiman daima, ya habibi..

"Verily solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Masjid Tanah.

Sunday, 10 February 2013

Purnama Yang Merindu

Bukanlah Cinta Biasa 
Cinta itu fitrah. Cinta pada sang Pencipta yang sentiasa mengurniakan rahmat dan belas kasihNya pada kita, cinta pada Nabi Muhammad saw yang mencintai kita lebih dari dirinya sendiri, cinta pada ibu bapa dan ahli keluarga yang sentiasa bersama tika susah dan senang, cinta pada sahabat yang tidak henti-henti mendoakan yang terbaik untuk kita, cinta pada alam yang sentiasa bertasbih padaNya. Ya, semua itu adalah cinta. Cinta yang suci. Dan setiap kecintaan itu menambahkan pahala. Cinta yang Allah campakkan dalam hati setiap hambaNya.

”Allah membahagikan kasih sayang dari sisinya kepada 100 bahagian. Allah menyimpan 99 bahagian, dan 1 bahagian sahaja yang diturunkan ke bumi- yang membuahkan rasa kasih dan sayang antara makhlukNya. Sehingga seekor unta pun bergerak dengan berhati-hati supaya tidak terpijak anaknya yang baru dilahirkan.” (Hadis riwayat al-Bukhari) 

Namun, manusia yang mengotori sucinya cinta. Cinta pada manusia hanya pada sepasang kekasih, hingga buang keluarga dan kawan. Cinta yang dinodai hingga ada anak kecil yang dibuang bagai boneka tidak bernyawa. Cinta yang membuatkan si teruna dan dara mabuk dalam rasa hati hingga lupa tanggungjawab sebagai hamba dan khalifah di atas muka bumi. Habis kotor cinta yang asalnya suci yang Allah campakkan dalam hati..

”Cinta itu adalah perasaan suci, tenang dan mengasyikkan. Sekiranya manusia jatuh cinta, mereka memiliki rasa rindu dan sentiasa mengingati orang yang dicintai.” – Ibnu Qayyim al-Jauziyah 

Mencintai itu tidak salah. Malah diharuskan untuk menikahi seseorang yang boleh membuatkan kita jatuh cinta padanya. Kerana itu, ketika sesi taaruf, kedua-dua lelaki dan wanita itu diharuskan melihat wajah dan pergelangan tangannya agar dapat dipastikan, insan yang bakal dinikahi itu akan mampu dicintai. Saat ikatan telah bertaut, debar mula terasa. Itu juga tidak salah. Malah debar dan saat mengingati itulah yang akan mempercepatkan proses pernikahan. Biasa berlaku, tempoh pertunangan dipendekkan kerana pasangan itu sudah merasa tiba masanya mereka perlu dinikahkan. Andai tidak, khuatir diri terjebak dengan dosa, zina hati terutamanya.

Cinta yang diikat atas dasar duniawi hanya akan kekal di dunia. Namun cinta yang diikat untuk ukhrawi, akan kekal di dunia dan akhirat selagi mana Allah mengkehendakinya. Carilah erti Islam, cintailah Allah dan Rasulullah saw lebih dahulu sebelum membuka hati kepada cinta untuk bernikah. Beza, kerana cinta itu akan dipandu mengikut syariat. Andai cinta itu mula leka, Allah akan sentiasa beri peringatan. Kerana kita lebih dahulu mencintai Allah dan RasulNya sebelum cinta kepada seorang yang ajnabi (asing) itu. Dan Allah akan sentiasa tidak lepas memerhatikan hamba yang mengingatiNya.

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ سَيَجْعَلُ لَهُمُ الرَّحْمَنُ وُدّاً
”Sesungguhnya orang yang beriman dan beramal soleh, kelak Allah yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam hati mereka rasa kasih dan sayang.” (Surah Maryam:96) 

”Aku mencintainya kerana Allah.” Dusta andai syariat Allah dilanggar. Tipu andai diri hingga leka, lupa dunia akhirat dek cinta. Bohong andai nama si pencinta disebut lebih dari zikirnya pada Allah dan selawatnya pada Rasulullah saw.

”Begitu luar biasa bentuk cinta hakiki yang berlandaskan kasih Ilahi, ibarat pohon dalam hati, akarnya adalah kepatuhan kepada Allah, dahannya adalah makrifatullah (mengenali Allah), rantingnya takut pada kemurkaan Allah, daunnya malu kepada Allah, buahnya adalah istiqamah, air dan bajanya adalah zikrullah.” –Ummu Anas dalam bukunya Istikharah Cinta.

Cintaku Selepas Allah, Rasul dan JihadNya 



قُلْ إِن كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُواْ حَتَّى يَأْتِيَ اللّهُ بِأَمْرِهِ وَاللّهُ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). (Surah at-Taubah:24) 

Mudah dilafaz, sukar dilaksanakan. Satu tuntutan yang memerlukan pengorbanan, hati dan perasaan. Kerelaan untuk ditinggalkan, kerelaan untuk menghadapi sebarang kemungkinan, kerelaan untuk berkongsi masa dengan tuntutan agama.

”Kebanyakan pasangan yang telah diikat melalui baitul muslim rata-rata hebat perancangan kekeluargaan mereka. Namun, tiada sedikit pun perancangan untuk mengintima’kan keluarga yang bakal terbina untuk perjuangan Islam.”
Benar. Itu yang jadi kisah, dua individu hebat yang berkahwin, larut dalam percintaan mereka sehingga lupa perjuangan Islam yang perlu didokong. Futur, dalam bahasa mudahnya. Umpama air terjun yang rancak mengalir, tiba-tiba terhenti di suatu penghujung (fatara). Air itu menjadi statik.

“Air yang tidak mengalir (statik), akan merosakkan air tersebut. Pemuda yang banyak masa kosong (tidak dinamik), akan dibunuh oleh masa kosong itu” (pepatah Arab)

Si isteri yang dulunya tidak kisah ke sana sini membawa misi usrah, sukar melepaskan suami dari pergi menjalankan kewajipan sebagai seorang pejuang. Si suami yang hebat berceramah sana sini, kini sukar memberi kebenaran isterinya bergerak ke tempat usrah atas sebab mahu isterinya terus berada di rumah. Menanti di saat kepulangannya. Melayaninya di saat dia memerlukan.

Benar, si suami adalah penjaga sebuah rumahtangga. Benar, melayani suami itu hak yang wajib dipenuhi si isteri.. Namun, si suami dan isteri itu adalah hak Allah. Dua orang hamba yang telah ditetapkan tugasnya sebagai khalifah. 

Setiap manusia akan ada masa bersemangat dan akan ada masa lemah (futur). Sesiapa yang futur hendaklah dia kembali kepada sunnahku. Sesiapa yang mencari selain itu, dia akan binasa.” (hadis)

Mencintai bukanlah perlu memiliki. Mahu pasangan sentiasa berdampingan dengan kita setiap saat bukanlah satu cara mencintai. Tidak membenarkan si suami berpoligami juga meskipun kita tidak mampu menjalankan tugas seorang isteri dengan baik juga bukanlah satu cara mencintai. Hakikat pahit yang perlu ditelan andai saya sendiri menghadapinya. Tapi inilah hakikat yang sebenarnya perlu dihadam oleh akal yang waras.

Sampai bila pun, insan yang kita kasihi hak Allah. Bila-bila masa Allah boleh tarik dia dari kita. Bila-bila masa Allah boleh mengalihkan hatinya dari mencintai kita. Bukanlah yang memegang hati manusia itu, Allah? Kita mampu berusaha, tapi sampai takat mana.. Pucuk pangkal, kena berdoa juga pada Allah agar ditetapkan hati kita dalam mencintai. Mana mungkin doa itu bisa dimakbulkan andai kita mengundang murkaNya?

”Sekiranya Allah mencintai seorang hamba, Jibrail berseru (kepada penghuni langit), ”Sesungguhnya Allah mencintai si fulan, lalu cintailah beliau.” Justeru, seluruh penghuni langit (malaikat) mencintainya. Kemudian, dijadikan orang yang menyambut cintanya di bumi.” (Hadis diriwayatkan oleh Abu Hurairah) 

Kalau bukan mereka berdua yang faham yang menggerakkan Islam, siapa lagi. Kalau bukan mereka yang melahirkan zuriat bakal pejuang, siapa lagi.. Nabi saw berbangga kerana umatnya ramai. Namun biarlah zuriat berkualiti itu yang meramaikan umat baginda saw.

وَلْيَخْشَ الَّذِينَ لَوْ تَرَكُواْ مِنْ خَلْفِهِمْ ذُرِّيَّةً ضِعَافاً
”Dan hendaklah kamu berasa bimbang sekiranya kamu meninggalkan zuriat yang lemah.” (Surah an-Nisa':9)

”Ah, mudahnya dia bercakap. Belum bernikah pun sudah bercakap soal futur atau tak.”

Istiqamah itu tidak akan diketahui sampai kita mati. Andai kita masih dalam perjuangan Islam saat jasad bercerai dengan nyawa, istiqamahlah kita. Apa yang tertulis di sini adalah peringatan untuk diri sendiri terutamanya. Yang belum bernikah tapi sudah ada bibit-bibit sukar melepaskan. Muhasabah diri. Cintailah dia selepas cinta kepada Allah, cinta kepada Rasulullah saw dan cinta pada perjuangan Islam. Jangan terlalu sayang hingga membinasakan insan yang tersayang.

"Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian, menjaga adab rumahtangganya, dia akan masuk syurga 500 tahun lebih awal daripada suaminya. Dia juga akan menjadi ketua 70 000 malaikat dan bidadari dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga dan menunggu kedatangan suaminya yang datang dengan menunggang kuda yang dibuat daripada yakut." 

Soal jodoh dan rezeki. Sampai bila pun akan jadi rahsia Allah. Walaupun sudah tertulis sejak roh ditiupkan dalam jasad kita. Bukan kita yang cari jodoh dan rezeki. Jodoh dan rezekilah yang cari kita. Andai kita kata kita yang cari rezeki, bagaimana mungkin orang yang tidak mampu bekerja, masih punya makanan untuk menyambung hidupnya? Jika kita kata, kita yang cari jodoh, bagaimana mungkin orang yang tidak sempurna jasadnya masih bertemu jodoh? Yang penting, adalah usaha dan doa.

Barangkali Allah akan singkap tabir rahsia jodoh dan rezeki itu. Agar ada secebis takdir yang telah ditetapkanNya itu dapat dilihat dan dirasai oleh hambaNya. Barangkali apa yang tersingkap bukanlah rahsia sebenar. Hanyalah persinggahan. Namun, perjalanan yang telah tertulis yang mesti dilalui setiap manusia itu adalah yang terbaik. Jodoh dan rezeki yang ada pada saat ini haruslah dijaga sebaik mungkin. Kerana ia akan kekal menjadi satu destinasi terakhir melainkan ada persinggahan lain yang muncul. Semuanya hanya Allah yang tahu.

Sepurnama Lagi 


Makin menghampiri detik. Apa yang dalam hati masing-masing masih menjadi rahsia. Tapi adakala lidah tidak perlu berbicara. Cukup masing-masing menyakini dan berusaha supaya satu ikatan yang halal terjalin. In shaa Allah. 

Sampai detik itu, cinta itu akan dibangunkan untuk menjunjung panji Islam dan mencapai keredhaan Allah. Kerana sejak dari awal lagi, ikatan dibuat, matlamatnya hanya satu. Mahu bawa cinta itu ke syurga Allah. Moga ditetapkan nawaitu itu hingga ke akhirnya, amiin.. Kerana purnama ini telah mula merindu..

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli 
Port Dickson.

Followers