Saturday, 25 April 2009

Non-Muslim yang Berakhlak Muslim

Cuaca makin panas (walaupun sebenarnya baru 13°C). Orang British pun da mula tersadai di padang rumput yang terbentang. Mahu menggelapkan kulit mereka. Kata mereka, kulit putih tak seksi.. Pucat je.. Hai.. Orang kita seboleh-boleh mahu kulit yang lebih putih dari putih. Sedangkan banyak produk kecantikan punya bahan yang toksik. 

Kanak-kanak riang yang bergumbira di depan George Green Library sewaktu lunch break.

Inilah manusia. Tidak pernah rasa cukup dengan apa yang kita ada. Sama seperti apabila kita punya harta.

لو كان لابن آدَمَ وَادِيَانِ من مَالٍ لَابْتَغَى ثَالِثًا ولا يَمْلَأُ جَوْفَ بن آدَمَ إلا التُّرَابُ                                                      

Ertinya: Sekiranya anak Adam itu punyai dua lembah dipenuhi emas, nescaya sudah tentu mereka akan inginkan yang ketiga, dan tidak disumbatkan di perutnya tanah (mati).         ( hadis Riwayat al-Bukhari , 5/2364 )

Di sebalik sifat negatif orang British yang saya ceritakan dalam post sebelum ini, banyak sebenarnya nilai murni mereka yang wajar kita contohi. Kadang kala, ada perbuatan mereka yang lebih mulia dari kita.

Mereka (ahli kitab) tidak akan membahayakan kamu, kecuali gangguan-gangguan kecil sahaja, dan jika mereka memerangi kamu, nescaya mereka mundur berbalik ke belakang (kalah). Selanjutnya mereka tidak mendapat pertolongan.   (Surah al-Imran:111)

Sifat menolong orang lain sangat menakjubkan. Terutama dalam kalangan pemandu bas di sini. Jika ada penumpang yang kurang upaya atau sudah terlalu tua, pemandu bas akan turun dari bas untuk menuntun atau menolak kerusi roda itu ke dalam bas. Di sini, jika anda orang kurang upaya, anda dilayan seperti insan normal yang lain. Kemudahan sangat lengkap sehinggakan mereka mampu keluar berbelanja sakan di pusat bandar. Ujian yang Allah turunkan pada mereka yang cacat anggota tidak mereka jadikan alasan untuk berputus asa dengan hidup ini.

Cuba kita analisa situasi di Malaysia. Sukar untuk kita jumpa orang kurang upaya di tempat- tempat terbuka. Hidup mereka terkurung, seperti burung yang berada dalam sangkar (yang tentunya bukan sangkar emas). Faktor? Kemudahan awam yang disediakan khas untuk mereka masih lagi kurang memuaskan.

Sebut pasal pemandu bas, teringat saya pada Pak Cik Bas St Peter Court(SPC) yang sering menghantar kami sehingga ke Raleigh Park. Sepatutnya tiada bas akan berhenti di Raleigh Park, teratak kami. Kami perlu berjalan selama paling cepat 10 minit untuk sampai ke Jubilee Campus. Dari situ, kami akan menaiki Hopper Bus ke University Park. 

Jubilee Campus. Punya infrastruktur bangunan yang pelik. Macam kapal angkasa makhluk asing pun ada.

Suatu hari, kami terlewat keluar rumah. Kami cuma punya kurang 8 minit untuk ke Jubilee Campus untuk mengejar bas yang akan bertolak tepat jam 4.30 petang. Untuk pengetahuan semua, di sini, ketepatan masa pemandu bas memang tidak patut diragui langsung. Jadi, kalau ikutkan, kami hanya akan sempat sampai ke sana jika kami bertukar menjadi Watson Nyambek untuk 8 minit tersebut. Namun, sudah tentulah agak mustahil.

Raleigh Park mendapat nama sempena basikal Raleigh?

Tak sangka, bas SPC berhenti di simpang jalan rumah kami. Pak Cik Bas SPC mengajak kami naik. Sungguh tidak disangka. Terharu sangat. Nampak sangat dia sudah cam kami. Da tahu kami tinggal di Raleigh Park. Mungkin lepas ini, kami patut mengundangnya ke rumah terbuka kami, InsyaAllah. Baru-baru ini, ketika saya di Dunkirk, bas SPC melewati kami. Tiba-tiba Pak Cik Bas SPC yang sedang memandu sempat lagi melambai kami. Sayang, saya tidak bertanya namanya. InsyaAllah, akan saya usahakan. Moga sinar hidayah Allah akan muncul dalam dirinya. Aminn..

Saya kira, memang sudah menjadi adat resam orang British di sini untuk sentiasa bertanya khabar orang-orang yang mereka kenali. Bahkan, yang tidak mereka kenal pun, akan mereka berikan ucapan selamat seperti ‘hi!’. Senyum itu umpama satu kemestian. Terutama golongan tua dan dewasa. Yang remaja, kurang sedikit. Al-maklumlah, kebejatan moral mereka semakin serius. Jadi kuranglah sedikit nilai murni dalam diri.  Bukan di UK sahaja. Malaysia pun ada juga kan.. Mungkin ini adalah masalah yang satu dunia hadapi.

Sewaktu bulan pertama kami di UK, kami berperang dengan cuaca sejuk musim luruh. Suatu hari (once upon a time), kawan saya menunggu di luar kedai, menantikan teksi untuk membawa kami pulang ke rumah. Sambil menggigil, tentunya. Tiba- tiba, seorang nenek yang berjalan di situ, menegur kawan saya sambil menyentuh lembut tangan kawan saya, “Are you alright, darling?” Sedangkan nenek itu pun menggigil juga. Sungguh dia prihatin pada orang lain.

 Daun berguguran tetapi pokok masih lagi hidup. Proses fotosintesisnya berlaku di mana? SubhanaAllah. Tingginya ilmuMu.

Kata-kata orang British di sini juga sangat memberi motivasi. Mereka akan memberikan komen yang sangat memberangsangkan pelajar, walaupun tugasan yang dilakukan pelajar tersebut tidaklah sesempurna mana. Good, brilliant, fantastic adalah kata-kata biasa. Biasa tetapi cukup memotivasikan. Ingat tak waktu kita di bangku sekolah rendah dulu? Bila cikgu memberikan bintang (walaupun satu), heboh kat mak ayah berminggu lamanya.

Macam adik bongsu saya. Setiap kali bercakap dengannya di talian telefon, ayat yang sama keluar dari mulutnya, “Cikgu bagi bintang kat Dek Ya. Long tak de bintang..” Bangga sungguh dia dengan penilaian yang diberikan gurunya. Sedikit tapi impaknya besar.

Semestar ini, kami, pelajar Biologi perlu mengambil modul Plant Science. Sewaktu menjalankan eksperimen, ada anak pokok ryegrass yang tidak diambil oleh sesiapa. Pensyarah kami  (yang kami namakan sebagai Cikgu Bunga- kerana dia mengajar tentang bunga sewaktu kuliah) melewati saya sewaktu kami sedang sibuk mengeluarkan anak pokok dari bekas dengan lemah lembutnya. Tak semena, saya terdengar cikgu itu berkata sambil membawa anak pokok yang tidak bertuan itu, “Let we find home for you.” Oh tidak! Betapa dengan pokok pun mereka boleh berkomunikasi dengan penuh kasih sayang.

Pokok bunga yang diperoleh secara percuma selepas eksperimen.

Gembira hati tidak terkira setelah kami menandatangi kontrak rumah sewa 13, Beeston Road. Sebelum ini, rumah sewa kami untuk sesi depan ialah rumah 42, City Road. Rentetan peristiwa yang berlaku sepanjang proses mendapatkan rumah 13 agak menarik. Alhamdulillah, kami berjaya beramal dengan ilmu yang kami ada. Salah seorang penghuni rumah 13 sedang menunggu keputusan permohonannya dari pihak universiti. Jadi, mereka belum tentu lagi akan tinggal di rumah itu sesi depan sedangkan tuan rumah mahu kata putus secepat mungkin.

"Mereka - orang-orang yang beriman - itu sama mengutamakan orang lain lebih dari dirinya sendiri, meskipun mereka itu sebenarnya adalah dalam kemiskinan."  (al-Hasyr: 9)

Jadi, dengan berlapang dada, (kerana memikirkan jika kami berada dalam situasi yang kawan serumah pelajar itu hadapi), kami merelakan mereka tinggal lagi di rumah itu walaupun hanya bertiga (rumah itu sepatutnya untuk 4 orang). Walaupun kami sangat-sangat berkenan dengan rumah itu. Mana taknya, rumah itu adalah rumah Simon yang terbaik. Bilik yang sama besar, ruang makan dan ruang tamu yang selesa.

Alhamdulillah, Allah beri rezeki pada kami kemudian hari. Setiap doa hambaNya akan diperkenankan, cuma sama ada cepat atau lambat. Duri semalam adalah bunga hari ini. Sabar itukan separuh dari iman.

"Dan sesungguhnya Kami hendak menguji kepadamu semua, sehingga Kami dapat mengetahui siapa di antara engkau semua itu yang benar-benar berjihad dan siapa pula orang-orang yang bersabar." (Muhammad: 31)

p/s: Sedang menanamkan rasa cinta pada Biologi supaya hati cukup ikhlas dan bersemangat untuk menuntut ilmu. Bukan semata-mata kerana peperiksaan 26 Mei ini. Usaha!


Bekalan oksigen dalam bilik seorang Biologist semakin bertambah dengan adanya 2 pokok. Jadi, alasan mengantuk masa belajar tak sepatutnya timbul la ye, wahai Suhaila! 


4 comments:

Renal osteodystrophy said...

salam,

Subhanallah, artikel yang sangat bagus. Thumbs up!!

Nur Suhaila Zulkifli said...

wslm..Jazakumullah hu khairan khathiran.ingtkn sp la td, renal osteodystrophy ni..minta maaf la ye, x abis blaja jenis penyakit lg mse g IMAM tu.he3..

ctk said...

sabar atas dugaan ye su..i know u r very strong =D btw,cantek la gamba conkers tu.i lyke!

p/s: tukar la lagu ni..bagi mood rancak sket..ni wat nak meleleh lagi "sungai hujung mata"..hikhik..

Nur Suhaila Zulkifli said...

salam dijah..ha3..best la pulak term sungai hujung mata tu..ala,sekali sekali pasang lagu jiwang.bukan selalu..keh3..
ala,orang tu pun apa kurangnya,dok bukak lagu la usurpadora je..he3..

Followers