Thursday, 2 April 2009

Indah Khabar Dari Rupa

Syukur ke hadrat Ilahi kerana akhirnya kami selamat pergi dan balik. Almaklumla, ini trip kami yang pertama tanpa kakak-kakak di sisi. Pergi mana pula ni? Paris.. Hehe..

Sebenarnya hajat hati ingin ke Mesir, namun terpaksa ditunda lantaran faktor keselamatan. Hendak ke Sepanyol, tiket kapal terbang mahal la pula. Jadi, pujuk la hati ke Paris. Tapi, betul la kata kak Zaffan.. Bila kita pergi ke tempat yang kurang khazanah Islamnya, jiwa rasa kosong, walaupun banyak tempat yang dilawati.

Katakanlah : Mengembaralah kamu di muka bumi, serta lihatlah bagaimana Allah telah memulakan ciptaan makhluk-makhluk dari asal jadinya, kemudian Allah akan memulakan ciptaan itu semula (pada hari akhirat) dalam kejadian yang baru. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (surah al-ankabut:20)


Penumpang kapal terbang yang degil. Sempat lagi mengambil gambar walaupun tidak dibenarkan. Hehe..

Tempat pertama yang kami lawati, Le Musee du Parfum. Banyak juga ilmu yang kami dapat dari Geraldine, jurucakap muzium itu, tentang penghasilan dan pemilihan minyak wangi yang berkualiti. Rupanya, banyak perbezaan antara Parfum, Eau de Toilette dan Cologne. Parfum mengandungi paling sedikit kuantiti alkoholnya (lebih banyak pati wangian, jadi senang cerita, lebih mahal). Minyak wangi yang disimpan dalam bekas aluminium boleh bertahan wangiannya sehingga 10 tahun. Geraldine juga asyik menegaskan pemakaian minyak wangi untuk suami. Mungkin dia tahu larangan penggunaan minyak wangi untuk seorang muslimat apabila berada di luar rumah [1] . Atau mungkin dia sendiri seorang Muslim.

أيما امرأ ة استعطرت ثم خرجت فمرت على قوم ليجد و ا ريحها فهي زانية

“Siapa saja perempuan yang memakai minyak wangi, kemudian ia keluar, lalu ia melewati satu kaum (orang banyak) supaya mereka mendapati (mencium) baunya, maka dia itu adalah perempuan zina / tuna susila.” [Hasan riwayat Ahmad, Nasa’i, Abu Dawud, Tirmidzi, Ibnu Hibban, Hakim, Ibnu Khuzaimah dan Thahawi dari jalan Abu Musa]

Sayang seribu kali sayang, kami tidak berkesempatan memasuki Le Palais Garnier- latar tempat utama dalam novel literature Phantom of the Opera. Tak dapat pun meninjau keindahan Grand Staircase. Apatah lagi, mahu merayau sekitar tasik di bawah Opera itu. Berdasarkan apa yang diberitahu kak Ilina, kawasan rahsia Phantom itu memang tidak dibuka untuk orang ramai. Saya hanya dapat mengambil gambar persekitaran Opera itu sahaja.

Pemandangan hadapan Opera Garnier. Besar sepertimana yang diceritakan dalam buku.

Galeries Lafayette- tempat membeli belah untuk golongan atasan. Kalau melihat pada harga sehelai baju ada yang mencecah ribuan euro, memang kami tak mampu langsung membelinya. Nak membelek pun, tak berani. Namun, tertarik dengan satu kedai di situ yang mengetengahkan elemen batik. Cantik bila unsur tradisional dikontemporarikan.


Galeries Lafayette- kanan bahagian wanita, kiri bahagian lelaki. Eh, lelaki pun suka shopping gak ye??


Kedai batik yang diusahakan oleh orang Barat

Tatkala kaki melangkah ke Le Jardin des Plantes, umpama berada di Amsterdam. Sudah tentu taman ini lebih indah bila pertengahan musim bunga. Pelbagai jenis bunga kami jumpa. Ada zoo kecil juga. Seronok melihat anak kecil wallabee menyorok di dalam kantung ibunya(contoh binatang marsupial, adik beradik kanggaru) dan aksi petit panda yang sedang makan daun pohon buluh. Comel. Lagi comel dari patung teddy bear!

Salah satu panorama di Les Jardin des Plantes. Macam dalam Winter Sonata!

Saya kira inilah kemuncak jaulah kami- La Grand Mosque de Paris. Tambahan pula, kami pergi pada hari Jumaat. Tak silap saya, ini satu-satunya masjid yang betul- betul masjid, yang lain biasanya bilik dalam bangunan yang dijadikan surau. Hari itu, masjid dipenuhi dengan muslimin dan muslimat yang ingin menunaikan solat Jumaat. Ruang masjid penuh sehinggakan ada yang solat di tengah taman. Saya tidak dapat mengenal pasti, bahasa apa yang digunakan oleh khatib untuk menyampaikan khutbah. Rasanya, bahasa Arab yang diselangi dengan Bahasa Perancis.

Taman pemisah antara tempat muslimin dan muslimat

Damai rasanya bila setiap dari mereka mengucapkan salam kepada kami yang memang terang-terang ‘orang baru’ di situ. Nak berbual lebih panjang, kami tidak tahu bahasa Perancis mahupun bahasa Arab. Ish, kena belajar Bahasa Arab ni!

Mujur, seorang muslimat, dari Tunisia, Torkia namanya, mendatangi kami. Sempat berbual dengannya. Katanya, ada lebih kurang 12 ribu Muslim di sini. Kebanyakannya dari negara Afrika dan Timur Tengah. Patutla. Memang cantik orang-orang di sini. Apatah lagi perhiasan diri mereka ditutup. SubhanaAllah..

Tiba di Notre Dame. Ingat pada cerita The Hunchback of Notre Dame? Rupanya tempat yang besar ini adalah gereja. Saya tidak berpeluang meninjau organ, alat musik yang terkenal di situ lantaran barisan manusia yang beratur masuk.


Notre Dame- gereja yang pelik, besar dan menakutkan

Tidak disangka, begitu ramai pengemis di sini. Yang peliknya, mereka akan menunjukkan kertas yang punya isi yang sama yang berbunyi(ala-ala):I’m from Bosnia. I’m not working and I have two child (penggunaan grammar yang salah). Please help me..

Bukan setakat masalah hidup yang ‘dikongsi bersama’ (baik di Notre Dame mahupun di Eiffel Tower), imej yang mereka bawa juga sama. Memakai skarf namun rambut dibiar terjurai, tidak bertutup. Sedikit pun tiada niat saya untuk menghina mereka. Namun, tindakan mereka memburukkan nama Islam. Saya tidak faham. Mengapa mereka mahu menyebut nama Allah dan mengucapkan salam jika di leher mereka tergantung rantai salib. Jika mereka susah, mengapa tidak usaha bekerja sedangkan punya tubuh badan yang sihat. 

Kami tahu, mereka tidak jujur namun apa kata pelancong lain bila melihat kami tidak menghulurkan satu cent pun pada para ‘peminta sedekah’ itu. Sudah tentu, mereka menyangka kami ini (Muslim secara umumnya) tidak berhati perut (padahal, mereka langsung tidak mengendahkan golongan itu). Mengapa Islam punya paling ramai musuh yang cuba menganiayainya dalam dunia ini?

Mereka hendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, tetapi Allah menolaknya, malah berkehendak menyempurnakan cahayaNya, walaupun orang-orang kafir itu tidak menyukai. (surah at-taubah:32)

Kami bercadang mahu ke restoran KFC memandangkan orang Malaysia yang pernah datang ke Paris dan yang belajar di Paris menyatakan KFC di sini halal. Mujur, alhamdulillah. Allah tidak membenarkan kami meneruskan niat melepaskan kerinduan pada KFC yang sebenarnya tidak halal! Memang terperanjat kami mendengarnya. Rasa tidak percaya pun ada. Tapi bila saudara Farid,seorang Muslim dari Algeria menyatakan Majlis Agama Islam Paris telah membuat penyelidikan dan mengesahkan cara ayam itu diproses tidak sah di sisi Islam, kami redha.

Untuk mengubati kekecewaan kami, dia membawa kami ke restoran Muslim yang menyediakan EFC( Europian Fried Chicken). Sedap, sehingga menjilat jari!^_^. Rupanya tidaklah susah mencari makanan halal di sini. Sempat juga dia mengingatkan kami, agar tidak berada di kawasan hitam di Paris iaitu Rue St Denis.

Benarlah seperti yang diduga. Museum Louvre memang sangat-sangat besar. Massive! Sehinggakan saya hanya larat meneroka ke bahagian artifak tamadun Mesir, Napoleon dan Monalisa. Punyalah saya ingatkan potret Monalisa itu besar. Rupanya,sebesar kertas lukisan je. Memang tiada rasa kekaguman pun bila melihat potret itu di depan mata. Indah khabar dari rupa. Boleh saya katakan, potret itu antara karya seni yang tersopan boleh didapati di Museum Louvre. Mengapalah mereka ini punya pegangan, tubuh manusia itu seni. Astaghfirullah hal azim. Boleh berterbangan segala ilmu bila berada di Paris ni.

1/5 bahagian Museum Louvre dan pintu masuk-piramid

كل عين باكيه يوم القيامه الا عينان عين غضت عن محارم الله

Ertinya : Setiap mata akan menangis di hari kiamat kecuali mata yang dilindungi (berpaling) dari perkara yang diharamkan Allah s.w.t" ( at-taysir bi Syarhi al-Jami' as-Soghir, 2/216 : Hadis Hasan)

Sempat juga merasa berada di pasar tani Paris. Murah-murah. Waktu inilah, kami memanfaatkan masa yang ada untuk mengenali pelbagai spesies makanan laut. Hihi.. Baru tahu rupa sebenar tiram, kerang dan siput sedut orang Perancis. Ish..ish..ish.. Masih banyak yang perlu dipelajari ni!

Geram juga hati tatkala tiba di Eiffel Tower. Ada proses pembaikian la pulak. Jaring hijau bergautan di sana sini. Saya akui, indah lagi gambar dalam foto atau poskad, berbanding bila ia berada di depan mata. Lantaran ingin mengurangkan kos perbelanjaan, kami sanggup mengerah tenaga mendaki 668 anak tangga. Oh tidak! Memang tangga usaha kejayaan. Berjaya juga sampai ke tingkat 2. Cukup sampai di sini. Untuk sampai ke tingkat atas, kami perlu mengambil lif (sudah tentu,kena ada uwangnya,pak :p). Dari Eiffel Tower, kami menikmati pemandangan seluruh kota Paris. Bangunannya sekata ketinggiannya. Geografi yang menarik.

Eiffel Tower dalam proses pembikinan


Pemandangan dari tingkat ke-2 Eiffel Tower

Palais de Chaillot (Musee de la Marine)

Sadis juga kami mencari tempat untuk solat. Memang tiada surau di situ untuk kami singgah. Tambahan pula, hari mula hujan. Lantaran kewajipan seorang hamba yang perlu dipenuhi tidak kira apa pun situasi yang kami hadapi, kami solat di bawah hujan itu. Tapi, ada la orang yang memayungkan^_^.

Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang, dan sesungguhnya sembahyang itu amat berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk. (Surah al-Baqarah ayat 45)

Menyelusuri Sungai Seine sama sahaja rasanya seperti menyelusuri Sungai Thames di London. Kebanyakan tempat atau bangunan menarik memang terletak di sungai. Kami sedikit pun tidak memahami apa yang disampaikan oleh tourist guide di dalam cruise itu yang berbahasa Perancis.Secara tidak langsung, saya pula yang menjadi tourist guide dengan memberitahu para sahabat (sudah tentu, berpandukan buku) ini bangunan apa,itu bangunan apa.

Alhamdulillah, hujan berhenti seketika ketika menyelusuri River Seine

Lantaran hujan, kami tidak meneruskan rancangan mahu menyelusuri jalan Avenue de Champs- Elysees yang sejauh 2.1 km. Sebaliknya perancangan diubah, membeli cenderamata di Montmatre. Tak sangka pula, di sini ada ‘port’ menarik untuk melihat panorama seluruh kota Paris. Di sini juga terletaknya Sacre Ceur, gereja besar yang bentuk binaannya seperti Taj Mahal. Kebetulan pula, kami tiba tika hari mulai senja. Dapat juga melihat Eiffel Tower yang bercahaya pada waktu malam walaupun dari jauh.

Sacre ceur- himpunan manusia yang menyaksikan pemandangan Paris ketika senja

Memang satu hari tidak cukup untuk diluangkan di Disneyland. Apatah lagi, tiket yang dibeli membolehkan kami mengakses kedua-dua taman di Disneyland: Disneyland Park dan Walt Disney Studio Park. Yang menjadi tumpuan kami ialah roller coaster. Bermula dari roller coaster di Indiana Jones, Big Thunder Mountain sehinggalah ke Crush's Coaster. Tidak sempat merasa Twillight Zone: Tower of Terror lantaran barisan pengunjung yang terlalu ramai beratur di situ (macam berani je saya ni nak berada dalam lif yang terhempas ke bawah. Hehe..) Sempat juga menonton perarakan ‘Mickey Mouse and the gang’. Tentu adik saya jealous bila dia tahu yang saya berjumpa dengan Snow White. Haha.. (ish, cam mak tiri Snow White la pula)

Pergi pagi, balik senja

Pemandangan di hadapan istana Sleeping Beauty

5 hari kami berada di sana (secara totalnya, 4 hari setengah berjaulah di bumi Paris), mengajar kami banyak pengalaman. Puas juga kami berjalan. Sehinggakan rasa tidak sabar untuk pulang ke Nott semula.

Seseorang pernah bercerita pada saya, tentang pengalamannya berhadapan dengan penyeluk saku ketika percutiannya di Paris. Katanya, segalanya berlaku begitu pantas. Saat itu dia sedang menaiki Metro(keretapi bawah tanah). Bayangkan masa yang diambil kurang 2 minit sebelum pintu Metro tertutup untuk membuka beg kawan saya itu. Mujur tiada harta benda yang hilang. Penjenayahnya? Sekumpulan remaja yang bermasalah yang terus berlari keluar dari tempat kejadian.

Masalah bahasa memang tidak dinafikan. Alhamdulillah perancangan kami agak teliti dan berjaya meminimumkan masalah komunikasi sepanjang berada di sini. Namun, timbul beberapa kesulitan pada beberapa orang sahabat.

Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. (Surah al-Insyirah:5-6)

Pelik juga saya mengapa orang-orang di sini sangat menyukai orang Malaysia. Tidak seperti di UK. Ke mana sahaja kami pergi, pasti ada yang memandang dan bertanya sesama sendiri, ‘Malazi (Malaysia)?’ Kelakar juga bila mendengar cerita dari saudara Farid, tentang rakannya yang mahu mencari isteri dari Malaysia. Macam-macam.. Dia sendiri sangat mengkagumi bacaan Al-Quran orang Malaysia. Saya sendiri tidak pernah tahu pasal ini. Mungkin para imam kita. Em, ada sesiapa tahu?

Pokoknya, biarpun Paris ketandusan Islamic Heritage, namun bergantung pada kita untuk mencari keindahan Islam itu sendiri. Islam itu indah. Keindahannya tersebar di mana-mana.
Sesuai dengan kata-kata pujangga Muslim [2] :

Maksudnya: "Kebijaksanaan (hikmah) itu, adalah barang kehilangan kaum muslim. Justeru di mana sahaja kamu, berusahalah mengambilnya kembali".


[2] Sumber: JAIS



2 comments:

Anak Pendang Sekeluarga said...

Salam,,,benarkah,apa yang kak tulis tu,,saya pun risau gak,,,doa la saya,saya risau dengan zaman remaja saya...bulan 10 nie sepupu saya akan datang england sambung belajar.....doa pada dia ye,,,oh ye kak,jemput ziarah blog saya untuk kongsi pendapat dan nasihat,,orang muda mcm saya nie nk juga dengar nasihat mcm orang lama mcm kak..

su_zul said...

Wslm..oo..sepupu dapat u mana? insyaAllah, kt mana pun kita berada,Allah akan uji gak kn..“Apakah manusia itu dibiarkan saja mengatakan , “Kami telah beriman, sedangkan mereka tidak diuji ? dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar, dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta ."(Surah al- Ankabut, ayat 2-3)
Orang lama? He3..apa pun,jazakallah hu khairan.

Followers