Wednesday, 23 October 2013

XX x XY & xoxoxo

XX x XY
Terkenang luahan hati seorang remaja yang baru menginjak dewasa. Betapa dia cinta pada kekasih hatinya hingga sanggup buat perkara yang gila. Dan ini bukan kisah seorang yang saya pernah dengar. Ramai lagi penggila cinta yang ada di keliling kita dan dalam diri kita juga.

Saya seorang pensyarah Biologi. Pernah, saya mencari-cari apa sifat yang masih kekal di kolej ini sejak dari saya belajar di sini hingga saya mengajar di sini. Hm, ini semua untuk mengajar tajuk Population Genetics. Lantas, bila dianalisa, saya jumpa satu sifat. Jika populasi pelajar di kolej ini telah mencapai genetic equilibrium, satu sifat ini akan sama dominannya dari dulu sampai sekarang. Dan jika sifat keinginan untuk bercinta itu adalah dipengaruhi faktor genetik, inilah sifat yang terbaik boleh dijadikan contoh di dalam kelas. Dari dulu sampai sekarang, kekerapan ia berlaku masih stabil. Malah makin kerap. (Tapi ini hanya contoh main-main. Tiada kaitan dengan fakta dalam Campbell atau Solomon.)

Saya seorang felo. Sudah biasa dengar kisah sebegini dalam kalangan pelajar yang membara dendam berahi mereka. Kesannya, ada sahaja kes pelajar tertangkap saban tahun. Tidak disalahkan mereka seratus peratus. Memang fitrahnya, mereka sudah tiba masa untuk memikirkan soal pernikahan yang serius.

Namun, budaya kita, umur 18 tahun masih terlalu awal untuk bernikah. Perlu belajar, perlu bekerja, perlu beli rumah, perlu beli kereta, etc.

Makanya, anak muda remaja kita punya tanggapan, mereka masih belum bersedia untuk berkahwin, tapi sudah berkeinginan untuk punya pasangan. Berkongsi suka dan duka. Mengisi kekosongan jiwa dengan cara yang mudah. Bercinta tanpa bernikah.

Buat yang belum punya keinginan dan belum mampu, tahniah! Anda memang insan yang terpilih. Persiapkan dirimu, tiba masa, akan ada insan terbaik menjadi pendampingmu yang halal. Tidak perlu pun merasa manisnya cinta sebelum berkahwin. Cinta setelah bernikah itu lebih berjuta-juta kali nikmatnya.

Buat yang sudah ada pasangan dan mampu, tapi belum halal, halalkanlah segera. Jangan dihimpun dosa kerana kelak, andai anak-anakmu berbuat dosa yang sama, engkau tidak akan layak menegurnya, kerana mereka adalah bayangan dosamu yang lampau.

Buat yang sudah ada pasangan tapi tidak mahu menjadikannya pasangan hidup, fikirkanlah masa depanmu dan masa depan rumahtangga yang kau akan bina bila engkau telah bertemu pasangan hidupmu. Jangan sampai pasangan hidupmu merana tidak berdosa lantaran dosa yang kau perbuatkan di masa lampaumu.

Dosa yang lalu Allah akan ampunkan dan hijabkan andai kita bertaubat. Namun, akan tiba masa, kafarah dosa itu akan muncul menghantui dunia kita, agar kita terlepas azab seksa di neraka lantaran dosa itu. Kala itu, beranilah berdepan kesan dosa yang kita perbuatkan. Pandai buat, pandailah tanggung, orang kata.

Kalau mahu bahagia sementara, jalannya mudah. Tapi bahagia yang abadi perlu ditempuhi dengan jalan yang payah, dengan sabar menahan nafsu dan godaan dunia.


****
xoxoxo


6 Januari 2008, Langkawi.
A short conversion in the text messages. Well documented in my diary.

Nur Suhaila Zulkifli: "Kenapa kita susah nak borak, payah nak jumpa, tak macam orang len. Sebab kita ni JPP (wakil pelajar) ke?

Afiq Asnawi: "Kadang-kadang kita tak dapat apa yang kita nak. Sebab mungkin kita akan dapat lebih dari apa yang kita inginkan. Sabar jela.. In shaa Allah, banyak lagi masa untuk kita.. nak best sendiri-sendiri (berdua sahaja).."

2013
I'm blessed He has destined us the best path. I'm glad, we were not given any chance to have the pre-marriage relationship, although both of us shared the same feelings that time. I'm feel honoured, I am now, the best person He chose to accompany you, for the rest of my life..

Uhibbuka fillah, abadan abada, daiman daima, ya habibi..

"Verily solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Masjid Tanah.

No comments:

Followers