Monday, 3 December 2012

Future Mother To Be

The preparations are seemed endless. Have starts but found no ends. Perhaps, I'm still thinking it is still a long way to go. Still plenty of time are there for me not to rush accomplishing this and that. My best friend already booked the tents for her wedding which is a week after mine, though!

In fact, I might be called for the job's interview and placement at Malacca Matriculation College next January. Only one month left for a holiday mood. After that, I don't think, I can manage to arrange all these,especially the little-yet-consuming-time thingy such as the doorgifts and hantaran. Arghhh. Stress was felt right now. But still, doing the preparations like snails crawling slowly.. Eeyarkkk..

Ok, besides the materials' preparation, I need to prepare myself from the aspect of knowledge and fitness. Well, to aim of getting cute kids who are tahfiz and the future mujahideen of Islam, surely, I need to ensure, their Abi and Ummi are well-fitted to give birth to them. Let me be open with this. Somehow, this is what drive you to here, isn't it?

Here are all the list of do's and don'ts I obtained from my blogs-hopping.

1) Reduce the caffeine intakes (luckily I'm not the fan of it, except for ice-blended Mocha!)

2) Avoid eating red meats and milks to increase the chance of pregnancy. As alternative, drink soy milk (yeay, my favourite! Much cheaper too-in Malaysia, I mean..)

3) No snacking, fast-food and carbonated drinks (err, KFC I ate just now?@_@) and NO SMOKING. Well for us, the beautiful ladies who appreciate their beauties from not smoking, perhaps we should avoid inhaling the smokes too! It's more harmful to us, the one who inhale it than the one who 'suck' it.

4) Take supplement of DHA (for better eyes' and brain's development), ferrous (to increase the mother's red blood cell) and folic acid (again for brain's development). I once read, Adiputra's and Albert Einstein's mother used to eat lots of vegetables during their pregnancy- this increases the baby's oxygen level in brain.

5) Be a good daughter and son to your parents. I still remember, Dr Muhammad bin Jantan said to us, the behaviour of kids are highly influenced by their parents' behaviors 5 years before the kids were born. If we've did wrong things in these 5 years, just pray, Allah forgive our sins and will not let our kids astray as we once did before.

6) Most important perhaps, let's make tazkirah, Quranic recitation and nasheeds as our favourite sound of music.. It gives calmness to us, and to all ovum and sperms in our body. We never know which one will be selected to be our baby, which one will be discarded.. But somehow, we can ensure, all of them have Muslim's genes inside;p

7) As bonus, I think, it is quite crucial for you to start giving expectations and aims what you want your kids to be. It is not wrong to rub your own stomach (which near it, there's the place your baby will be placed for 9 months) and say to it while watching Fetih 1453, "My dear son, I want you to be great like Fetih.." Or when you meet well-behaved kids, you monologued to yourself (to your future kids, actually), "I believe, you can be like him too." Positive mindsets will be instilled to the positive genes!

8) Another bonus! Huh;p Plan how you want to raise your kids. It's still to early, though, I have to admit. But be critical.  Well, I'm sure, we have experienced loads of being a child, a teenager, a youngster in our society. We see how our parents and the people raised us up to what we are now. Would you like your kids to be raised in the same way? Or you want it better? Think and analyse critically the art of bringing up a child from now on. Because I'm afraid, once we got married, we'll be too busy in handling technical stuffs, till the module planning are left behind. Sorry, a bit organizational mood now;p Well;p

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli
Seremban

Friday, 7 September 2012

Engaged to..

Sudah acapkali sahabat-sahabat meluahkan rasa, membangkitkan masalah yang mereka hadapi dalam perhubungan. Tambah-tambah lagi sudah ramai yang memasuki alam pertunangan. Alhamdulillah, terikat sudah satu jambatan ke sebuah masjid yang bakal menyatukan dua hati. Namun, benarlah orang kata, "bertunang jangan lama-lama". Kawan-kawan juga selalu memberi amaran, "rasa jelah nanti cabaran bertunang." Kata-kata orang ini semua ada betulnya.

Islam sendiri ada menyatakan berkenaan ujian dalam pertunangan. Ustaz Dusuki Abdul Rani pernah berkongsi, "dalam percintaan, semuanya indah. Namun dalam pertunangan, ada cubaan. Cubaan itu adalah datang dari gangguan syaitan yang cuba membisikkan hasutan untuk memutuskan ikatan."

Bukankah bila bertunang, pasangan itu telah berjanji untuk berumahtangga. Dengan berlangsungnya pernikahan, akan menangislah syaitan kerana satu lorong maksiat anak Adam telah tertutup.



"Aku stres, orang cakap aku tak pandai jaga tunang.." kawan A meluahkan kekusutannya.
"Tunang aku ada orang lain.." kawan B membuka rahsia.
"Akak tiba-tiba rasa ragu-ragu dengan pilihan akak..", luahan seorang kakak. Balas saya sambil tersenyum, "waktu bulan puasa aritu, akak ada rasa ragu-ragu yang sama tak? Mungkin itu bisikan syaitan?"

Permasalahan-permasalahan ini bukan pertama kali berlaku. Hati ini hanya mampu berdoa, moga Allah permudahkan urusan mereka yang telah diikat untuk ke gerbang pernikahan dan dikurniakan Ilahi apa yang terbaik. Kerana kita tak tahu apa yang terbaik untuk kita.

Hanya Dia yang tahu. Jadi, tanyalah padaNya. Kalau kita telah beristikharah mohon ditunjukkan yang terbaik, kemudian Allah telah tunjukkan orangnya sama ada melalui gerak hati atau mimpi, dan tika itu, kita tidak merasakan sebarang keraguan, percayalah pada petunjuk itu. Itu adalah pilihanNya untuk kita. Meski dia bukan sempurna, tapi dialah yang terbaik untuk kita.



Ustaz Dusuki juga pernah berpesan kepada kami dalam suatu majlis ilmu, "kalau kamu telah istikharah dan lalu mendapat petunjuk, kamu tidak perlu lagi melakukan solat istikharah untuk meminta perkara yang sama. Kerana dikhuatiri syaitan akan membisikkan keraguan."

Percayalah pada doa anda dalam sujud padaNya. Percayalah, Allah mendengar dan akan mengabulkan setiap permintaan hambaNya jika itu yang terbaik untuknya. Soalnya, lambat atau cepat sahaja. Mungkin jika dilambatkan, itu lebih baik untuk kita. Mana tahu, orang yang dilewatkan ditunjukkan jodoh oleh Allah lebih dulu bernikah dari orang yang telah bertunang. Kita tak tahu.. Hanya Dia yang tahu.

Jadi, andai doa itu telah dikabulkan, wajarkah kita meragui semula apa yang kita minta? Bak kata seseorang, "itu kufur nikmat namanya." Andai kita meragui, adakah kerana kita tidak bersungguh meminta padaNya? Adakah kita sendiri bermain-main dan tidak pasti dengan apa yang kita minta?

Andai tunang itu adalah orang yang kita pilih selepas kita bertanya pada Tuhan yang jiwa kita berada di tanganNya, usahlah berpaling dan mempersoalkan semula pilihan hati. Tanyalah hati bersih anda, "adakah ini satu petunjuk atau satu hasutan dari syaitan durjana yang cuba meruntuhkan usaha kita menjunjung sunnah baginda?"

Jika jawapannya adalah yang kedua, maka berhentilah dari menjadi pemikir yang ekstrem, penyiasat yang curiga. InsyaAllah, Tuhan tunang anda itu sentiasa ada untuk menjaga dan memerhatikannya.

Pertunangan Dalam Islam
Alhamdulillah, pada hari ini, sudah ramai yang sedar, bercinta juga sebenarnya bertunang andai janji telah diikat antara kedua merpati dua sejoli itu untuk berkahwin. Majlis pertunangan adalah adat, bukan syariat, tapi diharuskan selagi tidak membazir. Kerana di dalamnya ada sunnah yang semakin dilupakan.. Selawat, zikir, khutbah dari si khatib (tunang lelaki), juga hadiah buat makhtubah (tunang perempuan.



Pertunangan itu sendiri adalah sunat. Andai pertunangan itu putus, itu bukanlah aib seperti yang biasa ditakuti masyarakat. Sebaliknya yang aib adalah perceraian kerana ia mengundang murka Allah meskipun halal di sisiNya.

Apabila telah dikhitbah (bertunang), tunjukkanlah tanda telah bertunang agar tidak berlaku peminangan di atas pinangan orang lain. Terpulanglah untuk menghebahkan atau tidak. Pada pandangan saya, itu bergantung pada situasi individu. Kalau orang itu sepopular Ustaz Don (waktu zaman bujangnya), memanglah perlu supaya anak gadis lain tidak menaruh harap. Pada saya, pertunangan dan pernikahan itu adalah berita gembira untuk bukan sahaja kepada pasangan, juga kepada sahabat-sahabat dan keluarga yang tidak putus- putus sentiasa mendoakan kebahagiaan kita.

Perbahasan lebih lanjut berkenaan hukum menghebahkan pertunangan boleh didapati di sini. Apa yang saya boleh simpulkan, hadis penuh yang diriwayatkan oleh Ad-Dailami di bawah adalah dhaif. Sheikh Al-Albani telah menyebutkan sedemikian di dalam kitabnya.

أظهروا النكاح وأخفوا الخِطبة
Zahirkanlah pernikahan dan sembunyikanlah pertunangan.

Hadis hassan yang sebenar adalah:

"Iklankanlah pernikahan." (hadith riwayat Ahmad daripada Abdullah Ibn Zubair RA)

Sejujurnya, waktu Ustaz Dusuki memaklumkan hukum menghebahkan pertunangan ini, saya sendiri terkejut. Kerana apa yang dipegang, ia tidak boleh.. Rupanya kami tersilap pegang pandangan..

Fatwa daripada ahli majlsi fatwa Kuwait, Dr Ahmad Al-Hajji Al-Kurdi:
"Maka tidak ada halangan dalam mengisytiharkan pertunangan secara syarak, bahkan ianya adalah lebih utama(untuk diisytiharkan), kerana (hukum) asal bagi tiap-tiap sesuatu adalah harus, dan tidak datang nas yang menghalang (dari berbuat sedemikian)." Sumber

Fatwa di laman Islamqa yang diketuai Sheikh Muhammad Salih Al-Munajjid:
"Mengenai perbuatan sebahagian kaum Muslimin yang mengiklankan pertunangan serta menzahirkan kegembiraan(dengan mengadakan majlis),serta perbuatan memberi hadiah, adalah merupakan adat yang harus pada asalnya,dan tidak diharamkan ia, melainkan perbuatan-perbuatan yang diberi petunjuk oleh syarak akan keharamannya." Sumber

Semanis Strawberi
Suka diingatkan, dalam keseronokan mempelajari ilmu rumahtangga, ada tanggungjawab besar yang menanti waktu anda mula melangkah ke alam itu. Sejak dari alam pertunangan, beban itu akan mula dirasakan. Seperti manisnya strawberi, hendak dijumpa yang manis, akan jumpa yang masam lebih banyak.. Masakan pernikahan itu menjadi pelengkap agama kita selepas taqwa andai ia begitu mudah dilaksanakan.

Apatah lagi, pernikahan yang matlamatnya adalah ke syurga. Dari proses taaruf, pertunangan, walimatul urus, pengurusan rumahtangga hinggalah pentarbiyahan anak-anak, itu semua perlu berpandukan syariat Islam. Lebih berat bila pernikahan itu didirikan oleh para pejuang amal islami. Tentunya ada hasrat dari bakal ibu itu untuk mendidik anak-anaknya menjadi pejuang agama Allah, sehebat ibu-ibu di Palestin yang rela anak-anaknya gugur sebagai syuhada' menegakkan kebenaran. Juga pastinya jauh di sudut hatinya, bakal isteri itu mengimpikan dirinya dan suaminya dapat sama-sama meneguhkan satu sama lain agar terus menjadi jundullah, berjihad di jalan Allah hingga ke akhirnya.



Kalau ini yang diletakkan sebagai matlamat pernikahan itu, tentunya kita takkan mudah dihanyutkan dengan keinginan berkahwin awal. Persiapkan diri, wahai bakal suami untuk memimpin isterimu ke syurga, wahai bakal isteri untuk menjadi sebaik-baik simpanan suamimu, wahai bakal ibu dan bapa yang akan mendidik calon-calon pejuang Allah dan mencetak calon-calon tokoh Islam terkemuka, juga bakal anak dan ahli keluarga untuk mertua yang akan menyerikan rumahtangga dengan nur kebahagiaan.

Umar berangkat dan diikuti oleh Tsauban ra. Ia kemudian bertanya kepada Rasulullah saw, "Wahai Nabi Allah, sesungguhnya ayat ini (surah at-Taubah:34) sangat agung dan berat atas sahabat-sahabatmu."

Rasulullah saw bersabda, "Mahukah aku beritahukan kepada kamu tentang sebaik-baik simpanan seseorang? Iaitu wanita solehah yang bila suaminya memandangnya, menyenangkan suaminya. Bila suaminya memerintahkan kepadanya, ia mentaatinya. Dan bila suaminya tidak ada di tempatnya, ia memelihara kehormatannya." (Hadis riwayat Abu Daud)


وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنفِقُونَهَا فِي سَبِيلِ اللّهِ فَبَشِّرْهُم بِعَذَابٍ أَلِيمٍ 
Dan (ingatlah) orang-orang yang menyimpan emas dan perak serta tidak membelanjakannya pada jalan Allah, maka khabarkanlah kepada mereka dengan (balasan) azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (Surah at-Taubah:34)

Nyata, tidak sama kesediaan untuk berumahtangga dengan keinginan untuk berkahwin awal. Pagarilah keinginan dan perasaan yang beraja di jiwa dengan taqwa. Dan taqwa itu diperoleh menerusi ibadah. Sekiranya taqwa itu masih tidak mampu memelihara cinta, perbaikilah ibadah.


يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُواْ رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
Wahai sekalian manusia! Beribadatlah kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang yang terdahulu daripada kamu, supaya kamu (menjadi orang-orang yang) bertaqwa. (Surah al-Baqarah:21)

Akhir kalam, tidak sama hasrat untuk mengahwini dengan mencintai. Keduanya boleh hadir serentak atau sebaliknya. Juga berbeza mencintai dengan bercinta. Tidak salah mencintai sebelum berkahwin kerana cinta itu adalah fitrah yang Allah anugerahkan pada setiap individu. Namun berhati-hatilah untuk bercinta kerana dua insan bercinta mudah hanyut dengan dosa.

Berbeza juga mencintai dan menyayangi.. Tidak semestinya perlu mencintai untuk menyayangi orang-orang di sekeliling kita. Juga berbeda mencintai dan memiliki. Sedarlah, kita takkan dapat memiliki sepenuhnya orang yang kita cintai itu hingga ke akhirnya kerana dia adalah milik Allah..

p/s: Segala yang tertulis di atas digarap dari hasil pembelajaran, pembacaan dan secebis pengalaman yang Allah anugerahkan kepada saya. Perjalanan hidup saya masih jauh untuk dijadikan tauladan, namun moga ada cebisan pengalamana itu yang boleh kita jadikan renungan.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Seremban.

Monday, 30 July 2012

Hati Seorang Wanita

Sebagai wanita, aku seorang yang pastinya mudah diserang wabak prasangka. Adakah dia setia pada janji yang diikatnya, adakah dia istiqamah dengan agamanya, bagaimana tingkah lakunya di belakangku.. Prasangka yang bisa merenggut kepercayaan yang bertakhta untuk insan yang ku harapkan.. Prasangka yang acapkali mengetuk hati andai iman ini lemah.

Namun, sebagai muslimah, aku percaya, bukan tindakan yang baik untuk merajuk. Bukan nilai akhlak yang mulia andai aku terus menghentamnya dengan segala persoalan. Aku sepatutnya percaya, biarlah Allah menjaganya. Saat ini, percayalah pada Tuhan yang ku minta agar terus melaksanakan tapisanNya. Andai dia tetap milikku, dia akan tahu segala amalannya, itu antara dia dan TuhanNya.

Sebagai wanita, aku mudah dihimpit virus cemburu. Melihat rapatnya dia bersama teman-temannya. Mengenangkan kurangnya masa dia diperuntukkan untuk aku..

Namun, sebagai muslimah, aku sepatutnya gembira. Biarlah kami kurang berhubung sepanjang proses ini. Biarlah banyak cerita tawa dan suka disimpan sebagai khazanah berharga mengisi hari-hari dalam melayari bahtera rumahtangga nanti. Aku sepatutnya menegur soal ikhtilat, pergaulannya bukan kerana aku cemburu. Namun kerana tanggungjawabku sesama Muslim.

Ya Allah tetapkanlah hatiku. Hindarilah aku dari mencintainya sebelum akadku.. Agar aku dapat melihat segala petunjuk dariMu. Agar aku dapat mendengar setiap bicaraMu..

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." Nur Suhaila Zulkifli Nottingham.

Thursday, 28 June 2012

Takdir yang Tertulis

Allahu rabbi. Kurang dari tiga minggu, aku akan bertemu dengan dia. Tidak dapat ku bayangkan, bagaimanakah situasinya tika itu. Genap 4 tahun kami tidak pernah bersua muka, tidak bersuara.

4 tahun lepas, tiada ucapan perpisahan yang diucapkan. Tiada ucapan selamat maju jaya yang dilafazkan. Sekelip mata, hubungan persahabatan yang terjalin erat, kemudiannya yang mula memutikkan bunga-bunga cinta, terputus di tengah jalan. Seolah-olah tiada apa yang pernah berlaku antara kami. Masing-masing membawa diri.

Kini, aku akan menemuinya semula. Namun bukan seorang sahabat, bukan seorang kekasih, bukan seorang yang asing. Dia yang akan berdiri di depanku itu nanti adalah insan yang Allah temukan untuk menjadi calon suamiku. Insan yang ku harapkan Allah akan terus melaksanakan tapisanNya hingga saat akad dilafazkan. Insan yang selepas itu, akan aku cintai hingga ke syurga.

Insan yang baru ku temui semula di Facebook Januari yang lepas. Namun mula berhubung sejak April yang lepas. Sekelip mata, tidak sampai sebulan, kami tersedar, kami mungkin adalah pasangan hidup yang dicari masing-masing selama ini.

Takdir apa yang Engkau telah suratkan untuk kami, ya Allah? Besarnya rahsiaMu hingga tidak pernah terlintas dalam fikiranku semua ini akan terjadi. Betapa kerdilnya aku.. Insan yang pernah bertakhta dalam hati ini akan aku temui semula, akan mengetuk semula pintu hati yang telah lama terkunci. Allahu rabbi.

Sesungguhnya hamba ini milikMu. Caturkanlah ketentuan yang terbaik untukku. Aku rela menjadi umpama layang-layang yang terbang mengikut arah angin takdirMu, asal jangan Engkau biarkan talinya terlucut dari genggaman perhatianMu.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham

(published after got married 3 years later..)

Wednesday, 27 June 2012

Untukmu ya Habibullah

Allah.. Berat dirasakan pencarianku dalam mencari seorang suami. Sudah dua kali usahaku berakhirnya dengan kekecewaan. Penatnya pencarian itu seperti penatnya Khairul Azzam dalam mencari calon isteri dalam Ketika Cinta Bertasbih.. Aku percaya, jodoh juga seperti rezeki. Sudah tertulis sejak di alam rahim, namun masih perlu diusahakan pencariannya.

"Kalaulah bukan kerana pernikahan itu adalah sunnahmu, untuk memantapkan kerja dakwahku, sudah pasti aku akan menyerah diri. Hamba ini sudah hampir berputus asa, ya Allah.."

Berat beban yang dirasakan. Aku amat berharap, akan dapat menemui seseorang yakni jodohku sebelum aku pulang ke Malaysia. Agar aku dapat mengurangkan sebarang risiko kefuturan. Aku tahu bagaimana dahsyat cinta mampu membawa aku. Aku beserta perjuanganku boleh musnah andai jatuh ke tangan insan yang salah.

Saban hari, sujudku diiringi air mata dan doa merintih belas kasihan darinya.
"Ya Allah, andai pernikahan itu adalah yang terbaik untuk aku, agamaku dan perjuanganku, Kau temukanlah aku dengan pendamping syurgaku kelak.. Bukan sekadar seorang suami di dunia, tetapi penemanku di syurga sana."

***
Kini, mungkin Allah telah temukan aku dengan pendamping syurga itu. Namun, segalanya masih belum pasti selagi mana akad belum dilafazkan. Aku hanya mampu berdoa moga Allah akan tetap melaksanakan tapisanNya.

"Macam mana kau boleh suka dia, Su?"

"Kte elak dari ada perasaan pada dia.. Kte dengan dia pun sebab kami kongsi matlamat perkahwinan yang sama. Kami nak perkahwinan yang hingga ke syurga."

Mujahadah sememangnya. Namun, alhamdulillah, Allah beri kekuatan untuk meletakkan cintaku padaNya, rasulNya, perjuanganNya lebih tinggi dari segalanya. Alhamdulillah aku masih belum larut dengan cinta kepada seorang ghuraba'.

Muhasabah semula. Andai Rumaysa, ibu Anas bin Malik sanggup mengorbankan anaknya yang dicintai untuk diserahkan kepada Rasulullah saw, kenapa aku tidak mampu mengorbankan cintaku yang pernah membara padanya suatu ketika dulu dan kini baranya mula membakar dalam jiwa. Lantas, pada saat itu, aku muhasabah diri.

"Ini adalah perkara termahal padaku pada masa ini. Pencarian yang telah ku temui. Aku infakkan cintaku ini padamu ya Rasulullah.."

"Wahai Kekasih, aku mengimpikan untuk bertemumu. Aku berada di jalan ini kerana mengikuti jalanmu. Aku sedang melalui satu jalan ke gerbang pernikahan kerana ingin mengikut jejak sunnahmu.. Semua ini kerana cinta padamu.. Kuatkanlah hamba ini melawan segala bisikan syaitan dalam ikatan ini, ya Allah.."

27 Jun 2012

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham.

(Posted on 28 May 2015, 3 years after got married. Alhamdulillah.. Just to share the journey to the nikah.. For us to learn something on it)

Tuesday, 12 June 2012

TanpaMu, Tiadalah Lagu Kita..

Ini rentetan kisah dua insan yang bercinta. Kisah benar yang bukan hanya terjadi kepada sepasang kekasih, namun banyak lagi yang mengalami kisah yang sama. Bila mana salah seorang insan itu diketuki hidayah pada pintu hatinya, dia tahu, cinta itu tidak akan membawanya ke syurga dengan terus-terusan begini. Lalu, ikatan janji yang dulunya bagai tersimpul mati dirungkaikan, meninggalkan si pencinta keliru. Apa silapnya dan kenapa dia ditinggalkan.

Yang beroleh sinar petunjuk, sukar menerangkan dan yang masih mencari-cari dalam gelita sukar memahami. Kerana pemikiran mereka berdua sudah berbeza. Hati mereka juga berbeza. Definisi cinta mereka juga berbeza.

Benar, ada yang masih meneruskan hubungan walaupun sedar. Namun kisah cinta ini berakhir kerana yang tersedar menyedari matlamat mereka tidak jelas. Tiada janji jelas cinta itu akan berakhir di jinjang perkahwinan. Tiada kepastian jelas mereka mampu menjaga hati dari mengikut gelora rindu yang menghempas jiwa. Lalu, cinta dua insan itu terlerai melalui warkah ini..

****
Waalaikumsalam..
Maafkan X.. Memang kputusan yang X wat ni keputusan yang sangat-sangat berat.. Untuk kita dan orang sekeliling kita..
Tapi X minta, Y paham..But before tu, X minta Y buka hati Y utk terima pendapat X dan fakta yang X jumpa dalam Al-quran and hadis.. Coz klu hati tak nak menerima, memang susah untuk accept benda ni.. Tujuan sebenar X minta putus.

Sebagaimana Allah larang-la takrabuz zina(al-isra':32), Allah larang kita mdekati zina.. Rasulullah bersabda, mata boleh berzina dengan melihat, lidah boleh berzina dengan bercakap, tangan boleh berzina dengan berpegangan, kaki boleh berzina dengan berjalan ke arah tempat maksiat, hati pula boleh berzina dengan merindui, mengingati dan membayangi si dia.

Betul, kita nak lebih menjaga batas-batas lepas ni.. Tapi, sekecil-kecil zina, zina hati.. Sekecil-kecil tu pun ada dosa gak.. Yang memang sangat susah nak elak.. X akui.. Rindu tu da memang adat dalam couple.. Kalau betul-betul menjaga sekali pun, amat susah untuk sekat diri dari tak meluahkan apa yang ada dalam hati..

Memang betul, bila X amek tindakan putus, yang akan terasa, hati yang menanggung sakit, hati X sendiri.. Hati Y pun.. Tapi sape la kita untuk melebihkan hati and menentang apa yang da dilarang oleh Pencipta hati tu.. X da fikir masak-masak ni sume, Y.. Selepas solat hajat and bacaan yassin sume.. Bukan nak kata, ibadah secubit yang X wat, tapi nak tegaskan kat sini, X yakin dengan apa yang X wat adalah untuk kebaikan sume orang..

X percaya pada janji Allah.. 


"Jika seseorang hamba Allah menahan keinginannya dari sesuatu yang haram (kerana Allah) maka Allah akan memberikan sesuatu yang diingininya itu mengikut jalan yang halal"-hadis..

Y ingat X tak percayakan Y kan? Sedangkan, tak terlintas pun kat hati X yang Y permainkan X.. X ingat lagi bila Y minta ngan X dulu, bila X tanya, "napa pilih X?", Y cakap, "sebab Y rasa X yang terbaik".. Tak semudah tu untuk lupa, Y.. Unless, X ditakdirkan satu hari nanti, hilang ingatan.. Tapi moga dijauhkan Tuhan..

Masa X terima Y dulu pun sebab da set, nak Y jadi husband (walaupun sampai sekarang, X lum dapat gambaran Y as bapa kepada anak-anak X, secara jujurnya.. Maybe sebab X belum bersedia ke arah tu kot.. Benda camtu pun bukannya boleh dipaksa.. Ia akan muncul sendiri.. Tapi tak tau bila..)..

X harap jodoh kita panjang.. X harap Allah meredhai hubungan ni.. Kita nak redha Allah, tapi based on apa yang kita wat, layak ke kita? Walaupun niat kita memang nak ke arah ikatan yang suci and halal, tapi kalau sepanjang proses ada benda haram, umpama bangunan yang indah tapi diperbuat dari bahan yang rapuh.. Later on, bangunan tu akan runtuh gak.. Cuba nilai balik.. X rasa, Y boleh fikir sendiri pasal ni.. Y seorang yang bermotivasi tinggi, X akui.. Muhasabah diri balik..

X da tutup pintu hati X.. Temboknya tebal and semakin menebal.. Bukan didorong oleh sesiapa.. Tapi datang dari dalam diri.. X percaya, apa yang X wat ni betul.. And famili X akan sokong tindakan X. X minta maaf if Y tak boleh terima pasal ni.. Tapi tak de apa yang akan berubah.. Y pernah tau apa yang ada di sebalik pintu tu sebelum ia da tertutup.. Separuh kuncinya kini ada pada X, separuh lagi pada parents X. X takkan buka selagi belum tiba saat yang sesuai and sebelum diketuk oleh seseorang yang X tunggu sejak X kat alam rahim lagi.. And X juga tak tau bila parents X akan buka pintu tu atau memang diorang tunggu X yang buka sendiri.. X tak pasti...

Cuma satu X minta, sape pun yang Y pilih untuk jadi isteri Y, pilih la dia kerana Y nak dia jadi ibu pada anak-anak Y.. Bukan as isteri Y, coz kita lebih tau apa yang terbaik untuk orang len (anak-anak) dari apa yang terbaik untuk diri sendiri..

X harap, penjelasan ni cukup untuk Y.. Cukuplah ia sekadar terhenti di sini.. X harap, Y dapat layan X tak lebih dari cara Y layan kawan-kawan Y.. Tiada ucapan romantis.. Actions speaks louder than words.

Maaf kalau sepanjang X jadi 'hak' Y, X wat salah pape.. Halalkan makan minum X.. Y da tak berhutang pape ngan X..

X belajar banyak benda dari Y.. Thanx.. X rasa keindahan cinta.. Tapi sekarang, X lebih merasai keindahan cinta yang sepenuhnya tawakal pada Ilahi.. Sebagaimana yang X pernah cakap before this, X akan layan Y macam X layan sahabat-sahabat X.. Apa yang ada dalam hati, cukuplah X sorang yang tau..

Buang yang keruh, ambil yang jernih.. Apa yang berlaku, jadikan sempadan agar kita tak mengulangi kesilapan yang sama di masa depan.. X harap, Y dapat jaga rahsia kita sampai bila-bila.. X tak sure if Y da wat lum, tapi tolong delete sume sms dan mesej kita.. X minta sangat-sangat..And maaf, seperti yang X cakap before this, X tarik balik sume janji X pada Y..

Maaf kalau ada ayat X yang menyinggung hati Y..

Tiada istilah terlambat bagi seorang hamba untuk memohon keampunnNya kecuali tatkala nyawa di leher..

Salam ukhuwah,
X

***
Itu kisah benar. Ini pula kisah drama yang hampir serupa. Nyata, ia bukan satu perkara yang pertama kali berlaku dalam dunia..


Meski kisah di atas adalah kisah benar, tujuan utama perkongsian ini agar dapat dicedok kekuatan dan pengajaran yang terselindung. Bukan mahu membuka aib sesiapa. Peristiwa sebegini tidak akan pernah berhenti berlaku di sekeliling kita, selagi masih ada dua insan yang bercinta sebelum nikah. Isunya untuk membenarkan peristiwa ini berlaku, hanyalah pada kekuatan iman kita.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli 
Nottingham.

Monday, 4 June 2012

Al-Quran: Nurun Syifa'

Alhamdulillah wa syukurillah. Usai khatam Al-Quran untuk kali kedua (mungkin) sejak Ramadhan yang lepas. Agak lambat. Meskipun baca 6 muka sehari, namun adakalanya rutin ini tertinggal kerana kesibukan dunia dan keuzuran. Allahu rabbi.

Selesai khatam satu Al-Quran bukan petanda tugas telah berakhir. Sebaliknya satu keazaman baru bermula. Moga dapatlah dikhatamkan Al-Quran ini sekali lagi pada penghujung Ramadhan depan. Yang bakal muncul dalam kurang dari dua bulan. Moga ini jadi satu persediaan untuk menghadapi Ramadhan. Tidak sehebat sahabat-sahabat baginda saw yang telah menyiapkan diri tiga bulan lebih awal untuk menyambut bulan mulia ini. Tidak segigih sahabat-sahabat baginda saw yang berjaya menghabiskan satu al-Quran dalam bulan itu..

30 juzuk untuk 30 hari. 1 hari 1 juzuk. 1 juzuk 20 muka. 4 muka dibaca setiap waktu solat. InsyaAllah pada bulan yang mulia, kita diberi kekuatan luar biasa. Ingat lagi saya, pada tahun lepas, berlumba dengan kakak teman sekerja, seorang qariah. Masing-masing cuba mendahului. 

"Akak baca sampai mana da?"soal saya.

InsyaAllah tahun ini berazam matlamat yang sama. Persediaan menghadapi Ramadhan.

Ketidakpastian
Mungkin ini Ramadhan terakhir dalam hidup.
Mungkin ini Ramadhan terakhir bergelar bujang.
Mungkin itu dan ini.

Terlalu banyak ketidakpastian. Saya akui, saya seorang yang tidak suka pada ketidakpastian. Saya seorang yang mahu melihat hala tuju hidupnya jelas dalam masa setahun akan datang. Agar mudah saya merancang dan bersedia dengan sebarang kemungkinan.

Namun apa yang pasti hanya mati. Matlamat ke syurga itu juga pasti. Namun, cara ke arah kematian itu, cara ke arah syurga itu, kita tidak tahu. Bagaimana kerjaya kita, bagaimana hidup kita, apakah kejayaan dan kegagalan yang kita akan cipta, siapa jodoh kita, bagaimana keluarga kita. Persoalan yang tiada penghujung. Allah telah tetapkan, kita tidak pasti apa akan berlaku. Apa yang perlu difikirkan adalah persediaan.

Al-Quran Cahaya Penawar
Acapkali doa ini dibaca, akan bergetarlah jiwa menuruti setiap bait yang tersusun indah..

Dimulai dengan Nama Allah yg Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam sebagai pujian daripada orang yang bersyukur dan kesudahan yang baik bagi orang bertaqwa. Solat dan salam ke atas Rasul kami, Nabi Muhammad dan ke atas ahli keluarga dan sekalian para sahabatnya.

Ya Allah, Ya Tuhanku! Rahmatilah aku dengan Al-Quran dan jadikanlah Al-Quran bagiku sebagai pemimpin, cahaya, petunjuk dan rahmat. Ya Allah, Ya Tuhanku! Ingatkanlah aku apa yang aku terlupa daripada ayat-ayat Al-Quran. Ajarkanlah aku daripada Al-Quran apa yang belum aku ketahui. Berikanlah aku kemampuan membacanya sepanjang malam dan siang; dan jadikanlah Al-Quran itu hujah dan bagiku (untuk menyelamatkan daku di akhirat), wahai Tuhan Sekalian Alam.

Ya Allah, Ya Tuhanku! Perbaikilah agamaku yang merupakan pengawal urusankanku. Perbaikilah duniaku yang merupakan tempat hidupku. Perbaikilah akhiratku yang merupakan tempat kembaliku; dan jadikanlah kehidupan ini sebagai tambahan dalam setiap kebaikan, serta jadikanlah kematian sebagai istirahat bagiku daripada segala kejahatan.

Ya Allah, Ya Tuhanku! Jadikanlah sebaik-baik umurku pada penghujungnya, sebaik-baik amal pada penyudahannya dan sebaik-baik hariku hari bertemu dengan-Mu.

Ya Allah, ya Tuhanku! Aku memohon kepada-Mu kehidupan yang tenang, kematian dalam kebenaran dan tempat kembali yang tidak terhina lagi buruk keadaannya.

Ya Allah, Ya Tuhanku! Aku memohon kepada-Mu sebaik-baik permohonan, sebaik-baik doa, sebaik-baik kejayaan, sebaik-baik ilmu, sebaik-baik amal, sebaik-baik ganjaran, sebaik-baik kehidupan, sebaik-baik kematian. Tetapkanlah (kakiku di atas sirat-Mu) serta beratkanlah timbanganku. Perkuatkanlah imanku dan tingkatkanlah darjatku serta terimalah solatku. Ampunkanlah kesalahan-kesalahan dan aku memohon kepada-Mu tempat tertinggi dari syurga-Mu.

Ya Allah, Ya Tuhanku! Aku memohon kepada-Mu apa-apa yang mewajibkan rahmat-Mu, juga apa-apa yang memastikan keampunan-Mu, keselamatan daripada segala dosa, keuntungan daripada segala kebaikan, kemenangan dengan syurga dan pelepasan daripada api neraka.

Ya Allah, Ya Tuhan kami! Perbaikilah akibat dari setiap urusan kami, hindarkanlah kami daripada kehinaan dunia dan azab akhirat.

Ya Allah, Ya Tuhan kami! Kurniakanlah kami rasa takut kepada-Mu, agar dengannya dapat menghalang kami dari melakukan maksiat, kurniakanlah kami ketaatan kepada-Mu, agar dengannya akan mendekatkan kami dengan syurga-Mu, kurniakanlah kami keyakinan yang dapat meringankan musibah dunia yang menimpa kami, berikanlah kami nikmat pendengaran, penglihatan dan kekuatan, selama Engkau masih berikan kehidupan buat kami, dan jadikanlah semua itu warisan kami, balaslah orang yang berbuat zalim terhadap kami, bantulah kami dalam menghadapi musuh-musuh kami, janganlah Engkau timpakan musibah dalam agama kami, janganlah Engkau jadikan dunia ini tujuan utama kami, jangan pula Engkau menilai pengetahuan kami serta janganlah Engkau jadikan orang yang tidak mempunyai rasa belas kasihan kepada kami menjadi pemimpin kami.

Ya Allah, Ya Tuhan kami! Jangan Engkau biarkan kami melakukan sebarang dosa melainkan Engkau mengampunkannya, jangan biarkan kami dalam kebuntuan melainkan Engkau melapangkannya, jangan biarkan kami mempunyai hutang piutang melainkan Engkau (berikan jalan untuk) menyelesaikannya dan jangan ada sebarang hajat dunia mahupun akhirat melainkan Engkau menyempurnakannya, wahai Tuhan Yang Maha Penyayang antara yang penyayang.

Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan lindungilah kami daripada azab neraka.

Selawat Allah dan salam yang tidak terhingga ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya serta para sahabat yang terpilih.

****
Al-Quran itu penawar. Buat hati yang lara, buat hati yang gundah gulana, buat hati yang sakit diancam petaka dunia.

Al-Quran itu mukjizat. Pelik bukan, meski engkau telah membacanya berkali-kali, masih ada ayatnya yang sepertinya baru kau temui pertama kali. Ajaib bukan, bila mana engkau membaca ertinya, terasa petir menyambar sanubarimu, dirasa seolah-olah kalimah itu dicipta untukmu. Dirasa seolah Sang Pencipta sedang berbicara denganmu. Aneh bukan, cukup sekadar sebaris ayat, sepotong dalil, membuatkan air matamu mengalir.

Namun ini semua bukan pelik, bukan ajaib, bukan aneh. Paling tidak bukan buat pertama kalinya. Sedangkan Saidina Umar ra, seorang yang al-Quran ada di jiwanya, ada di lisannya, ada di akhlaknya, lupa satu ayat Allah saat kewafatan baginda. Inikan pula kita..

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلاَّ رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِ الرُّسُلُ أَفَإِن مَّاتَ أَوْ قُتِلَ انقَلَبْتُمْ عَلَى أَعْقَابِكُمْ
Dan Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang Rasul yang sudahpun didahului oleh beberapa orang Rasul (yang telah mati atau terbunuh). Jika demikian, kalau ia pula mati atau terbunuh, (patutkah) kamu berbalik (berpaling tadah menjadi kafir)? (Surah al-Imran 144)

Namun, insan yang membacanya adalah manusia. Adakalanya bacaan sekadar alunan menghabiskan muka. Adakalanya erti dibaca sekadar mahu mengikuti rutin. Adakalanya apa yang dibaca dan apa yang dialunkan tidak singgah ke dalam hati. Adakalanya ia diselang seli dengan rasa mengantuk yang amat. Adakalanya bacaan itu menjadi mukadimah untuk rasa lena. Ah, godaan syaitan..

كَلَّا إِنَّهُ تَذْكِرَةٌ. فَمَن شَاء ذَكَرَهُ. وَمَا يَذْكُرُونَ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّهُ هُوَ أَهْلُ التَّقْوَى وَأَهْلُ الْمَغْفِرَةِ
Ketahuilah! Sesungguhnya Al-Quran itu adalah satu peringatan (yang sangat besar pengajarannya); Oleh itu sesiapa yang mahu (beringat) dapatlah ia mengambil peringatan daripadanya. Dan (dalam pada itu) tiadalah mereka dapat beringat melainkan jika dikehendaki Allah; Dia lah Tuhan yang berhak dipatuhi perintahNya, dan Dia lah jua yang berhak memberi keampunan (kepada orang-orang yang beriman dan taat). (Surah al-Mudassir: 54-56)

Ya Allah, jadikanlah kehidupan ini sebagai tambahan dalam setiap kebaikan, serta jadikanlah kematian sebagai istirahat bagiku daripada segala kejahatan. Amin ya rabbal alamin.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli 
Nottingham.

Monday, 28 May 2012

Harta Dunia, Saham Akhirat

إِنَّ الإِنسَـنَ خُلِقَ هَلُوعاً - إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعاً - وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعاً 
Sesungguhnya manusia itu dijadikan bertabiat resah gelisah (lagi bakhil kedekut); Apabila ia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah; Dan apabila ia beroleh kesenangan, ia sangat bakhil kedekut; (Surah al-Maarij 19-21)

Allahurabbi.. Setahun kebelakangan ini, memang diuji hebat dengan ujian harta. Ada sahabat-sahabat yang tahu ujian yang menimpa diri ini tahun lepas. Ujian yang menjadi sebab utama untuk pulang awal ke Malaysia, meninggalkan UK untuk penghabisan (pada masa itu). Semua sahabat terperanjat. Tidak kurang ada yang menitiskan airmata, simpati mengenangkan nasib saya dan sedih terpaksa berpisah secara mengejut. Saya hanya mampu tersenyum. Tidak mampu lagi menangis kerana sudah kering airmata, tika mengucapkan selamat tinggal kepada mereka, baik dalam majlis perpisahan yang diadakan, mahupun di stesen bas, tika segerombolan teman-teman menghantar saya buat kali terakhir..

Pulang ke Malaysia, berbekalkan duit yang dipinjam dari teman-teman dan sedikit duit simpanan, rumah untuk kami sekeluarga untuk tumpang berteduh dicari. Perancangan awal untuk mendapatkan rumah lelong berharga RM127 ribu tidak dapat diteruskan kerana kekangan keluarga dan masalah teknikal untuk menukarkan matawang pound ke ringgit.

Kecewa, memang kecewa. Kita pulang awal, sehari selepas peperiksaan semata-mata untuk mengejar tarikh lelong yang berlangsung pada 31 Mei 2011. Namun, kerana masalah teknikal, perancangan ini terbatal. Seminggu sujud berendam dengan airmata. Saya hanya manusia biasa. Macam mana pun, kita pasti sedih, memikirkan pengorbanan tidak dapat bergraduasi pada 15 Julai 2011 selepas tiga tahun bertungkus lumus menamatkan pengajian.

Namun, Allah Maha Kaya. Syukur, dalam airmata, Dia kurniakan kita kekuatan luar biasa. Saya berpakat dengan adik, mencari sendiri rumah-rumah untuk dijual dan dilelong. Apa pun, perlu mencari juga kerana notis berpindah keluar sudah dikeluarkan untuk rumah yang kami duduki tika itu. Dengan motor dan adik yang baru Tingkatan 4, kami membonceng sekeliling bandar Port Dickson, meninjau rumah-rumah yang diiklankan di internet. Senarai dibuat dan penilaian dijalankan. Satu per satu rumah ditolak dari senarai kerana faktor harga, jauh dari jalan utama dan kesesuaian rumah.

فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْراً - إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْراً
Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. (Surah al-Insyirah 5-6)

Harta Dunia
SubhanaAllah, pencarian rumah kami berakhir pada rumah yang terakhir dikunjungi. Allah sangat permudahkan. Tidak disangka-sangka rezeki yang datang. Rumah lelong, permulaan harga RM67 ribu. Jiran sebelah adalah ibu kepada kawan adik pertama.

Rumah bersaiz 20x70 (rasanya). Rumah teres berdesign lama. Namun baru diduduki dua orang penghuni.

Setelah berbincang dengan adik yang seminggu menjadi peneman saya, kami membawa ibu bapa melawat rumah itu. Saya tahu, mereka terlalu memikirkan banyak perkara. Almaklumlah, rumah lelong perlukan banyak penambahbaikan. Namun, saya terpaksa bertegas. "Nak, orang usahakan. Tak nak, cakap tak nak." Perlu, kali ini biar saya yang memandu keputusan. Akhirnya Ma dan Abah bersetuju selepas sejam berbincang. Saya menelefon nombor yang dipamerkan di pagar rumah. Sehari selepas itu, saya membuat bank draft sebanyak 10% untuk rumah tersebut dan keesokannya membawa bank draft ke Mahkamah Tinggi di Seremban 2. Boleh baca pengalaman membeli rumah lelong saya di sini.

Allah Maha Kuasa. Ejen saya telah menolak tawaran orang-orang lain yang berminat mahu membeli rumah itu kerana dia melihat saya bersungguh inginkan rumah itu. Pinjaman bank juga diluluskan walaupun saya masih seorang pelajar (bukti pendapatan menggunakan Financial Guarantee dari penaja).

Terlalu banyak anugerah dikurniakanNya. Rumah itu tidak memerlukan kos penyelenggaraan yang besar. Sekadar RM12 ribu sahaja dan memandangkan Abah meminta tolong kawan-kawannya, maka kos itu dapat dibayar secara ansurans. Kos peguam pula sebanyak lebih kurang RM5 ribu, kini telah langsai dibayar, alhamdulillah.

SubhanaAllah, rumah ini sememangnya satu 'mukjizat'. Rumah yang sudah melalui banyak penambahan, namun dibeli dengan harga yang tidak mampu dimimpikan pada masa kini yang nilai hartanah sangat melambung tinggi. Syukur, alhamdulillah. Mungkin ini satu rezeki tak disangka-sangka yang dijanjikan untuk orang yang bekerja untuk agamaNya.

Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:":Empat perkara yang membawa kebahagiaan iaitu wanita yang solehah, rumah yang luas, jiran yang baik dan kenderaan yang selesa!" 
(Riwayat Ibnu Hibban)

Kini keluarga saya telah berpindah ke rumah baru Oktober lepas, selepas keberangkatan saya ke UK semula (sememangnya hidup saya penuh drama,bukan?). Rumah lama yang kami duduki sejak 11 tahun lepas telah pun dirobohkan bersama rumah-rumah di lot yang sama.

Bila mana saya menelefon rumah, Abah akan menceritakan betapa semua orang gembira tinggal di rumah baru. Ma masak makin sedap, Abah dan adik-adik makin kuat makan, anak kucing yang comel bernama Abu lahir dan menyerikan lagi keluarga kami, jiran tetangga memuji rumah kami yang telah melalui penambahbaikan kali ketiga (selepas tuan-tuan rumah sebelumnya), sanak saudara makin kerap berkunjung ke rumah. Banyak nikmat yang Allah kurniakan.

Abah beri RM100 untuk Ma beli lampu cantik. Tapi bila ke kedai lampu..
"Dulu Ma dok bersihkan lampu cantik rumah orang je..Selalu teringin nak ada lampu macam ni kat rumah sendiri.." Ma memandang dengan penuh pengharapan. 
"Ok2, orang beli!" @_@ Ma senyum puas hati walaupun Abah bising beli lampu sebegitu.

New kitten, named Abu. Haven't meet him but already heard lots of stories about his naughtiness. The apple of my sister's eye. Cerita Ma- Abu masuk dalam baldi, adik pun masuk baldi juga (err?)..

Namun semua ini mahal harganya. Alhamdulillah, saya selesai membayar hutang yang dipinjam dari teman-teman berjumlah GBP1700 sewaktu menerima biasiswa September lalu. Hutang peguam pula dilangsaikan menggunakan duit biasiswa yang diterima Februari lalu.

Saham Akhirat
Sejujurnya, saya sudah amat jarang mengeluarkan infak sunat untuk kutipan derma yang berlaku setahun ini. Hanya Allah tahu, betapa bersalahnya, setiap kali tabung dihulur atau nombor akaun diterima, saya tidak mampu mengeluarkan wang untuk meringankan beban mereka. Lebih-lebih lagi, bila mana kita mengetahui, yang akan menjadi harta kita di akhirat bukanlah apa yang kita miliki di dunia, tapi apa yang kita beri. Cukuplah Allah mengetahui, keutamaan wang saya pada masa ini untuk apa dan siapa.

Saya tidak tahu, sampai bila bebanan kewangan ini akan berakhir. Tambah-tambah lagi, Kementerian ada meminta kami bersedia dengan sebarang kemungkinan yang kami mungkin akan menganggur selama setahun seperti mana senior kami sebelum ini. Ya Allah, jauhilah perkara itu..

Saya bercerita di sini bukan mahu meminta simpati. Jauh sekali meminta bantuan kewangan dari sahabat-sahabat. Saya sangat melarang, sahabat-sahabat cuba menghulurkan bantuan kewangan kerana saya masih mampu. Namun, dalam larangan, dulu, sewaktu saya pulang, ada sampul berisi GBP200 dihulurkan dalam diam. Itupun saya tidak tahu. Rupanya teman-teman telah mengutip sumbangan secara rahsia. Allahu rabbi..

Ada sahabat memarahi, kenapa tidak bercerita masalah sebegini dengan mereka. Tambah-tambah, sewaktu dalam pertemuan usrah, saya sekadar berkongsi pengalaman, kisah ujian harta, sewaktu senang dan susah. Ketika minggu pertama saya tiba di UK September lepas, saya hanya ada GBP30 dalam akaun bank dan GBP20 tunai (itu pun pinjam dari kawan). Perlu ke Leicester membantu sahabat di sana menguruskan freshers yang akan sampai dari lapangan terbang. Kesempitan wang tidak boleh jadi satu alasan untuk tidak menghulurkan tenaga.

Sewaktu melintasi jalan, saya terlihat 3 keping duit syiling GBP1 terdampar di atas jalan. Duit yang tiada siapa punya. Saya lalu mengutipnya, kerana merasakan itu rezeki. Melangkah beberapa tapak, hati berbisik. "Memang itu bukan duit sesiapa, tapi itu juga bukan duit engkau. Allah nampak semua." Saya meletakkan duit itu semula di tempatnya. Astaghfirullahal azim. Cubaan di saat wang sangat diperlukan.

Cukup sekadar cerita ini menjadi renungan untuk semua, yang akan menanggung dan menguruskan kewangan sendiri kelak. Jika kini kita masih belum ditanggungkan dengan tanggungjawab kewangan, manfaatkanlah sebaiknya peluang ini untuk memberi infak dan sebagainya. Kelak, mungkin kita tidak berpeluang secerah sebelumnya. Namun setidaknya, di waktu kita senang, kita pernah menghulurkan.

Cabaran yang saya hadapi kini, insyaAllah akan terus ditempuhi. Moga ini menjadi sumber pahala saya, saham untuk akhirat. InsyaAllah, saya masih punya Sajian Nusantara buat masa kini dan sekolah lama saya bekerja bila pulang nanti sebagai sumber rezeki. Cukuplah doa sahabat agar dipermudahkan urusan dan dimurahkan rezeki saya. :)

فَإِذَا فَرَغْتَ فَانصَبْ - وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ 
Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini). (Surah al-Insyirah 7-8)

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham.
Is counting the days I'll be going back to Malaysia. Can't wait for the moment to meet all my beloved students in SRIIDU (Sekolah Rendah Integrasi Islam Darul Ulum)..

Reflecting back to the three months I taught them English and Science, sometimes Arabic, Mathematics, and Hafazan.. Well, you have to be flexible in receiving any task you might be assigned for if other teachers have difficulties to attend the class. It just three months being a teacher and warden, but the love towards them grows stronger day by day..

They are my first students.. My first experience to teach. Lots of flaws. I admit, sometimes (lots of time actually), I lose my patience. Got cross with their naughtiness. I even have been warned by the founder of the school to be strict. If not, the students would bully me.

Learnt a lot from the noble experience.. The pureness of a child.. You can scold them, punish them and canning them, but they will return to you, hugging you as if, no grudge instilled in their heart towards the teacher who hurts them. Somehow, they are just kids. I should understand them more..

SRIIDU is a small school currently. InsyaAllah it will grow, be a proper center of building the khalifah who memorize Al-Quran and conquer the knowledge needed to be success in this world. InsyaAllah.

Honestly, I'm glad, Allah give me chance to have a pleasure experience which helps me a lot to understand what actually means to be an educator. I learn it later in my Postgraduate Certificate of Educational Theory, but all of the theories will make more sense when I've got the exposure beforehand. It is not easy to be an educator. Because of that, being one is a very honorable responsibility.

***
Sweetiest Feedbacks
1) "Banyak-banyak teacher, teacher mana yang paling garang? Teacher Suhaila!"\

2) "Teacher banyak bagi kenangan pada saya.. Teacher bagi kad, teacher bagi pensil, teacher bagi inai, teacher lempang saya" oppps, ;p

The other student rushed towards me and..

"Teacher, teacher.. teacher lempang la saya jugak!" They knew, I really upset with two of them that day, until I asked them to get out of the hafazan class.

Their words still kept fresh in my mind on the final day I took care of them.. 

***
Valuable Reflections
Lots of things I've learnt from teaching in SRIIDU..
1) The way the kids have been brought up make me realize the importance to give adequate time with the family.. The teachers and asatizah can educate them well for 5 days in the hostel, but more roles should be put on parents' shoulders to ensure the kids are maintaining their good behavior in the weekends. It is really crucial to make sure that our dakwah to the community does not give fitnah to our children.

2) The time management and responsibilty between career, family and religious duties. Alhamdulillah, my parents can accept that they can just meet me for as long as two days or as as short as three hours a week (during my 3-months-summer-break) because my weekends will usually be spent attending Islamic programs I've involved in.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli 
Nottingham.

Friday, 11 May 2012

Iman Yang Lesu

Selepas menghantar 2 esei Jumaat lepas, dapat dirasakan semangat jatuh mendadak. Bangun pagi, tak tahu apa yang perlu dibuat. Seolah-oleh tiada tujuan. Mungkin kerana kawan-kawan lain sibuk belajar untuk peperiksaan, jadi tiada 'kerja' yang ditaklifkan. Tambah-tambah lagi, saya sudah memasuki bulan kedua akhir di sini. Banyak jawatan sudah mula dilepaskan sikit demi sedikit. Komitmen dalam persatuan makin berkurang. Atau itu hanya sangkaan jiwa yang lesu ini semata-mata?
Benarlah. Jika kita tidak disibukkan dengan perkara kebaikan, kita akan disibukkan dengan benda yang lagha. Allahu rabbi..

***
Hari ini, melangkah ke surau untuk menunaikan solat Jumaat. Jiwa ini perlu dibangkitkan semula dengan tazkirah, hatta dari khutbah Jumaat itu sendiri. Saya tahu solat Jumaat tidak wajib untuk wanita, namun saya merasakan, ia adalah salah satu cara saya beroleh kekuatan saban minggu.


الجُمُعَةُ حَقٌّ وَاجِبٌ عَلَى كُلِّ مُسلِمٍ فِي جَمَاعَةٍ إِلاَّ أَربَعَة : عَبدٌ مَملُوكٌ ، أَو امرَأَةٌ ،
 أَو صَبِيٌّ ، أَو مَرِيضٌ


"Solat jumaat adalah hak yg wajib ke atas setiap muslim secara berjemaah kecuali 4 golongan: hamba,wanita,kanak2 dan org yg sakit" (Hadis riwayat Abu Daud)


Sebelum ke surau, singgah sebentar mentadabbur alam di Lake Side. Damai. Sudah lama tidak bersendirian di sini, menyucikan jiwa. Menikmati tasbih alam semesta dan hidupan yang tidak saya fahami tapi cukup mendamaikan hati.

"Allah, takdir apa yang Kau telah tuliskan untukku? Kuatkanlah hamba ini agar tidak kembali ke zaman jahiliyahnya semula. Tuntunlah hati ini agar tidak mengikut bisikan syaitan yang sangat halus."

Khuatir, andai setiap niat baik itu diganggu dengan bisikan syaitan. "Ah, cara begini pun boleh. Kau kan niat baik."

Cukuplah 19 tahun diri berkelana meraba-raba dalam gelap. Mencari-cari erti cinta yang sebenar. Cukuplah segala dosa yang dibuat yang mampu mencampakkan roh ini ke neraka. Biarlah 3 tahun ini menjadi saksi diri ini telah berhijrah. Jangan diulang lagi kesilapan lama, ikrar diri. Namun, seringkali jiwa ini tewas.

Allah itu Maha Mengasihani. Apa yang kita minta, Dia akan penuhi. Lambat atau cepat, bukan isunya. Cara lembut atau kasar, bukan kuasa kita. Tapi Dia akan tetap beri. Jika itu yang terbaik untuk kita.

Saya minta untuk dihijabkan segala dosa lalu. Allah perkenankan. Tapi saya menzalimi diri sendiri. Aib diri sendiri dibuka hijabnya sedangkan perkara itu tidak memberi manfaat. Kenapa menzalimi diri sendiri?

****
Semangat yang luntur dan pudar. Punca dari mindset atau hati? Adakah hati kita sakit? Jika hati sakit, apa sebenarnya yang menurun? Iman. Iman yang kuat, walau diguncah dengan mata pedang, tidak akan mengalihkan syahadah yang bertakhta dalam jiwa. Takkan lena diulit mimpi keasyikan dunia. Namun, andai iman itu lemah, sebaris kata-kata cukup mengubah diri menjadi bukan yang sebenar. Cukup membuatkan masa berlalu tanpa digunakan semanfaatnya.

Terkedu dengan status Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman. Meskipun ia berkenaan isu perkahwinan, namun saya melihat dasar utamanya, iaitu iman.

"Berkahwin bukanlah ubat kuat untuk mengelak maksiat kemaluan seperti zina, ia hanyalah satu bentuk penyempurnaan tuntutan fitrah. NAMUN apabila fitrah sudah dicemari oleh NAFSU, kahwin TIDAK mampu mencegah maksiat, hatta berkahwin empat sekalipun. Yang mampu mencegah zina adalah IMAN DI HATI dan FIKIRAN. Jika itu dicapai, tanpa berkahwin, seseorang itu MAMPU jauhi maksiat. Puasa mampu mencegah maksiat bukan kerana tidak makan minum, NAMUN kerana keimanan seseorang itu bertambah, lalu kuatlah taqwa & fikiran akhiratnya."


Iman itu ada pasang surutnya. Namun, sewajarnyalah ia tidak surut seperti mana ketika di zaman jahiliyah. Andai perkara itu berlaku sebegitu rupa, apalah maknanya taubat yang dilafazkan. Apalah ertinya airmata yang mengalir dalam sujud?

Bimbinglah kami, ya Allah.. Kuatkanlah iman kami, ya Rahman. Peliharalah kami dalam rahmatMu, ya Rahim.


"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham.

Friday, 4 May 2012

Berpolitik dalam Agama atau Beragama dalam Politik

Haru biru facebook sewaktu pra dan pasca Bersih 3.0. Ada yang menyokong, ada yang membantah, ada yang berbalas hujah, tidak kurang ada yang saling menyalahkan. Semua cacian dan makian dihamburkan, seolah-olah hilang sudah nilai ukhuwah yang pernah ditautkan sebelum ini..

Mujur teman-teman facebook saya bukan orang-orang minda kelas ketiga. Kalau ada pun, telah disingkirkan lebih awal sebelum mereka tambah memeningkan kepala saya melayan persoalan mereka.. Namun sememangnya melayari facebook minggu lepas bukanlah satu pengalaman yang menyenangkan bila melihat sahabat-sahabat saya terutamanya dilanda perang saraf. Soalan bukan untuk mendapat pencerahan, sebaliknya mahu menduga dan menguji kesabaran.



وَقَالُوا أَآلِهَتُنَا خَيْرٌ أَمْ هُوَ مَا ضَرَبُوهُ لَكَ إِلَّا جَدَلاً بَلْ هُمْ قَوْمٌ خَصِمُونَ
Dan mereka berkata lagi: "Manakah yang lebih baik, benda-benda yang kami sembah atau Isa?" Dan (sebenarnya) mereka tidak mengemukakan perbandingan itu kepadamu (wahai Muhammad) melainkan kerana membantah semata-mata (bukan kerana mencari kebenaran); bahkan mereka itu adalah kaum yang suka sekali mengemukakan bantahan. (Surah az-Zukhruf:58)


Sehinggakan saya terpaksa membuat status yang berbunyi:
"[Warning] I've deleted a few comments and also 'unfriend'ed a few names. If you want to argue in my wall posts, please be a bit intellectual. I'm educated person and won't accept any 'just to test your knowledge' questions.

My fb has open policy, ie, I accept any friend requests but doesn't mean, you can say anything you want in my 'territory'. I will be more autocratic after this.

So tired with all those arguments. Orang pergi Bersih, dok sibuk nak study. Bila Bersih da habis, dok sibuk bising dalam fb. Orang pergi Bersih pun nak study gak!"
****
Siasah Sebahagian dari Islam

Fanatikkah kita dengan ideologi yang kita bawa? Saya percaya, yang faham Islam akan sedaya upaya membetulkan salah faham atau mungkin kekurangan pengetahuan sahabat-sahabat yang belum menyedari perkara itu. Niat yang memang kita tahu betul. Cuma mungkin cara, boleh dinilai berhikmah atau tidak.

Yang berhujah dengan pendapat semata-mata tanpa landasan ilmu, maaf, tapi kita sebenarnya sedang berpolitik dengan agama. Hingga lupa dosa pahala sewaktu mengutuk orang itu dan ini. Politik memang sebahagian dari agama. Maksud saya, siasah. Kalau kita menyebut politik, ia membawa maksud seni mentadbir yang boleh berhalatujukan mana-mana ideologi, tak kira dosa pahala. Namun bila kita menyebut siasah, seni mentadbir itu mestilah berpandukan Al-Quran dan as-sunnah.


Mulanya gambar ini mempunyai status yang kontroversi berkenaan cara solat para demonstrans. Alhamdulillah, pemiliknya telah mengubah status tersebut. Maaf kepada pembuat status kerana gambar ini telah menjadi bahan lawak pelajar-pelajar luar negara yang solat kami seperti ini selalunya.

Siasah sebahagian dari agama. Namun bila mana nilai Islam itu hilang dari siasah, ia adalah politik. Dan kini, kita boleh analogikan politik seperti kerjaya. Kerjaya itu perlu untuk menyara hidup, malah hasil rezekinya boleh digunakan untuk melaksanakan tuntutan agama seperti zakat dan sedekah. Namun, apabila kerjaya itu lebih besar nilainya pada kita dari Islam, maka ia jadi satu perkara yang memudaratkan. Tetapi, adakah kita perlu meninggalkan kerjaya itu? Kalau kita tinggalkan, bagaimana kita nak menyara hidup? Adakah, sebagai alternatifnya, kita yang berubah, memperbaiki niat semula?

Begitulah politik. Kita tak boleh memisahkan politik dari Islam. Dan Islam itu sendiri adalah cara hidup. Makanya, politik bersangkut paut dengan cara hidup kita. Politik kotor, hidup kita pun kacau. Maka, bukan kita meninggalkan politik untuk mengamankan hidup kita, sebaliknya, kita yang perlu berusaha mengamalkan siasah, bukan politik.

Saya bukanlah seorang yang minat politik. Bukan juga minat bab ekonomi dan undang-undang. Namun, saya perlu perdulisme pada isu-isu ini kerana ia akan memberi kesan kepada saya, tidak sekarang, mungkin esok lusa. Kalau negara penjajah kita boleh membincangkan kesan politik ke atas sistem pendidikan negara mereka di dalam dewan kuliah siswazahnya, kenapa negara kita yang baru setahun jagung mengekang kesedaran itu?

****
Bila Manusia Menjadi Mangsa Politik


Saya menyangkakan panas sampai ke petang, rupanya hujan di tengahari. Membaca live update pada pukul 2 petang waktu Malaysia 28 April 2012 membuatkan hati sedikit tenang kerana polis tidak nampak sebarang tanda akan bertindak ganas pada Bersih kali ini. Sebaliknya, saya dimaklumkan teman bahawa pukul 3 petang, tragedi Bersih 2.0 berulang, malahan lebih teruk lagi dengan kes kereta polis melanggar demonstrans.

Hendak disalahkan polis seratus peratus, bukan salah mereka sepenunya. Kita semua faham, kita bukan kecam polis sepenuhnya atas apa yang mereka buat. Kita tahu, mereka dikerahkan oleh siapa. Kalau kita salahkan polis, mereka sebenarnya mengikut arahan ketua, wala' membabi buta sedangkan arahan tu menyalahi akhlak manusia sendiri. Dan saya boleh katakan, semua wartawan yang merakam detik-detik kezaliman itu bukan nak tunjuk semata-mata kekejaman polis, tapi cuba nak memahamkan dunia kenapa rakyat Malaysia memberontak sebegitu rupa.

"OCPD Dang Wangi arahkan selesaikan semua.." 

Saya bersimpati dengan pihak polis. Nak telan, mati bapa, tak dapat duit untuk sara hidup. Nak luah, mati emak, mengumpul saham dosa sewaktu bekerja dan bila bersara, dibenci masyarakat..


Apa pun, ini adalah gambar yang boleh memberikan senyuman selepas satu diskusi yang berat yang baru sahaja kita bincangkan di atas.

Sebagai bakal guru, pada saya, adik ini tidak membuat kesalahan tatabahasa melainkan kata imbuhan yang bukan menjadi fokus utama guru itu.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli 
Nottingham.

Wednesday, 25 April 2012

Bersih- Revisited

Andai dulu,
setiap saat laungan rakyat bergema,
gempita takbir memuji yang Esa,
langkah diatur bergerak bersama,
melangkah gagah mencipta sejarah,
sejarah sebuah negara yang merdeka,
merdeka pada nama, bukan apa-apa.

Meski kami tidak kenal sesiapa,
meski kami hanya insan kerdil cuba menabur jasa,
setiap susuk tubuh itu mengobarkan semangat di jiwa,
setiap batang tubuh itu saling menguatkan, saling berganding tenaga.

Asap pedih bukan pemisah,
air penghakis bukan pelemah,
jeritan provokasi bukan hujah,
bantaian berbisa bukan helah.

Tapi kini,
aku di sini,
tidak bersama di ibu pertiwi,
mendendang sorak yang penuh berani,
menangkis panah yang bisa menyakiti,
menghadapi gelora menegakkan kalimah suci.

Meski aku jauh beribu batu dari kalian,
tidak berhenti ku bersama bergandingan,
untuk sama berjuang menuntut keadilan,
demi sebuah ketelusan dan kemenangan,
di dataran yang menjadi saksi kemerdekaan,
kali ini bukan pada nama, ia akan penuh ketulenan.

Mungkin kali ini, wajah ini tidak dibasahi airmata kepedihan,
mungkin kali ini jasad ini tidak didera kesakitan,
mungkin kali ini rongga ini tidak ditusuk kesesakan,
mungkin kali ini mata ini tidak menyaksikan kezaliman,
mungkin jihadku tidak seagung teman-teman.

Semangat yang sama masih membakar,
doa yang sama masih terus memagar,
agar saudara-saudaraku terus mekar,
bersatu menghadapi ancaman kasar,
andai mereka disakiti, akan ku tuntut di padang Mahsyar.

****
Untuk semua yang bakal turun ke Dataran Merdeka, semarakkanlah semangat anda! Kami di sini sentiasa mendoakan kesejahteraan perwira-perwira penegak keadilan! Rebutlah peluang. Kita tidak tahu, mungkinkah ini kali terakhir untuk kita sama-sama mencipta sejarah.

Andai FRU datang mengganggu, hadapilah setiap tentangan itu dengan hikmah. Inilah masanya untuk merasa sekelumit luka di medan jihad yang meski berparut, bukan penghalang untuk terus menginfakkan jiwa dan raga untuk sebuah keadilan.

Yang merindui jagaan sahabat-sahabat, mesej prihatin yang diterima, garam dan ubat gigi yang diberi tanpa mengenal nama, kata-kata semangat yang diucapkan, tangan yang menghulur bantuan dan ribat yang melindungi serikandi pejuang.


'Kakanda' di medan Merdeka..

'Adinda' di kota London..

Sama-sama berjuang.. sama- sama berbakti..
Semoga tabah hati..

****
Diari 9 Julai 2011
Maaf andai cerita sebanyak 8 mukasurat ini terlalu panjang dan menjemukan. Sengaja diceritakan secara terperinci agar antum dapat merasai apa yang kami rasa pada Sabtu lepas. Ini adalah program tarbiyah terbaik kami pernah sertai. Sakit terkena gas pemedih mata, kepenatan, dahaga, loya, ketakutan telah memberi kami secebis kemanisan andai kami syahid di jalan Allah. Memang pedih, memang sakit, memang takut, tapi kemanisan itu terlalu indah. Ini baru berdemo, belum lagi berperang. Belum lagi menitis darah kami. Belum lagi tercabut nyawa ini di jalan jihad. Patutlah orang yang berdemo, tak pernah serik. Sebagaimana para sahabat dan Rasulullah saw sendiri yang terus menerus bersabung nyawa dalam perang walaupun cedera parah dalam setiap pertempuran.

10.00 pagi
Tiada seorang pun penumpang yang memenuhi komuter memakai baju kuning. Dua sahabat yang sudah tiba di pusat bandar seawal 6.30 pagi melaporkan, mereka tidak dibenarkan masuk ke Masjid Negara. Malahan, orang-orang yang sememangnya datang mahu menunaikan solat sunat akan dikawal agar segera keluar selepas menunaikan solat tersebut.

10.30 pagi
Turun dari komuter. Agak terperanjat dengan lambakan manusia yang memenuhi stesen Kuala Lumpur. Ada yang berkopiah dan berserban. Yang muslimat, berpakaian formal dan tidak kelihatan seperti hendak berdemo. Kamera DSLR dan perakam video di mana-mana.

Sesekali kedengaran laungan takbir, mungkin kerana ada pimpinan yang baru tiba dari komuter. Hampir setiap muslimat di situ berniqab, sama ada dengan tuala, tudung mahupun niqab sebenar. Tujuannya lebih kepada, menjaga mereka dari media yang berada di merata-rata tempat dan juga sebagai persediaan berdepan gas pemedih mata, kelak.

Sewaktu menunggu di dalam stesen, segerombolan polis tiba. Kami diarahkan masuk ke terminal. Yang masih tinggal di luar terminal, diperiksa tiket mereka untuk membuktikan mereka berada di situ bukan kerana untuk menyertai demo. Sekumpulan orang awam telah ditangkap secara sebarangan, kebanyakannya kerana mereka yang begitu lantang melaungkan takbir.

Makin lama, makin rancak kami bertakbir dan melaungkan syahadah. Sewaktu keadaan makin genting dengan lebih ramai orang diarahkan masuk ke dalam trak, kedengaran muslimat membacakan doa dan sama-sama mengaminkan. Kami diarahkan dengan jeritan keluar dari stesen.

Dalam perjalanan keluar, beberapa polis telah menarik seorang muslimin yang enggan masuk ke dalam trak. Kezaliman kelihatan di depan mata bagaimana mangsa ditarik sedemikian rupa. Rasa sedih lebih menghantui dari rasa takut andai ditangkap.Seorang lagi muslimin telah melarikan diri. Polis yang cuba mengejar berdepan kepayahan kerana kami yang lain bersama-sama cuba menyesakkan laluan mereka.

Waktu berjalan keluar dari stesen, kami melintasi puak polis yang berkawal. Jeritan dihalakan ke arah kami termasuk para muslimat. ”Ni semua pelajar ni! UIA ke?!” Boleh pekak telinga sebab betul-betul dijerit ke telinga kita. Tak gentleman langsung!

11.00 pagi
Stesen Kuala Lumpur telah dikosongkan. Kami yang dihalau berada di tempat letak kereta. Sewaktu trak polis yang membawa mereka yang ditahan melintasi kami, mangsa-mangsa begitu bersemangat melaungkan takbir dari dalam trak. Kami menyahut dan bersorak bangga. Makin bersemangat melihatkan mereka yang telah diuji jihad mereka dalam sekelip mata.

Selepas beberapa lama, kami semua bergerak menghala ke Stadium Merdeka. Rombongan ini melaungkan takbir dan syahadah sepanjang perjalanan. Adakalanya kami menjerit ”Turun! Turun!” buat orang awam yang menonton dari atas jejantas dan stesen.

Sewaktu melintasi lori pos, pemandu di dalamnya menunjukkan ’thumb’s up’ kepada kami. Pekerja Pejabat Pos besar itu mengucapkan kata-kata semangat walaupun masih tetap di tempat pemandunya. Malu tapi mahu. Ini sebenarnya yang dipamerkan oleh kebanyakan orang awam yang kami lintasi. Mereka turut melaungkan takbir dan bersorak, namun tidak ikut bergerak.. Moga Allah merahmati mereka atas suara yang diteriakkan.

Beberapa warga asing turun kelihatan di tempat kejadian. Seorang warga Eropah begitu semangat melaungkan ’Bersah! Bersah!” sambil mengangkat tangannya tanda menyokong kami. Seorang Uncle India yang kudung sebelah kakinya begitu gagah melangkah dengan tongkatnya. ”Malu kita.. Kalau kita tak sekuat pakcik ni..”
Setibanya kami di perkarangan Stadium Merdeka, FRU telah menanti dengan trak merahnya di hadapan. Tidak sempat pun kami berdemo, kami telah diarahkan duduk. Kami ikut. Namun, entah kenapa, FRU tetap menembak peluru berisi gas pemedih mata. Beberapa peluru mendarat di belakang kami. Dalam sekelip mata, suasana bertukar kacau bilau dengan demonstrans yang berlarian, bunyi batuk dan loya yang menyeksakan. Waktu itu dirasakan bagai jam telah terhenti.

Setiap nafas yang ditarik adalah satu ancaman. Hendak ditahan nafas, tidak mampu, kerana kami sedang berlari. Mata yang dibuka untuk melihat laluan, terdedah pada gas itu lalu mengalirkan air mata tanpa henti. Air juga keluar dari hidung kerana tidak mampu ditampung oleh mata.

Pedihnya gas itu berganda pedihnya dari pedih terkena air bawang. Jika gas itu dihidu, baunya sangat tengik. Seolah-olah menghidu asap tebal hasil pembakaran botol plastik. Peningnya hingga ke otak rasanya. Udara tercemar yang mengenai kulit yang terdedah menyakitkan seolah-olah luka ditabur serbuk cili. Serius, pedih di tangan dan muka. Apa pilihan yang kami ada? Hendak tutup mata sepenuhnya, bagaimana kami hendak melarikan diri dari asap tebal yang mengepung kami? Hendak berhenti nafas, mustahil walaupun kesakitan memuncak itu hanya dirasakan dalam 5 minit pertama. Ada warga asing yang sekadar memakai singlet dan seluar pendek terkena gas itu juga. Hingga merah badannya dibuat gas itu.

Waktu itu, kedengaran jeritan ramai demonstrans yang masih memikirkan orang lain. ”Tutup muka dengan kain basah cepat!! Makan garam! Basuh muka yang pedih tu! Siapa nak air? Siapa nak garam?” Jika tiada yang mengingatkan, sudah tentu kami lupa apa yang sepatutnya dibuat waktu suasana hiruk-pikuk itu.

Keadaan mula tenang sedikit selepas kami berjaya lepas dari kepulan asap itu dan kepedihan mata makin berkurang. Kelihatan uncle India itu masih melangkah gagah namun kali ini lebih agresif mengutuk kezaliman. Ramai yang membantu demonstrans lain dengan menghulurkan air minuman dan garam mereka kepada orang yang tidak pun mereka kenali. Jelas kelihatan di situ, demo ini membuktikan rakyat lebih memahami konsep 1Malaysia dari pemerintah dan FRU sendiri.

12.00 tengahari
Selepas keadaan makin stabil, kami mula bergerak melalui jalan lain. Ada kalanya FRU melepaskan tembakan gas pemedih mata dari seberang jejantas, namun kesannya tidak sedahsyat sebelumnya. Ada kekhuatiran disuarakan memandangkan masih belum kelihatan pemimpin demonstrasi mahupun Unit Amal yang biasanya akan mengetuai pergerakan itu. Bimbang andai ada ’tali barut’ yang cuba memecahkan kumpulan ini dari kumpulan besar yang lain dan membawa kami ke jalan yang salah.

Namun, lantaran tiada pimpinan yang jelas, kami sekadar mengikut individu di hadapan yang sesekali kelihatan berhubung dengan telefon. Rupanya, pada hari itu, Unit Amal tidak memakai seragam merah mereka, sebaliknya berbaju putih dengan lengan diikat tali merah. Kelihatan mereka begitu cekap mengawal lalu lintas dan mengawal gerombolan kami agar tidak terlalu bising (berhenti berlaung jika ada pesanan ingin disampaikan).

Jauh juga kami berjalan. Hinggalah kelihatan ribuan manusia telah menanti kami di hadapan Bangunan Daya Bumi. Sorakan kegembiraan dan lambaian diberikan seolah-olah menyambut saudara yang terpisah lama. Waktu itu, muslimat (dan sisters lain) mula dikumpulkan di satu tempat dan dikawal rapi oleh muslimin dan Unit Amal yang membuat ribat (berpegangan tangan). Lagu Negaraku dinyanyikan beramai-ramai.

Kami mara ke hadapan. Waktu itu, FRU sudah mula memancutkan air kimia ke arah kami. Namun, pelik, air itu hanya dapat membuat putaran 30° sebelum berhenti. Jadi, hanya di sebelah kanan hadapan sahaja yang terkena air itu. Melihatkan perkara itu, rakyat makin mara ke hadapan. FRU berundur sedikit. Ada suara nakal kedengaran ”Tangki da habis air ke?!” Sekali lagi FRU cuba memancutkan air ke arah mereka, namun perkara sama berulang.

Habis daya, lambakan peluru gas pemedih mata ditembak ke arah kami. Namun dek kerana terlalu ramai yang berhimpun di situ (sebesar-besar jalan dan setinggi-tinggi cerun bukit di situ padat dengan manusia), gas itu tidak cukup memedihkan mata semua yang ada. Tidak dapat dipastikan, adakah bilangan yang berkumpul di situ adalah bilangan sebenar demonstrans kerana sebelum dan selepas itu, kami berpecah dan telah berkumpul di beberapa tempat pada masa yang sama.

Ada yang berlari ke belakang bangunan. Kami menyertai kumpulan ini, dan seterusnya turun menyertai kumpulan yang berkumpul di hadapan Puduraya. Waktu itu, kedengaran suara menyatakan, andai hujan turun, gas pemedih mata dan air kimia itu tidak akan dapat memberikan kesan seburuk pagi tadi (cuaca pagi itu panas). Tambah-tambah lagi, langit mulai mendung. Kami berdoa..

1.30 petang
Sewaktu formasi ribat dibentuk, ada yang menghulurkan ubat gigi. Kain dibasahkan dan dengannya, disapukan ubat gigi ke seluruh muka untuk meneutralkan keasidan asap pemedih mata itu nanti.

Seorang uncle India memberi kata semangat kepada kami, ”ala dik, apa nak takut. Kalau masuk hospital pun, hospital dekat saja. Kalau kerajaan tak bertukar, setiap tahun kita kena buat Bersih dan kena macam ni..” Kami mengangguk tanda setuju. Dirasakan bagai kami sahaja yang masih baru dalam seni berdemo ini. Namun, tidak sedikit pun lokek mereka yang tak dikenali mencurahkan ilmu kepada kami.

Seorang auntie India ditolak kerusi rodanya melalui gerombolan kami. Lantas, sorakan dilaungkan menyahut lambaian dan laungan ’Bersih' beliau. Seorang pakcik Muslim ini, cacat tangannya, namun begitu bersemangat membacakan ayat Al-Quran ketika sedang berdemo. Allah.. mereka tidak sempurna, tapi semangat juang mereka menentang kezaliman lebih teguh dari jasad kami sendiri.

Ribat dibentuk. Barisan muslimin berdiri di hadapan kelompok muslimat. Sekali kali lagu Negaraku dinyanyikan secara sendiri. Selepas itu, sekumpulan anak muda meneruskan dengan nyanyian Inilah Barisan Kita. Kami melangkah mara ke depan.

Waktu itu, hujan mula menitis. Kedengaran suara-suara mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi. Waktu itu, tiada lafaz yang boleh menggambarkan betapa merasai perjuangan orang-orang yang dizalimi ini telah dibantu oleh Allah dengan hujan yang diturunkan. Alangkah baiknya, jika non-Muslims turut merasai kesyukuran dan erti perjuangan ini. Bukan semata-mata kerana keadilan, tapi kerana demi menegakkan kalimah Allah. Titisan hujan semakin kerap. Takbir dilaungkan. Beberapa Uncle India turut ikut bertakbir. SubhanaAllah, besar medan dakwah waktu berdemo ini. Dalam kesesakan itu, bangga jika dikatakan, ikhtilat masih dijaga. Tidak dapat dinafikan, adakala, muslimat berebut jalan dengan kaum Adam. Namun, tidak dilihat mereka berlaga. Pantas muslimin memberi laluan kepada muslimat dan wanita lain.

Di depan dan belakang kami sudah dikepung dengan FRU. FRU menyuruh kami duduk. Kami mengikut arahan. Namun, tak lama selepas itu beberapa gas pemedih mata dilepaskan. Namun, dek kerana cuaca mulai redup, gas itu lambat memenuhi ruang udara dan tidak tersebar jauh. Himpunan manusia itu tidak berjaya disuraikan.

Beberapa kali percubaan, kami hanya berundur beberapa langkah, sebelum mara semula ke depan sambil melaungkan ”Bersih! Bersih!”, ”Hidup Rakyat!”, ”Hancur Kezaliman” dan sebagainya. Sesekali kedengaran beberapa laungan yang agak kasar, seperti ”Mampus BN” namun biasanya ia tidak bersambut. Kami diingatkan acap kali, jangan terikut dengan provokasi.

Akhirnya, FRU telah melepaskan tembakan bertalu-talu. Kali ini, peluru gas mendarat di merata tempat. Beberapa peluru jatuh betul-betul di tepi kami. Waktu itu, kami tidak dapat lari ke mana-mana kerana telah dikepung. Hanya jalan-jalan kecil di tepi kedai dapat kami lalui dalam kesesakan itu. Kami tidak dapat bergerak sedikit pun. Sedangkan asap tebal telah memenuhi udara di situ. Tuala basah tadi ditekup di muka. Udara dihidu melalui tuala itu. Mata tidak dibuka sedikit pun. Kalau bergerak pun, hanya mengikut asakan orang-orang yang berhimpit dengan kita. Tak tahu kita di mana. Cuma dikhuatiri takut jatuh longkang sahaja. Istighfar diucapkan tidak berhenti.

Hujan lebat mula turun membasahi bumi. Kami berasak-asak selama 5 minit lebih kurang sebelum berjaya mendaki anak tangga yang pertama. Berlari mendapatkan tempat berteduh. Pedih muka mula terasa. Hujan lebat itu tidak diendahkan. Muka ditadahkan ke langit untuk membasuh debu asid yang hinggap di muka.

”Buat apa la adik-adik datang sini.. Da la basah habis, kena gas pemedih mata lagi..” seorang pakcik Melayu yang dalam lingkungan 40-an bertanya pada kami. ”Ala pakcik, orang lain pun kena juga. Apa la sangat yang kami rasa ni untuk dibandingkan dengan orang lain..” ”Oh, takde.. Pakcik tanya je. Semua yang datang ni pun, sokong apa yang dibuat.”

Dilihat beberapa kenderaan terutama teksi mundar-mandir di kawasan belakang bangunan kedai tempat kami berteduh. Kenderaan ini kadang-kadang berhenti dan beberapa demonstrans masuk ke dalam kereta. Disyaki kenderaan ini adalah dari puak-puak demonstrans juga.

3.00 petang
Sedang elok menanti hujan yang mulai reda berhenti turun, kami dikejutkan dengan larian para demonstrans menjauhi tangga. ”Polis kejar!” Kami tanpa berpaling ke belakang, terus melarikan diri ke hujung jalan. Malangnya, kami telah tersalah pilih jalan. Ini jalan mati. Hanya semak berbukit yang boleh menjadi lorong penyelesaian. Nak tak nak perlu juga diredah kerana FRU sudah tiba di tempat itu dan mula menembak gas pemedih mata.

”Takkan kena buat macam ni (jungle trekking) juga waktu demo kot?!” Terkejut kerana tidak menyangka kami perlu mendaki bukit semak setinggi 2m yang curam dalam keadaan basah. ”Pegang pokok-pokok kat tepi tu..” ”Tolong muslimat-muslimat naik dulu!” Beberapa orang sukarelawan, termasuk seorang anak muda Cina menghulurkan tangan membantu demonstrans lain mendaki bukit.

Selesai mendaki, kami tiba di tanah lapang. Namun, sekali lagi ini jalan mati. Sekiranya polis tiba dari tempat kami masuk tadi, pasti kami kali ini tidak dapat terlepas sedikit pun. Waktu itu, kumpulan ini hanya dalam seratus orang. Kumpulan besar di Pudu telah dipisahkan kepada kumpulan-kumpulan kecil. Bila berada dalam kumpulan kecil, itu sesuatu yang tidak elok kerana anda mudah diserang.

Dilihat, beberapa pemuda berusaha membuka jalan belukar di hadapan kami menembusi tempat letak kereta Bangunan DBSKL. Bersyukur, mereka begitu proaktif berusaha menyelamatkan kami tanpa perlu disuruh. Kami menuruni bukit curam yang licin. Kami diberi laluan untuk lolos terlebih dahulu sambil mereka memegang pagar kerawat yang telah dibuka.

Ketenangan dan kelegaan hanya sementara. Beberapa polis telah mengikuti kami dan mengejar untuk memecahkan lagi kumpulan yang sudah sedia kecil. Selepas itu, ada yang bergabung dengan kumpulan lain yang kemudiannya menghala semula ke Hentian Puduraya tadi. Kami berdua berhenti sejenak mencari tempat solat kerana jam sudah menunjukkan pukul 3.30 petang.

Terfikir, bagaimanalah solat Zuhur mereka yang lain. Diharapkan dalam kesibukan demo, mereka tidak meninggalkan perintah yang wajib itu. Kecewa, kerana kalau ikutkan, demo ini hanya akan bermula selepas pukul 2. Telah dirancang hendak solat berjemaah dahulu di masjid. Tapi dek kerana serbuan polis, kami bermula seawal 11 pagi. Makan tengahari memang sah-sahla belum. Ada dalam kalangan demonstrans sendiri tidak sempat bersarapan. Namun, masyaAllah, Allah mengurniakan kami tenaga yang luar biasa.

Dalam mencari surau, seorang pakcik (waktu itu kami tak tahu beliau adalah Unit Amal) memberitahu, beliau sendiri tidak tahu, apa pelan pergerakan kita. Banyak nombor yang dihubunginya tidak berangkat. Katanya, mungkin kerana mereka telah ditangkap polis.

Kami mencari-cari air untuk mengambil wuduk. Hendak masuk ke dalam bangunan DBSKL, kami khuatir akan dihalau kerana kami akan ’mengotorkan’ bangunan itu. Syukur, kami hanya mahu air, tapi Allah temukan kami dengan surau. SubhanaAllah, kami telah terjumpa surau di tepi bangunan DBSKL itu. Sedangkan, sudah beberapa orang kami tanya, mereka semua tidak tahu di mana surau atau masjid terdekat.

Waktu melangkah masuk ke dalam surau, terdengar cerita pengunjung surau ini. Katanya, ada kanak-kanak yang menangis kesakitan kerana terkena gas pemedih mata itu. Allah.. Kita yang dewasa pun, tidak mampu bertahan dalam kepulan asap itu, inikan pula kanak-kanak.

Usai solat, kami tersedar yang tiada lagi gerombolan manusia yang berhimpun di situ. Kami, di samping beberapa yang lain, hilang arah, di mana kumpulan demonstrans berkumpul. Kaki melangkah menuju ke Hentian Puduraya semula. Syukur, seorang pegawai Penerangan Keadilan telah memberi amaran, kami tidak boleh ke hentian itu kerana jalan telah disekat polis. Mereka menipu demonstrans dengan memberi kebenaran palsu untuk menggunakan jalan itu ke Stadium Merdeka, sebaliknya demonstrans yang ada telah ditangkap.

Kami dinasihatkan terus ke Stadium Merdeka mengikut jalan lebih selamat. Tapi kebanyakan jalan pintas sudah disekat. Kami mengikut kumpulan orang di situ. Makin lama, lebih ramai orang yang mengikuti dari belakang, cuma berpecah menjadi dua haluan. Kami bergerak ke arah Stadium Merdeka, kebanyakan yang lain ke arah Istana Negara.



4.15 petang
Tidak tahu di mana kami, jalan raya sudah lengang. Rupanya kami sudah tiba di Hentian Lrt Masjid Jamek. Tak lama selepas itu, dilihat gerombolan manusia keluar dari satu penjuru jalan. Kami diberitahu, perhimpunan sudah berakhir pada pukul 4 petang. Pimpinan Bersih sudah berucap di Stadium Merdeka.

Patutlah puluhan polis begitu lepak berkawal di situ. Jalan itu makin lama, dipenuhi pejuang yang mahu pulang dari medan perang. Tak lama selepas itu, beberapa trak polis dipenuhi tahanan melintasi kami. Takbir dilaungkan buat mereka dengan nada bangga. Beberapa trak FRU pula melintasi. Nada mencemuh pula berkemundang ke udara. Polis yang beristirehat tadi mula menunjukkan belang. Kami disuruh beredar, sedangkan memang kami hendak bersurai pun. Tambah-tambah lagi, stesen LRT Masjid Jamek akan mula beroperasi semula pada pukul 6 petang. Mereka mengusir kami hingga ke Jalan Masjid India. Ada pakcik yang hendak berhenti makan di restoran telah disuruh berusir. ”Kalau nak makan, gi la masuk restoran sekarang!” Kalau ikut adab, polis itu memang gagal seratus peratus.

Kedai makan ada yang dibuka. Berbeza di jalan besar sekitar Kuala Lumpur, amat sukar berjumpa kedai yang dibuka. Jalan sunyi sepi tanpa manusia. Tingkap rumah kedai juga tertutup rapat. Jalan raya sememangnya disekat. Amat sukar melihat sebarang kenderaan ketika berhimpun itu. Memang rasa seolah-olah darurat.

Puas mencari kedai makan. Semua penuh dengan manusia yang kelaparan. Makanan habis. Mujur, beberapa gerai dibuka. Memang untung peniaga hari itu. Seorang peniaga kedai runcit yang kami kunjungi berkata, ”Semua barang jualan sudah banyak yang habis hari ini. Untung, untung.”

Di gerai makan itu, kami berkongsi meja dengan seorang pakcik. Beliau menunjukkan kelongsong peluru gas pemedih mata itu. Disuruhnya kami menghidu gas tumpat yang masih berbaki. Enggan bila memikirkan hingga kini, bau asap itu tidak boleh dilupakan. Kami ditanya beberapa kali, pelajar ke? Pakcik itu kata, tak perlu takut.. Jujur sahaja. Dan jujur juga kami menegaskan, kami bukan lagi pelajar.

Masjid India dipenuhi orang yang hadir menunaikan solat Asar. Waktu itu, kami bertukar cerita dengan sahabat yang turut menyertai Bersih. Kami diberitahu, kumpulan yang berkumpul awal pagi di Masjid Jamek telah diperiksa beg mereka. Jika berisi baju Bersih atau kuning, garam atau ubat gigi, barang itu akan dirampas, dan pemiliknya boleh terus ditangkap. Saat bercerita, sesekali FRU lalu di luar perkarangan masjid. Rasa marah masih bersisa terhadap kezaliman mereka. Namun bila difikirkan semula, mereka hanya bertindak mengikut arahan. Mengikut membabi buta.

Usai solat, kami melangkah mencari stesen komuter Kuala Lumpur semula. Jalan tempat kami berdemo pada awal saat perhimpunan itu disusuri. Dilihat, tiada kerosakan selain sampah yang biasa dilihat saban hari di bandar itu. Kiranya, seolah-olah tiada perhimpunan raksasa pun telah diadakan di situ. Mungkin kerana ada demonstrans yang sukarela memastikan keadaan bandaraya bersih seperti pada hari biasa.

Di stesen, demonstrans menanti komuter tiba. Sesekali, kedengaran laungan takbir dikumandangkan. Kelihatan sebuah keluarga dengan beberapa orang anak yang turut dibawa berdemo. SubhanaAllah, kami sendiri tidak sanggup membuat pengorbanan sebegitu.

Beberapa serangan gas pemedih mata dengan dua yang betul-betul tragik cukup membuatkan mata ini terasa bersinar-sinar. Kulit juga terasa licin. Saluran pernafasan pula terasa lapang. Memang ubat resdung dan jerawat. Cuma kepala sedikit pening. Moga tidak demam (dan alhamdulillah, tidak) meskipun telah lencun bermandi air hujan. Saat menanti komuter, baru terasa filamen kaki ini bagai nak tercabut. Mana taknya, satu bandaraya kami dah berjalan. Fuh, mantap! Terkilan kerana tidak dapat merasa air kimia itu. Memang kena ke demo lagi selepas ini.:)

Pulang ke rumah, cerita bohong seperti biasa, dihidangkan kepada rakyat yang naif. Kalau ikut TV3, asyik muka Patriot sahaja yang keluar. Tapi kami yang di sana, tak nampak sikit pun batang hidung mereka. Fikir semula, senang-senang je kita yang berjuang untuk keadilan mendapat pahala percuma. Patutlah rezeki murah je sentiasa. Ada masalah pun, tenang je. Rupanya sebab dapat pahala percuma bila kita dihujani fitnah dan kezaliman.




"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham

Tips Nak Jadi Jutawan Tanpa Guna Cash

Sebenarnya ramai masih tak tahu, akaun 1 €PF tu boleh jadikan kita kaya-raya. Selain pengeluaran masa umur 55 nanti, ada SATU lagi cara nak ...