Saturday, 8 October 2016

Cinta di Syurga

Dalam usaha pencarian jodoh, perlu diingat..
Mungkin kita adalah Rabiatul Adawiyah yang Allah pilih. Dibiarkan kita sendirian tanpa teman hingga hujung nyawa, agar kasih kita sepenuhnya dicurahkan buat Rabbul Izzati. Kerana mungkin andai berdua, kita leka dengan cinta manusiawi dan derhaka dengan tanggungjawab sebagai hamba..

Mungkin kita adalah Syed Qutb, yang Allah tinggikan martabatnya. Tanpa seorang insan bergelar isteri hingga hujung masanya. Menghabiskan keseluruhan detik dan saat hidupnya untuk menegakkan kalimah La ila ha illaAllah di atas muka bumi.  Kerana mungkin andai berdua, kita akan hanyut dan lupa dengan tanggungjawab sebagai khalifah..

Mungkin yang sudah bertemu jodoh, belum sempat diijab kabul, Allah tarik nyawanya sebelum tiba detik bahagia.

Hanya Allah yang tahu apa yang terbaik untuk hambaNya.

Namun, bukankah detik bahagia itu bila mana kita berjaya melintasi siratul mustaqim dan melangkah ke gerbang syurga? Bukankah di sana, kita bisa minta apa sahaja? Siapa sahaja? Pastikan bila dan di mana pun kita mati, kita layak untuk ke syurga pada saat kematian itu. Agar kita layak meminta agar dikurniakan sesuatu atau seseorang di sana..

No comments:

Followers