Sunday, 26 September 2010

Bisikan Hati

Rintihan Seorang Hamba
(Dialog bersama Allah SWT)


“Ya Allah, satu-satunya Tuhan kami, penguasa langit dan bumi serta semua makhluk, yang Maha Penyayang, Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.

Ya Tuhan kami, hanya Engkaulah yang benar-benar mendengar bisikan hati kami, hanya Engkaulah yang Maha Mengetahui akan kesedihan dan kesusahan kami, hanya Engkaulah ya Allah yang paling memahami akan keadaan kami. Tiada sesuatupun yang berlaku tanpa iradah (kehendak) dan keizinanMu, sedangkan Engkau Maha Bijaksana, dan Engkau Maha Mencintai hamba-hambaMu ya Allah. 

Sesungguhnya Engkaulah yang memberikan ujian ini kepada kami, Engkaulah yang mengirimkan kesedihan dan keperitan ini kepada kami dan hanya Engkaulah yang mampu menyembuhkan kedukaan di hati kami ya Allah. Kami redha, kami terima segala ketetapanMu terhadapku ya Tuhan, kerana kami yakin, malah kami benar-benar pasti bahawa setiap ketentuanMu adalah penuh dengan hikmah dan belas kasihan daripadaMu. Engkau tidak pernah menzalimi kami ya Allah, tetapi kamilah yang sering menzalimi diri kami sendiri. 

Engkau tidak pernah melupakan kami ya Allah, tetapi kamilah yang selalu melupakanMu. Engkau tidak pernah memungkiri janjiMu kepada kami ya Allah, namun kamilah yang sering memungkiri janji kami kepadaMu. Engkaulah yang paling berhak ke atas kami, tetapi kamilah yang selalu melanggar hak-hakMu terhadap kami walaupun kami tidak layak atau berhak sedikitpun untuk mengingkariMu. Kamilah hamba-hambaMu yang dhaif (lemah), namun Engkau Maha Besar lagi Maha Berkuasa. Kamilah hamba-hambaMu yang sentiasa berharap dan sentiasa meminta-minta kepadaMu ya Allah, tetapi Engkau Maha Kaya dari seluruh ‘alam. Engkau tidak sedikitpun memerlukan kami, namun kamilah yang benar-benar memerlukanMu. 


Ya Tuhan kami, cukuplah Engkau bagi kami. Cukuplah Engkau sebagai penolong dan pelindung kami, kerana Engkaulah sebaik-baik penolong dan sebaik-baik pelindung. Cukuplah Engkau sebagai sahabat, kekasih, penghibur hati dan pengubat kesedihan kami. Hanya keredhaanMu yang kami harapkan ya Allah. Kami tidak menginginkan keredhaan manusia, kami tidak mengharapkan agar manusia membahagiakan kami mahupun menghargai diri kami. Kami tidak mengharapkan supaya manusia membalas kebaikan kami mahupun mengucapkan terima kasih kepada kami. Mereka tidak mampu memberikan kesedihan mahupun kebahagiaan sedikitpun kepada kami tanpa izinMu ya Allah. Kami tidak akan sekali-kali berputus asa terhadap rahmatMu ya Allah. Cukuplah ni’matMu yang Engkau limpahkan kepada kami. Hanya disisiMu adanya sebaik-baik balasan yang amat kami harapkan.

Ya Allah yang Maha Pengasih, kurniakanlah kepada kami kesabaran dan cukupkanlah bagi kami kekuatan untuk menghadapi setiap ujian daripadaMu. Setiap kemuliaan itu hanyalah milikMu ya Tuhan, maka muliakanlah kami dengan iman dan taqwa, serta anugerahkanlah kami hidayah untuk mencapai keredhaanMu. Tunjukkanlah kami jalan untuk menyelesaikan masalah-masalah kami, kerana Engkaulah yang Maha Mengetahui ya Allah. Lapangkanlah dada kami untuk menerima segala mihnah (ujian), pengajaran dan peringatan daripadaMu ya Allah, agar kami kembali ke jalan kebenaran. Bukakanlah pintu hati kami untuk bertaubat kepadaMu dan penuhilah hati kami dengan rasa cinta kepadaMu dan RasulMu ya Allah. Tetapkanlah hati kami di atas kebenaran agamaMu. Jadikanlah kami hamba-hambaMu yang soleh dan sentiasa mensyukuri nikmatMu.

Ya Allah, berikanlah kepada kami ketenangan hati, sehingga kami tidak risau dan tidak takut terhadap kezaliman makhluk-makhlukMu. Kami tidak mahu takut atau bersedih hati menghadapi celaan orang-orang yang suka mencela. Bersihkanlah hati kami ya Allah daripada persangkaan yang buruk, dan juga daripada dosa-dosa yang menutupi hati kami daripada memahami kebenaranMu. Kami berlindung kepadaMu daripada menuruti keinginan-keinginan yang rendah dan hina. Kami berlindung kepadaMu daripada kebencian dan kemarahanMu ya Allah. Jadikanlah kami ini hamba-hambaMu yang benar-benar ikhlas menta’atiMu ya Tuhan.

Ya Allah ya Rahman, hanya cinta dan kasih sayangMu yang kami harapkan ya Allah. Kami bersyukur ya Allah, kerana Engkau memberikan kami sepasang mata yang sering menangis keranaMu dan hati yang sering berduka kerana berjuang untukMu. Kami berbangga kerana Engkau memilih kami sebagai hamba-hambaMu yang menderita di jalanMu ya Allah. Kami benar-benar bersyukur ya Allah, kerana Engkau telah memberikan kami sebesar-besar ni’mat iaitu keimanan kepadaMu dan RasulMu.

Ya Allah, jika dengan kesedihan ini, jika dengan kesakitan ini, jika dengan kepayahan ini, jika dengan keperitan ini, jika dengan penderitaan ini, jika inilah syaratnya untuk kami mendapatkan cinta dan keredhaanMu, jika inilah caranya untuk kami memperoleh keampunanMu ya Allah ya Tuhan kami, maka kami sanggup menghadapinya dengan hati yang benar-benar rela. Kami sanggup diuji dengan apa cara pun yang Engkau mahukan ya Allah, walau bagaimana susah dan perit sekalipun, walau nyawa kami menjadi korban, asalkan Engkau mencintai kami dan mematikan kami sebagai hamba-hambaMu yang benar-benar beriman kepadaMu dan RasulMu ya Allah. Sesungguhnya segala ‘ibadah, usaha, susah payah, penat lelah, perjuangan dan pengorbanan kami, hanyalah untukMu ya Allah, dan Engkau Maha Menyaksikan setiap pekerjaan kami.

Ya Allah, dengarlah rintihan hati kami. Tiada sesiapa lagi yang kami harapkan selainMu ya Allah. Kami tiada tempat mengadu dan tempat bergantung melainkan Engkau ya Tuhan. Bantulah kami ya Allah. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui apa yang terbaik buat kami. Kami benar-benar rindu padaMu dan pada kekasihMu, Muhammad SAW. Walaupun kami tidak dapat melihatMu, namun kami yakin bahawa Engkau sentiasa di sisi kami, dan Engkau sentiasa membantu dan melindungi kami. Hanya cintamulah cinta yang benar-benar kekal. Engkaulah kekasih yang benar-benar setia dan tidak pernah mengecewakan para pencintaMu. Alangkah mulia dan indahnya kasih sayangMu ya Allah. Balaslah cinta kami kami ya Allah. Terimalah taubat kami, terimalah ‘amalan-‘amalan kami dan terimalah doa-doa kami. Engkaulah Maha Penerima Taubat dan Maha Mensyukuri. Kasihanilah kami wahai Tuhan kami, cukuplah Engkau bagi kami…”

La ilaha illallah Muhammadur Rasulullah

Alhamdulillahi hadana (segala puji bagi Allah yang telah membimbing kami)

“Setiap ni’mat yang diberikan oleh Allah kepadamu, itu adalah milik Allah, dan setiap ni’mat yang diambil kembali oleh Allah daripadamu, itu juga milik Allah. Maka bersabarlah…”


Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku,dan matiku hanya semata-mata bagi Allah, Tuhan semesta alam. 


Nur Suhaila Zulkifli 
Nottingham.

No comments:

Followers