Wednesday, 25 April 2012

Ku Intai Cinta Dalam Rahsia

Aku tidak mampu menanggung segala bebanan yang bermain dalam fikiran tanpa meluahkannya. Sarat menyerabutkan benak.. Aku sedar cinta ini sudah tidak dapat dibendung lagi. Ia sudah berakar umbi dalam hati.. Adakala ia menghantui, menjadi setiap bayang yang menggelapkan langkahku sehari-hari. Adakala ia menjadi sumber inspirasi, meniupkan api semangat dalam diri.. Namun, masih lagi, bisikan syaitan durjana cuba membuatkan aku lari dari nawaitu sebenar erti cinta ini..

Belenggu ini tentunya tidak dapat aku lafazkan pada si dia. Tentunya haram untuk aku melakukannya selagi mana kami masih dua individu berbeza. Pada siapa untuk ku luahkan kerana barangkali tiada siapa merasa apa yang ku rasa.. Cukuplah bisikan hati ini ku goreskan dalam diari ini, supaya dapat ku tatapi pada kemudian hari.. Andai Allah mengizinkannya, akan ku kongsi pada dunia agar mereka juga beroleh cahaya pedoman yang aku perolehi..

****
Jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi. Aku masih jaga, menyiapkan bahan pembentangan untuk esok. Sekadar mencantikkan slide dan menyusun aturan nota. Lalu, sambil melakukan kerja itu, aku terlintas untuk mendengar nashid Rapuh, nyanyian Opick..

Meski ku rapuh dalam langkah
Kadang tak setia kepadaMu
Namun cinta dalam jiwa
Hanyalah padaMu

Maafkanlah bila hati
Tak sempurna mencintaiMu
Dalam dadaku harap hanya
DiriMu yang bertakhta

****
Kerap kali aku tanya, di mana cintaku pada Ilahi bila mana hatiku mencintai seorang manusia? Sudahkah aku lupa, cintaku itu matlamatnya ku letakkan untuk ke syurga. Bagaimana mungkin, haruman syurga itu akan mampu ku kecapi andai jalan cinta itu sendiri penuh noda dan prasangka.

Aku sudah tidak mampu menolak cinta itu. Saban hari, makin subur membaja dalam hati. Namun aku sedar, tanpa restu dan redha dariNya, takkan dapat ku raih cinta itu di dunia. Namun aku juga mudah alpa, lalai.. Terikut dengan hawa nafsu, terpana dengan sapaan syaitan agar meraikan cinta dalam hati ini mengikut kononnya fitrah manusia. Mahu terus mendekati, mahu terus menghubungi.

Di mana cinta pada Ilahi berbanding cintaku pada seorang manusia yang baru sahaja berputik? Sudahkah cinta manusiawi itu mengalihkan cintaku pada Ilahi? Adakah cinta manusiawi itu telah jadi yang utama, mengatasi segala?

Dinihari itu, aku terduduk, menginsafi diri.. Menangisi kelemahan diri.. Allah, ampunkan dosaku. Akan ku kuatkan diri mengukuhkan cintaku padaMu. Akan ku mujahadahkan jiwa agar cintaku padanya tidak memudarkan cintaku padaMu..

Biarkan apa yang ada dalam hati ini menjadi sumber pahalaku, untuk terus meminta kepadaMu. Agar menjadi pemacu agar wajah ini terus bersujud mengharapkan yang terbaik untuk kami berdua. Agar airmata ini akan terus mengalir membasahi wajah sang pencinta.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham
25 April 2012

(Posted on 28 May 2015, 3 years after got married. Alhamdulillah. A sharing for us, especially myself to ponder.. The journey to nikah..)

No comments:

Followers