Tuesday, 7 April 2009

Sucinya Sebuah Pernikahan

Saban hari yang saya lalui di sini, mengajar saya banyak perkara tentang pentingnya membentuk sebuah keluarga(baitul) Muslim.  Jika kita mahu Ustazyatul Alam menjadi kenyataan, di mana semua umat Islam di atas muka bumi bersatu di bawah pimpinan seorang khalifah, baitul muslim perlu diterap dalam masyarakat.

Sewaktu melawat salah seorang postgrad di Queen’s Medical Centre(QMC), banyak yang saya perhatikan di hospital itu. Orang tua datang berjumpa doktor dan mendapatkan rawatan tanpa dipimpin oleh seorang pun anak muda yang bergelar anak. Ini adalah situasi yang biasa di sini. Bila anak meningkat dewasa, mereka bebas tinggal berasingan dan membuat keputusan sendiri. Nak mendakwa ibu bapa yang membesarkan mereka sendiri pun boleh. Ini sudah termaktub dalam sistem perundangan di sini. Tidak hairanlah jika, ramai di kalangan orang British yang lebih gemar membela anjing dan kucing dari punya anak sendiri.

Sempat juga berbual dengan seorang pak cik British ini. Usianya telah lewat 60-an namun masih lagi bekerja. Bila ditanya, tinggal dengan siapa, jawabnya, dengan isteri dan seekor anjing. Biarpun dia tidak menyatakan sebarang rasa kesunyian, tapi jelas ceria wajahnya bila bercerita tentang cucunya dan zaman mudanya. Betapa pak cik tua itu mahu orang untuk mendengar ceritanya.

Di mana rasa cinta pada institusi kekeluargaan yang harmoni? Pelik tapi benar, di Malaysia, 12 kes suami menjadi mangsa keganasan rumahtangga berlaku pada 2007[1]. Nak tergelak pun ada, tapi ini hakikat. Belum lagi sebut kes yang berlaku ke atas isteri. Sedangkan seorang isteri wajib taat pada suaminya dan seorang suami perlu menyayangi isterinya lebih dari kasih sayang isteri terhadapnya.

Rasulullah saw bersabda, "Perempuan yang taat kepada suaminya, semua burung di udara, ikan di air, malaikat di langit, matahari dan bulan : semuanya beristighfar baginya (isteri) selagi mana ia masih taat kepada suaminya dan diredhainya (serta menjaga solat dan puasanya).

Allah telah meletakkan garis panduan dalam menjalani kehidupan. Islam itu syumul, melengkapi setiap aspek hidup tapi manusia itu yang kadang kala alpa. Kehidupan Rasulullah itu sendiri sudah cukup untuk diteladani. Bagaimana mahu menjadi seorang bapa, pemimpin, dan suami yang baik dan beriman. Jangan sempitkan pada poligami semata-mata.

Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, jadikanlah kami beroleh dari isteri serta zuriat keturunan kami, perkara-perkara yang menjadi penyejuk mata (menenangkan hati), serta jadikanlah kami sebagai imam bagi orang-orang yang bertakwa..        (surah al-Furqan:74)

Ketahuilah wahai kaum Adam, wanita lebih rela bersabung nyawa sewaktu melahirkan zuriat dari berkongsi kasih. Sedangkan para isteri Rasulullah mahu kepastian siapa yang paling dikasihi baginda. Tak semudah kata “Saya rela bermadu” untuk menerima orang lain ada dalam hati suaminya. Untuk hidup bahagia bersama madunya seperti Aisyah dan Maria dalam novel Ayat-ayat Cinta. Kita tidak tahu, di sebalik katanya, hatinya merintih. Kita tak tahu.. Hati perempuan.. Terlalu kompleks. Memang saya tabik spring kepada yang berjaya melakukannya. Moga kalian beroleh payung emas di akhirat kelak.

Setiap apa yang berlaku pasti ada hikmah. Ujian bukannya untuk kita larikan diri, tetapi ujian adalah tarbiyah dari Allah, untuk kita lalui, kerana di sebalik ujian itu tersimpan sejuta hikmahnya. Allah tahu apa yang terbaik untuk kita.

Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.     (Surah al-Baqarah, ayat 216)

Teringat pada kata-kata seorang ulama’ ini: Seorang lelaki yang bertanggungjawab dan matang akan berfikir lebih dalam untuk melakukan poligami. Jika mahu mendirikan rumahtangga pun,fikir 10 kali. Untuk poligami, tentunya ratusan kali.

Semua orang impikan pasangan yang beriman. Namun, sejauh mana kita berusaha menjadi orang beriman. Jangan harapkan apa yang orang boleh beri pada kita tapi usahakan bagaimana kita boleh sumbangkan pada orang lain. Usaha untuk menjadi seorang anak yang soleh, suami yang bertanggungjawab, isteri yang taat, dan ibu bapa yang sama-sama memikul beban dakwah Allah.

Saya belum lagi melalui segala yang saya coretkan di sini. Tapi saya sedar, setiap langkah kaki saya perlu menuju ke arah itu. Kita tidak tahu apa yang akan berlaku pada masa akan datang. Mana tahu, Allah uji saya atas apa yang telah saya coretkan. Entah nyawa panjang atau tidak. Entah jodoh dengan siapa. Cuma, selagi hayat masih dikandung badan, sedang berusaha membentuk diri menjadi individu Muslim. Moga, bila dijemput Ilahi kelak, saya akan berbangga dengan apa yang telah saya kerjakan sebagai seorang hambaNya. Jika tidak sempat beroleh suami di dunia, akan ada teman hidup di akhirat yang kekal abadi..

Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.  (Surah al-Insyirah, ayat 5-6)  

Sumber: [1] Kajian Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat

p/s: Ish..ish..ish.. Orang tengah sibuk berpiliharaya dan menerima PM baru, masih sempat saya bercerita pasal ini.^_^

6 comments:

Intan Nadia said...

wowwwwwww....su,haha~
berusaha ye!:P inshaAllah,sama-sama kita mempersiapkan diri untuk ke arah itu.Ada calon ke x,itu no 2..

Isu wanita dan keluarga,takkan lapuk ditelan zaman..ia relevan sepanjang masa :)

su_zul said...

salam kak intan.he3..saya blaja bnda ni sume dr akak n kak zaffan la..kamain lg..he3..btul3..ada calon ke x,bia la rhsia.soal no.2..ada jodoh,insyaAllah..yg ptg,usaha dulu,bru tawakal.
slmt berusaha kak!^_^

nadia said...

beruntunglah bagi siapa yang mengerti ke mana tujuan hidup..bukan setakat ke nafas terakhir shja...yg kekal pasti akan kekal...

p/s:nanti bila serumah,mesti byk yg kita boleh kongsi kann..tentang ilmu kehidupan...hihi..:p

Anak Pendang Sekeluarga said...

Salam,,aik kak su,kt London sana kn banyk org kita tubuh persatuan nie..,mcm2 ada,,kak su tinggal kt mana?? london ka??

zaf said...

nama akak disebut di situ..hehe...

jom belajar sama-sama..orang bujang...

ianya perjalanan..bukan matlamat...

sampai kat syurga baru rehat!

su_zul said...

salam buat semua.
kak zaffan:amboi,akak,laju je ek..he3..suka r usik akak2 yg da nk grad ni psl perancangan masa dpn..ha3..tp mmg btul pun,mnfaatkn msa spenuhny mse tga bujang ni..he3..

nadiah:amboi,nadiah,ayat..kamain lg..da blh wat blog ni..eh, apa citer blog ohanna ek..apa lagi nadiah!anda kn admin ttinggi.he3

anak pendang sekeluarga:persatuan apa?maaf,kurang mengerti.he3..xla,sy d nottingham.tp blh kate,london tu rumah ke4 la.he3..jaulah d bumi Allah..

Followers