Tuesday, 24 February 2009

Antara Agama Dan Budaya

Hari kedua Islam Awareness Week.. Memandangkan hari ini cuma ada eksperimen mengira Esterichia Coli yang membiak dalam piring petri (mujur tak banyak sangat yang hidup,kalau tak puas den nak mengiro..he3), dapat juga saya hadir ke ceramah pada sesi tengahari.

Dengar tajuk pun memang panas. Me, Myself and Islam:Does Islam Oppress It's Women? Ramai juga orang bukan Muslim yang hadir. Mungkin kerana kebebasan bersuara dan beragama di sini. Tambah lagi, memang ceramah ini ditujukan khas untuk orang bukan Muslim bagi memperbetulkan salah faham mereka terhadap kedudukan wanita dalam Islam.

Seorang pendengar (orang bukan Muslim) mengakui kedudukan wanita sangat tinggi di sisi Islam. Tiada agama lain yang pernah menggambarkan betapa mulianya wanita dalam Islam. Ada agama yang langsung tidak menyebutkan sedikit pun tentang wanita. Dia kata.. Namun, baginya itu pada 1400 tahun yang lalu. Kini tidak lagi..

Tatkala penceramah, Rajnaara Akhtar, bertanya pada audiens adakah Islam menindas kaum wanita, seorang kaum Adam di dalam dewan kuliah itu menegaskan, lelaki itu yang menindas wanitanya. Adakalanya, budaya dan tingkah laku seseorang seringkali disalahtafsirkan sebagai amalan dalam Islam. Senang cerita, jika seorang Muslim membunuh, yang akan terpalit tompok hitam tentulah pada nama Islam itu.

3 topik yang menjadi perdebatan hangat. Hijab, pewarisan harta dan poligami. Memang wajar seseorang wanita itu menerima 1/3 dari tinggalan harta kerana dia tidak perlu menanggung mana-mana ahli keluarganya yang perempuan. Harta 1/3 itu 100% dia yang empunya. Tetapi lelaki tidak..

Bahagian seorang anak lelaki sama dengan bahagian dua anak perempuan. (Surah An-nisa’:11)

Poligami (ehem.. tak mahu cerita panjang- takut kalau Allah uji saya berdasarkan apa yang saya cakap..) hanya dibenarkan jika seseorang lelaki itu memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan. Sejarah poligami itu sendiri berlaku setelah perang Uhud tatkala ramai mujahidin yang terbunuh dan meninggalkan anak-anak dan isteri tanpa penjagaan. Berpoligami untuk menjaga kebajikan wanita, bukan untuk memnuhi tuntutan fizikal.

“The most perfect believers are the best in conduct and the best of you are the best to their wives.” (Riwayat Tirmidhi)

Terpegun dengan semangat seorang pak cik tua (Pak Cik Comel) yang sudah bongkok badannya,namun masih mampu berdiri untuk bertanya soalan tentang talak 3 (berdasarkan pembacaannya dalam hadis@Al-Quran, tak ingat). Memandangkan dia bukan Muslim, sudah tentu cara untuk rujuk semula dalam kes talak 3 agak memeningkan kepala. Memang tabik spring pada para penanya soalan pada sesi akhir ceramah, walaupun mereka bukan Muslim, tetapi telah membaca hadis, dalil Allah dalam Al-Quran dan melalui kajian. Bagaimana dengan kita? Alangkah baiknya jika kita dapat mendalami agama mereka untuk memantapkan aqidah kita.

Sementara menunggu ceramah Live Healthy, Live Happy, Live Islam pada pukul 6, sempat juga saya melawat ke pameran Islam Awareness Week di Atrium, Portland. Alangkah banyaknya ilmu tentang Islam yang saya tidak tahu secara mendalam. Perang dalam Islam, keajaiban Al-Quran dan sains dalam Islam.

Setelah memberi makan itik-itik dengan roti dan epal yang sudah tidak segar (tapi takdela sampai da tumbuh fungi@kulat k..) di Lake Side, berjalan jauh juga la ke Queen’s Medical School(QMC) untuk ceramah itu.

Huh, penat juga la tangan ni menyalin dalail-dalil dan hadis-hadis yang berkaitan yang menyuruh kita menjaga kesihatan, makan makanan yang sihat, dan menjalani cara hidup sihat. Tertarik dengan sebuah hadis:

Rasulullah menziarahi seorang yang sakit. Baginda berkata, “Panggillah tabib untuk mengubatinya.” Salah seorang yang hadir sama merasa hairan. “Sedangkan engkau pun berkata begitu, ya Rasulullah?” (Hadis riwayat Bukhari)

Betapa konsep usaha sangat penting dalam Islam. Dr Aisha Janjua menegaskan, walaupun doktor yang merawat pesakit, tetapi yang berkuasa menyembuhkan hanyalah Allah.

Dari Abu Hurairah: Allah tidak mendatangkan suatu penyakit kecuali ada ubat telah diciptakanNya untuk penyakit itu. (Sahih Bukhari)

Sumber: nota dan persembahan Power Point penceramah

No comments:

Followers