Saturday, 28 February 2009

Pengakhiran dan Permulaan

Dinner A Taste Of Islam sebagai penutup Islam Awareness Week. Walaupun sepanjang minggu asyik balik lewat malam, penat yang dirasa berbaloi dengan ilmu yang dapat. Nasib baik tak dok dengan family, kalau tak, mesti kena leter dengan bonda..Ha3..

Tiada ceramah hari ini. Memandangkan hari ini sekadar eksperimen (waa!!minggu depan kena bedah cacing!!) , masa menunggu dinner digunakan untuk melepak di surau, port utama kami. Tak sangka banyak yang saya dapat hari ini. Sempat berborak dengan Niki, saudara seIslam yang baru (memeluk Islam minggu lepas). Dia akan menikah dengan tunangnya yang juga baru memeluk Islam 6 bulan lepas. SubhanaAllah..

Ingat lagi saat pertama saya berjumpa dengannya.. Sedikit pun tidak mengenali siapa orang yang membalas senyuman saya. Saya mengajak dia ke talk Idris Tawfiq. Sungguh saya tidak menyangka dia sudahkan pun menjadi seorang muslimat ketika itu. InsyaAllah, akan tiba detiknya dia akan bertudung yang akan meninggikan lagi martabatnya sebagai wanita Islam. Asas utama adalah aqidah.

Semalam, Sister Aleema mengajarnya solat. Hari ini, kami berada dalam saf solat yang sama. Sisters yang lain juga sudah memberikan bacaan dalam solat dan buku-buku yang berkaitan. Niki memberitahu, inilah minggu yang sangat indah dalam hidupnya. Tidak sedikitpun Islam itu susah baginya. Alhamdulillah..

Berusahalah, Niki! Chaiyok!! Kami sedia membantu kamu..

Sempat juga berkenalan dengan sahabat baru. Fawzia namanya. Dari Libya. Seorang lagi dari Perancis. Mersiah. Dan berteka teki dengan Mak Cik Khalil (saya tak tahu namanya..he3..). Suka-suka saya je nak bagi gelaran pada orang. Bukan apa, dia selalu berleter kat si anak kecil, Khalil. Tak sangka sungguh, Mak Cik Khalil dari Turki. Apa lagi, saya ambil peluang ini untuk sesi interview. He3..

Saya: Saya pernah menonton rancangan TV BBC berkenaan Turki. Rancangan itu jelas menunjukkan yang segelintir masyarakat Muslim di sana berburu khinzir (dan makan dengan roti), dan minum arak secara terbuka. Dan mereka tidak menganggap itu kesalahan dalam Islam. Betul ke?

Mak Cik Khalil: Sebenarnya di Turki ramai Yahudi (Jewish) yang bepura-pura menjadi Muslim. Mereka ikut solat bersama orang Muslim, dan bertudung. Sebenarnya Muslim di Turki masih betul-betul mempraktikkan ajaran Islam walaupun diancam dengan pengaruh sekularisme Kamal Attartuk.

Saya: Macam mana pula dengan pengharaman perempuan bertudung dari memasuki universiti dan bekerja di sektor awam? Masih lagi tidak berubah?

Mak Cik Khalil: Pengharaman itu masih lagi berlaku dari dulu sampai sekarang. Muslim di Turki telah berusaha menyampaikan pada kerajaan agar pengharaman ini diberhentikan tetapi terlalu ramai Yahudi (yang mengaku Islam) dan kebanyakan mereka berjawatan tinggi dalam kerajaan. Suara rakyat tidak memberi sebarang impak.

Saya: Saya sangat kagum pada struktur dan sejarah Masjid Aya Sophia. Betapa Sultan Muhammad al-Fateh, penakluk Konstantinopel(Turki) telah ‘mengIslamkan’ Gereja besar St Sophies menjadi sebuah masjid yang begitu indah.

Mak Cik Khalil: Betul.. Tapi seribu kali sayang, masjid itu kini hanya dapat menjadi muzium. Bukan lagi masjid. Kami tidak dibenarkan solat berjemaah di sana seperti pada 600 tahun yang lalu. Permohonan kami tidak diterima.

Sayang seribu kali sayang. Moga Allah kurniakan kesempatan pada saya untuk menjejakkan kaki dan bersujud pada Maha Pencipta di Masjid Aya Sophia.

Islam Awareness Week untuk tahun ini sudah berakhir. Mugkin da tak dapat jumpa Pak Cik Comel lagi yang sangat bersemangat menghadiri ceramah walaupun dia bukan Muslim dan sudah terlalu tua. Namun, bagi saya, ia adalah permulaan saya untuk menjadi sebenar-benar Muslim. Muslim yang boleh menyumbang pada agama,keluarga dan negara. (patriotik sungguh!! ^_^)

No comments:

Followers