Thursday, 30 July 2015

Mengapa Tangan Itu Bisa Menyakiti

Bila berlaku kes pembuangan, pembunuhan atau penderaan fizikal (mahupun mental) bayi, kerap kali terlintas di fikiran kita, di mana kasih si ibu pada anak yang dikandungnya 9 bulan, dilahirkan dengan separuh nyawa?

Bila kita cuba letakkan diri kita pada kasut si pembuang, pembunuh, pendera anak sendiri. Mungkinkah perbuatan tersebut didorong kerana benci atau marah pada si bapa anak tersebut?

Kerana tak dapat 'membuang', membunuh atau 'mendera' si bapa, maka anak yang tidak berdosa dan berdaya menanggung salah si bapa.

Si ibu bayi itu, adalah wanita biasa. Punya 9 emosi dan 1 akal. Satu bahagian mindanya waras menyatakan, ini anak aku, jangan sakiti dia. Tapi 9 bahagian jiwa lain berkecamuk dengan rasa amarah yang menguasai diri. Bukan pada si anak tapi akhirnya dilepaskan pada si anak.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 
Nur Suhaila Zulkifli
Masjid Tanah

No comments:

Followers