Wednesday, 4 April 2012

Pasca SMILE 2012

Alhamdulillah wa syukurillah.. Tiada puji melainkan kepada Allah, Tuhan yang tidak henti-henti mengurniakan rahmat ke atas hambaNya meski kami tidak bersungguh meminta kepadaNya.

video
Pertama kali bekerja sama menghasilkan video. Sedangkan kami berdua jauh terpisah oleh jarak.

Debar di hati telah pun berakhir tatkala semua penceramah selamat pulang ke teratak masing-masing. Debar itu dirasakan seolah-olah hamba ini tidak pernah mengendalikan sebarang program besar, sedangkan dulu dia adalah salah seorang pengurus untuk Nottingham Malaysian Games. Mungkin kerana kali ini, penceramah-penceramah yang dijemput bukan orang sebarangan.

Alhamdulillah, lega bila melihat semua mereka di atas tersenyum tanda puas sewaktu mahu pulang dari SMILE 2012.

Sebelum ini, hanya sekadar menelefon dan berutus email, namun hanya di SMILE 2012, saya berkesempatan bersua muka dengan insan-insan hebat tersebut. Bukan senang menjadi Pengarah Modul. Jujur saya kata, saya lebih suka menguruskan kerja teknikal berbanding berurusan dengan orang. Walaupun tugas berurusan dengan penceramah saya telah serahkan kepada AJK Penceramah, namun masih lagi, sebarang urusan berkaitan pertukaran tentatif, saya masih perlu merujuk kepada penceramah yang ada.

****
Tarbiyah Mengendalikan Program

Sudah diketahui, sekiranya kita menjadi ahli jawatankuasa program, usah mimpi untuk duduk senang di dewan. Usah perduli andai kita tidak mampu menikmati setiap pengisian yang tersaji. Usah harap dapat menyantapi makanan yang tersedia untuk kita pada waktunya.

Itu perkara biasa. Hinggakan puas dipaksa oleh isteri-isteri para penceramah untuk makan, namun masakan boleh, andai banyak lagi urusan belum selesai. Akhirnya, roti Subway yang dibeli semalamnya dikongsi dengan Setiausaha Unit Modul lalu menjadi pembekal tenaga sepanjang hari.

Tarbiyah kami, ahli jawatankuasa SMILE 2012 bukan di dalam dewan. Tarbiyah kami di luar dewan menyiapkan tempat untuk berprogram, di dapur menyiapkan sarapan sehingga subuh, di dalam kereta memandu penceramah ke sana ke mari, di stesen keretapi dibasahi embun bersama buku-buku program yang diangkut jauh dari Cardiff, di bilik nurseri menjaga bakal khalifah yang ibu bapanya begitu bersemangat mahu mencari ilmu..

Malah, kami yang di dalam dewan juga tidak beroleh tarbiyah yang sama seperti peserta. Jasad kami di kerusi empuk itu. Mata kami tertumpu pada sosok yang berceramah di hadapan. Namun jiwa kami pada telefon bimbit di tangan. Meneliti setiap detik yang ada. Menanti mesej mahupun panggilan dari lady boss berkenaan pertukaran tentatif mahupun makluman kecemasan. Jiwa kami terikat pada skrin komputer riba, menaip makluman terkini berkenaan SMILE 2012 untuk dikongsi dengan dunia. Jiwa kami tersimpul rapi pada kamera yang diusung ke hulu ke hilir untuk merakam setiap detik berharga agar ia tidak berlalu sepi.

Tarbiyah kami bukan sekadar pada 31 Mac 2012. Tarbiyah kami bermula sejak sebulan sebelumnya. Kami belajar menulis surat rasmi yang telah lama ditinggalkan sewaktu SPM, kami belajar membuat video meski sebelum ini kami tidak pernah mendengar berkenaan Sony Vegas Pro, kami belajar dari komen-komen sahabat yang membina, kami berlatih bernashid seminggu lamanya, kami tidak pernah lelah memberi inspirasi dan motivasi kepada teman sekerja, kami tidak henti menghujani wall sahabat-sahabat dengan promosi.

Kami sering digesa, didesak agar bekerja lebih pantas. Kami diletakkan harapan menggunung, program ini perlu mencapai standard yang lebih tinggi. Kami diingatkan, peserta perlu pulang dengan senyuman, meski tajuk yang dibentang bukannya ringan.

Tamat sahaja SMILE 2012, peserta berkata:
1) OSEM! Worth every second of my time :) Alhamdulillah ♥
2) Tahniah kepada semua krew iLuvIslam & SMILE, SMILE is definitely one the best program I've attended =))
3) SMILE mmg mantopp!;)
4) SMILE worth every penny!

Testimoni dari penceramah:
Dr Asri (dari DrMaza.com fb page): Thanks for SMILE/ I luv Islam in Warwick yesterday.. Thanks for your invitation..

Ust Jailani: Tahniah, Suhaila and the gang!

Prof Ahmat: Bagus bila kamu buat acara sebegitu untuk sedarkan pelajar kita berkenaan Islam.

Kami yang AJK tak tahu pun apa yang telah peserta terima di dalam dewan itu. Tak berkesempatan nak dengar keseluruhan pun pengisian. Yang kami tahu, peserta tak puas sebab sesi soal jawab tak panjang dan malah satu hari tak cukup. Alhamdulillah..


Insan-insan sebaya yang hebat.

Ujian Menuju RedhaNya

Teringat kata-kata seorang sahabat yang dipetiknya dari seorang ustaz.. "Jika mudah sahaja kita berbuat sesuatu perkara atau program agama itu, pasti ada sesuatu yang tidak kena pada kebajikan itu.."

Sepanjang proses mendapatkan penceramah, prosesnya tidak sesulit yang saya sangka. Hanya pos surat kemudian menunggu balasan mereka. Mudah, sedangkan penceramah-penceramah yang dijemput semuanya hebat-hebat. Tidak melalui PA segala. Terus berurusan dengan tuan punya badan.

Waktu itu, terfikir juga, "betulkah apa yang dibuat ini? Kenapa mudah sangat?" Sedangkan ini adalah salah satu marhalah perjuangan kami. Yang tentunya tidak dibentang dengan permaidani merah. Namun, hati bersyukur, mungkin ini petanda Allah permudahkan urusan kami.

Seminggu sebelum SMILE 2012, cabaran besar menyusul untuk membuktikan, inilah salah satu caranya kami boleh mendapat redhaNya.. Tersilap langkah dalam merangka aturcara program. Kesilapan yang pada saya kecil tapi besar pada orang lain. Membawa kepada konflik sangat meruncingkan.. Silap sendiri, terlupa berkenaan isu profesionalisme dan protokol. Sedangkan kita mengimpikan untuk menjadi teknokrat hizbullah. Sewajarnya ketrampilan dalan berorganisasi dan bekerja perlu ada. Allah mahu kita meminta padaNya. Alhamdulillah, dilembutkan hati semua orang. Dan akhirnya tibalah hari SMILE 2012.

Move A Step Forward

Perkara paling mendebarkan adalah berdepan dengan penceramah. Acap kali setiap kali pertukaran slot, masa telah terlajak. Alhamdulillah, Ustaz Jailani sendiri tidak kisah malah beliau sangat semangat mengalahkan peserta dengan mengikuti setiap sesi dalam SMILE 2012 sejak dari pagi.

"No worries, I really enjoy it.."

Saya sangat tertarik pendekatan Ustaz Khairuddin menghadapi suara vokal Dr Asri. Pendekatan yang hikmah dan sweet. Siapa tidak kenal Dr Asri dengan minda tajdidnya dan penuh provokasi, namun cara Ustaz Khairuddin mengatakan bahawa pandangan Dr Asri sangat dinantikan oleh pimpinan tertinggi PAS sangat melembutkan hati sesiapa sahaja yang mendengarnya.

Hingga sudah, saya masih lagi takut-takut untuk berbicara dengan Dr Asri. Mungkin kerana pernah ditegur olehnya sebelum ini. (Serius, seriau kalau tak kenal beliau). Namun, terasa sangat lega, bila mana beliau sendiri yang mengajak saya bergambar dengannya dan menjelaskan situasi yang telah berlaku.

"Pengarah, mari masuk bergambar." Saya pun terus mencelah dalam ramai-ramai yang cuba berfoto kenangan dengan Dr Asri. Satu-satunya gambar dengan penceramah secara dekat yang ada saya, memandangkan saya bukan kaki gambar (yelah tu..).

"Suhaila, you are so nice. I like you," testimoni Dr MAZA ke atas saya sepanjang bekerja dengannya. Hu3.. Glad to hear that. Tambah-tambah lagi, bila sebelum ini, diri dibayangi konflik dengannya.

Alhamdulillah, berpeluang menemani Prof Ahmat dan isterinya, Auntie Sya berjalan-jalan di sekitar bandar Nottingham. Masa beberapa jam itu diluangkan untuk menggarap seberapa banyak ilmu dan taujihat dari seorang yang sudah masak dengan kehidupan. Bila mana beliau mencetuskan pemikiran berkenaan permasalahan umat Islam pada hari ini yang mencalarkan nama baik Islam, wajah ini terus tertunduk. Sedih memikirkan bilakah masanya Islam akan bangkit jika keadaannya masih seperti ini.


The provocative Dr MAZA, the fatherly Prof Ahmat, the calm and steady Ust Khairuddin and the thoughtful Ust Jailani

Individu-individu hebat yang saya pernah bekerja sekali ini telah menyuntik inspirasi untuk saya terus melangkah satu tapak ke hadapan. Jadi manusia yang hebat! Di mata Allah terutamanya dan di mata manusia untuk peluang dakwahNya. Kerana manusia hebat itu yang akan layak ke syurgaNya.


Dewan yang mampu memuatkan 370 orang. Hampir penuh, masyaAllah. Program iluvislam UK & Eire yang berjaya mengundang paling ramai penyertaan setakat ini.

Alhamdulillah wa syukurillah. Besar nikmat yang Allah telah kurniakan ke atas kami.. Moga setiap yang hadir ke SMILE 2012 dipandu olehNya untuk menjadi pendokong dan penyokong gerakan Islam yang mendaulatkan kalimah La Ilah ila Allah di atas bumi Malaysia.




"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham.

No comments:

Followers