Tuesday, 12 June 2012

TanpaMu, Tiadalah Lagu Kita..

Ini rentetan kisah dua insan yang bercinta. Kisah benar yang bukan hanya terjadi kepada sepasang kekasih, namun banyak lagi yang mengalami kisah yang sama. Bila mana salah seorang insan itu diketuki hidayah pada pintu hatinya, dia tahu, cinta itu tidak akan membawanya ke syurga dengan terus-terusan begini. Lalu, ikatan janji yang dulunya bagai tersimpul mati dirungkaikan, meninggalkan si pencinta keliru. Apa silapnya dan kenapa dia ditinggalkan.

Yang beroleh sinar petunjuk, sukar menerangkan dan yang masih mencari-cari dalam gelita sukar memahami. Kerana pemikiran mereka berdua sudah berbeza. Hati mereka juga berbeza. Definisi cinta mereka juga berbeza.

Benar, ada yang masih meneruskan hubungan walaupun sedar. Namun kisah cinta ini berakhir kerana yang tersedar menyedari matlamat mereka tidak jelas. Tiada janji jelas cinta itu akan berakhir di jinjang perkahwinan. Tiada kepastian jelas mereka mampu menjaga hati dari mengikut gelora rindu yang menghempas jiwa. Lalu, cinta dua insan itu terlerai melalui warkah ini..

****
Waalaikumsalam..
Maafkan X.. Memang kputusan yang X wat ni keputusan yang sangat-sangat berat.. Untuk kita dan orang sekeliling kita..
Tapi X minta, Y paham..But before tu, X minta Y buka hati Y utk terima pendapat X dan fakta yang X jumpa dalam Al-quran and hadis.. Coz klu hati tak nak menerima, memang susah untuk accept benda ni.. Tujuan sebenar X minta putus.

Sebagaimana Allah larang-la takrabuz zina(al-isra':32), Allah larang kita mdekati zina.. Rasulullah bersabda, mata boleh berzina dengan melihat, lidah boleh berzina dengan bercakap, tangan boleh berzina dengan berpegangan, kaki boleh berzina dengan berjalan ke arah tempat maksiat, hati pula boleh berzina dengan merindui, mengingati dan membayangi si dia.

Betul, kita nak lebih menjaga batas-batas lepas ni.. Tapi, sekecil-kecil zina, zina hati.. Sekecil-kecil tu pun ada dosa gak.. Yang memang sangat susah nak elak.. X akui.. Rindu tu da memang adat dalam couple.. Kalau betul-betul menjaga sekali pun, amat susah untuk sekat diri dari tak meluahkan apa yang ada dalam hati..

Memang betul, bila X amek tindakan putus, yang akan terasa, hati yang menanggung sakit, hati X sendiri.. Hati Y pun.. Tapi sape la kita untuk melebihkan hati and menentang apa yang da dilarang oleh Pencipta hati tu.. X da fikir masak-masak ni sume, Y.. Selepas solat hajat and bacaan yassin sume.. Bukan nak kata, ibadah secubit yang X wat, tapi nak tegaskan kat sini, X yakin dengan apa yang X wat adalah untuk kebaikan sume orang..

X percaya pada janji Allah.. 


"Jika seseorang hamba Allah menahan keinginannya dari sesuatu yang haram (kerana Allah) maka Allah akan memberikan sesuatu yang diingininya itu mengikut jalan yang halal"-hadis..

Y ingat X tak percayakan Y kan? Sedangkan, tak terlintas pun kat hati X yang Y permainkan X.. X ingat lagi bila Y minta ngan X dulu, bila X tanya, "napa pilih X?", Y cakap, "sebab Y rasa X yang terbaik".. Tak semudah tu untuk lupa, Y.. Unless, X ditakdirkan satu hari nanti, hilang ingatan.. Tapi moga dijauhkan Tuhan..

Masa X terima Y dulu pun sebab da set, nak Y jadi husband (walaupun sampai sekarang, X lum dapat gambaran Y as bapa kepada anak-anak X, secara jujurnya.. Maybe sebab X belum bersedia ke arah tu kot.. Benda camtu pun bukannya boleh dipaksa.. Ia akan muncul sendiri.. Tapi tak tau bila..)..

X harap jodoh kita panjang.. X harap Allah meredhai hubungan ni.. Kita nak redha Allah, tapi based on apa yang kita wat, layak ke kita? Walaupun niat kita memang nak ke arah ikatan yang suci and halal, tapi kalau sepanjang proses ada benda haram, umpama bangunan yang indah tapi diperbuat dari bahan yang rapuh.. Later on, bangunan tu akan runtuh gak.. Cuba nilai balik.. X rasa, Y boleh fikir sendiri pasal ni.. Y seorang yang bermotivasi tinggi, X akui.. Muhasabah diri balik..

X da tutup pintu hati X.. Temboknya tebal and semakin menebal.. Bukan didorong oleh sesiapa.. Tapi datang dari dalam diri.. X percaya, apa yang X wat ni betul.. And famili X akan sokong tindakan X. X minta maaf if Y tak boleh terima pasal ni.. Tapi tak de apa yang akan berubah.. Y pernah tau apa yang ada di sebalik pintu tu sebelum ia da tertutup.. Separuh kuncinya kini ada pada X, separuh lagi pada parents X. X takkan buka selagi belum tiba saat yang sesuai and sebelum diketuk oleh seseorang yang X tunggu sejak X kat alam rahim lagi.. And X juga tak tau bila parents X akan buka pintu tu atau memang diorang tunggu X yang buka sendiri.. X tak pasti...

Cuma satu X minta, sape pun yang Y pilih untuk jadi isteri Y, pilih la dia kerana Y nak dia jadi ibu pada anak-anak Y.. Bukan as isteri Y, coz kita lebih tau apa yang terbaik untuk orang len (anak-anak) dari apa yang terbaik untuk diri sendiri..

X harap, penjelasan ni cukup untuk Y.. Cukuplah ia sekadar terhenti di sini.. X harap, Y dapat layan X tak lebih dari cara Y layan kawan-kawan Y.. Tiada ucapan romantis.. Actions speaks louder than words.

Maaf kalau sepanjang X jadi 'hak' Y, X wat salah pape.. Halalkan makan minum X.. Y da tak berhutang pape ngan X..

X belajar banyak benda dari Y.. Thanx.. X rasa keindahan cinta.. Tapi sekarang, X lebih merasai keindahan cinta yang sepenuhnya tawakal pada Ilahi.. Sebagaimana yang X pernah cakap before this, X akan layan Y macam X layan sahabat-sahabat X.. Apa yang ada dalam hati, cukuplah X sorang yang tau..

Buang yang keruh, ambil yang jernih.. Apa yang berlaku, jadikan sempadan agar kita tak mengulangi kesilapan yang sama di masa depan.. X harap, Y dapat jaga rahsia kita sampai bila-bila.. X tak sure if Y da wat lum, tapi tolong delete sume sms dan mesej kita.. X minta sangat-sangat..And maaf, seperti yang X cakap before this, X tarik balik sume janji X pada Y..

Maaf kalau ada ayat X yang menyinggung hati Y..

Tiada istilah terlambat bagi seorang hamba untuk memohon keampunnNya kecuali tatkala nyawa di leher..

Salam ukhuwah,
X

***
Itu kisah benar. Ini pula kisah drama yang hampir serupa. Nyata, ia bukan satu perkara yang pertama kali berlaku dalam dunia..


Meski kisah di atas adalah kisah benar, tujuan utama perkongsian ini agar dapat dicedok kekuatan dan pengajaran yang terselindung. Bukan mahu membuka aib sesiapa. Peristiwa sebegini tidak akan pernah berhenti berlaku di sekeliling kita, selagi masih ada dua insan yang bercinta sebelum nikah. Isunya untuk membenarkan peristiwa ini berlaku, hanyalah pada kekuatan iman kita.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli 
Nottingham.

No comments:

Followers