Sunday, 1 April 2018

Fateh Oh Fateh..

Perbualan semalam dengan Fateh.

Pukul 6 pm
Fateh: Abi, kita nak di mandi tolam ter?
Ummi: Esok gi. Hari ni kolam tutup (terpaksa tipu sebab semalam da lewat).

Pukul 9 malam
Fateh: Ummi, esyok kita mandi tolam?
Ummi: Petang esok. (Boleh pulak dia ingat lagi. Sedangkan cakap gitu je kat dalam kereta tadi).

Fateh: Esyok petang kita mandi tolam.
(Diulang ayat Ummi. Untuk peringatan barangkali)
Ummi: Okay.. Tapi Fateh takle buat perangai. Tak nak buat hal. Buat perangai, Ummi tak nak bawa mandi kolam. Dengar?
(Suara dikeraskan sebagai penegasan)
Fateh: Dengar.. (dia angguk)
Ummi: Faham tak?
Fateh: Faham..
Ummi: Jadi budak baik, Ummi bawa mandi kolam.

Pesan terakhir supaya hari ini dia jaga tingkah laku. Ummi dan Abi ada Muktamar Agung Kawasan pagi ni. Dan dua-dua kerinting ni bakal dibawa sama.

***
Dapat Ummi diktator, Fateh memang tak banyak hal sangat kalau Ummi dok berdua ngan dia je. Dia da tahu, apa mainan dia minta beli, dia tak dapat. Handphone, komputer takkan dapat tengok.

Tapi bila Abi dia ada, nak itu ini la, nak mengamuk la, macam-macam hal dia buat perangai.

Fateh- dari kecil sampai besar, bukan mudah nak hadap dia. Berbeza sangat dengan Umar. Apa pun, setiap anak itu istimewa. Membesarkan dan membentuk seorang pejuang agama Allah itu sendiri bukan mudah.

Saturday, 24 March 2018

Musim Perang Bermula

Asalnya tiada perancangan nak turun berprogram haraki malam ni di Seremban. Tambah-tambah suami belum balik dari wedding photoshoot di Gemencheh. Dan kami anak beranak masih di Melaka.

Tapi bila ada abang senior kawasan bagitahu di whatsapp group, suami ada cakap keberangkalian untuk hadir malam ini, perancangan terus diubah. Tak mengapa lambat sampai. Setidaknya ada penglibatan kami sedikit sebanyak untuk menangkan Islam dalam pilihanraya kali ini.

***
Bila bujang, nak turun program jemaah ke tak, kita yang tentukan. Nak atau tak. Kalau nak, penat macam mana pun akan dilaratkan. Jauh macam mana pun akan diusahakan. Tiada duit bagaimana sekalipun, cukup dengan percaya Allah itu ada. Tiba-tiba ada sahaja bantuanNya yang tidak disangka tiba.

Bila berkahwin, nak turun program jemaah atau tak, kita juga yang tentukan. Bezanya, sebab untuk kata tak itu. Adakala sebab anak-anak. Tiada yang dapat jaga. Adakala sebab pasangan. Takut pasangan ada perancangan lain. Jadi hasrat nak berprogram dipendamkan saja.

Tapi hakikatnya kita yang kena kuat untuk terus istiqamah menyumbang dan turun padang. Pernah seorang pimpinan muslimat beritahu, jangan beri alasan sebab anak-anak atau suami sedangkan kita yang tak nak buat kerja Islam. Takut Allah tarik nikmat keluarga itu.. Nauzubillahi min zalik.8

Nak ke tak, kita sendiri yang tentukan. Challenge will always lies in front us. The only choice that we have is just to stay strong.

***
Ini musim PRU kedua kami bersama. Jika musim yang pertama, cabarannya untuk 'mengkaderkan' suami sendiri di saat musim perang pilihanraya. Dan alhamdulillah keinginannya berintima' dalam bahtera perjuangan yang sama hadir sendiri.

Dan kini musim kedua. Cabarannya ialah kepada saya sendiri. Untuk melepaskan suami ke lapangan di saat komitmen keluarga semakin bertambah. Moga bila Umar bakal dihantar ke pengasuh tak lama lagi, suami lebih bebas bergerak untuk tolong memacak bendera, mengedar risalah dan mencula pengundi.

Pengorbanan itu perlu. Kerana syurga itu bukan percuma.

Mengimbau kenangan manis berdua dari Senawang ke Melaka sambil bendera besar berkibar dari tingkap kereta di hari mengundi,

Nur Suhaila Zulkifli

Friday, 16 March 2018

Terlupa

Tadi di IKIM.fm ada motivasi pagi berkenaan TERLUPA.

Ustaz kata terlupa tu memang Allah cipta untuk  kita. Sedangkan Nabi Musa sendiri telah terlupa pesan Allah, yang baginda akan jumpa Nabi Khidir di tempat ikan melompat masuk ke sampannya. Inikan pula kita manusia biasa yang terlupa hal dan pesan manusiawi.

Bila terlupa, Allah angkat dosa dari seseorang itu saat dia terlupa. Allah cipta hikmah terlupa itu agar kita tak terus-terusan ingat peristiwa yang menyedihkan. Contohnya kematian keluarga dan sebagainya.

Tapi kita juga perlu memohon agar keterlupaan kita itu tidak sampai membawa keburukan..

***
Sangat tepat rasanya tajuk ini dibincangkan pada saat kita digemparkan dengan peristiwa menyayat hati yang berlaku semalam.. Usahlah dipersalahkan ibu yang terlupa itu. Anak syurga itu memang Allah mahu ambil kembali. Cuma asbab pemergiannya atas cara itu.

Kita juga adakala boleh sahaja terlupa dan terleka. Cuma kita perlu sentiasa minta padaNya, jangan sampai keterlupaan kita itu membawa kepada keburukan.

Tuesday, 27 February 2018

Belajar dari Fateh

Fateh: "Ummi, syeronok mainnn.."
Ummi: "Oh, Ateh main apa?"
Fateh: "Tunjuk obot (robot).."
Ummi: "Ateh tunjuk robot kat sapa?"
Fateh: "Kat tawan-tawann (kawan).."

Keletah dia bercerita situasi di taman permainan tadi. Sedangkan hakikatnya Ummi tahu, kawan-kawan tu tak berapa nak 'masuk' pun dengan Fateh. Dari awal Ummi memerhati. Tapi tak boleh salahkan kanak-kanak yang ada itu.

Mana taknya, mereka yang lain sudah biasa berkawan sesama mereka. Satu sekolah. Fateh entah dari mana muncul, datang nak join mereka. Jadi kehadiran Fateh memang tidak begitu dihiraukan.

Cuma ada satu saat, Ummi perhatikan, ada seorang yang turut menunjukkan robotnya pada Fateh. Hanya untuk 3 minit interaksi mereka. Tapi Fateh cukup terhibur. Sepanjang perjalanan pulang, dia bercerita seronoknya petang tadi.

***
Betapa terhiburnya Fateh dengan sekelumit detik interaksi itu cukup menjentik hati Ummi.

Betapa anak ini begitu polos. Mereka begitu mudah mensyukuri apa yang ada. Walau itu hanya secebis nikmat.

Betapa besarnya jiwa mereka. Ditolak dipulau pun, masih datang rasa ingin mendekati. Tiada dendam mahupun amarah berbekas dalam hati.

Sungguh, anak ini membawa peringatan dari Allah. Mengingatkan kita tentang erti hidup sebagai hamba.

Friday, 23 February 2018

Week 11

This tiny gift from God is growing healthily inside Ummi's womb. Alhamdulillah, semuanya sempurna. Jantungnya berdegup kencang, tangan kaki juga aktif bergerak waktu discan semalam.

You are strong, baby. Despite all the hardships we've been through. Dengan segala kesibukan, kemelut berhadapan manusia-manusia yang memberi tekanan.

In shaa Allah we will pass all these obstacles. And you will be someone soon. In shaa Allah.

#week11

Saturday, 20 January 2018

Yang Ketiga

"Mengidam ke?", tegur suami bila saya kata saya nak makan kerabu maggi.

"Tak de selera nak makan," saya jawab. Saya menyambung makan. Diam sejenak.
"Tapi memang period da lewat seminggu," kenyataan itu saya beritahu dengan nada pahit.
"Nur tak ready lagi nak pregnant semula," hakikat yang sebenar diluahkan. Wajah suami tak dipandang. Saya tak perduli apa reaksinya. Saya cuma perduli apa yang bakal dilalui nanti.
Ini perbualan beberapa minggu lepas.

***
Tiada langsung dalam perancangan saya untuk menambah anak tahun ini. Walaupun anak kedua, Umar sudah pun 2 tahun. Dan pastinya langkah merancang kehamilan juga diambil. Saya pensyarah Biologi. Mustahil saya tidak tahu apa cara merancang keluarga, bila waktu ovulasi dan subur. Semua da buat. Memanfaatkan segala ilmu yang dipelajari dan diajari.

Tapi bila Dia nak bagi, Dia akan tetap bagi. Cegahlah macam mana pun, bila kataNya kun fayakun, kita tiada daya menolak. Buatlah langkah merancang bagaimana sekalipun, masih ada peratus kecil untuk mengandung. Bagaimana sains menyatakan ovulasi berlaku pada sekitar hari ke-14, dan ovum hanya hidup selama 24 jam, masih ada orang boleh mengandung walaupun persenyawaan berlaku pada hari ke 27. Di luar waktu subur. Sehari sebelum kitar haid seterusnya.

Dan ini benar-benar berlaku pada rakan sendiri. Membuatkan diri sedar anak ini satu rezeki yang Allah bagi. Ia bukan semata-mata kejadian mengikut alam. Tinggi mana pun ilmu kita, hanya Allah yang tahu apa yang ada di dalam rahim itu.

"Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat. Dan Dia lah jua yang menurunkan hujan, dan yang mengetahui dengan sebenar-benarnya tentang apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung)." (Surah Luqman:34)

Walaupun kita tak minta dan (mungkin belum mahu). Ada orang yang nak anak, berpuluh-puluh cara diusahakan tapi Allah belum nak beri. Ada orang, rezeki anaknya sangat murah. Sampai dia sendiri malu orang kata 'terlebih subur'. Mulut orang takkan boleh tutup.

***
"Susahnya nak keluar. Kena ada pass, punch keluar masuk segala bagai.. Da la kena selalu gi check up.." keluh rakan-rakan sekerja yang mengandung.

"Kalau macam ni keadaan, memang saya tak nak ngandung," ujar saya terus terang.

"Jangan macam tu Su.. Jangan sampai tak bina keluarga sebab ni.." tegur akak-akak senior.

Saya bercakap bukan sekadar kata-kata berbaur emosi. Tapi saya tahu, saya akan sangat tertekan bila peraturan demi peraturan yang menyusahkan ini dilaksanakan. Alangkah indahnya kalau semua faham pesan Nabi kita saw, "mudahkan, jangan susahkan."

Saya mampu untuk bertahan dengan tekanan ini semua. Tapi saya tak tahu jika saya mampu bertahan atau tidak dalam keadaan berbadan dua. Hormon memainkan peranan sangat penting untuk kestabilan kandungan. Dan hormon-hormon itu banyaknya dikawal dari otak.

Dengan tekanan di tempat kerja yang makin membukit. Beban kerja yang dihimpunkan, polisi demi polisi yang makin ketat, KPI yang terlalu ideal. Dan tekanan kerja sebegini ada sahaja di mana-mana. Cuma mungkin rupanya sahaja berbeza. Really the boss are buying our lifes.

Dengan saya berulang alik 2 jam perjalanan yang penuh cabaran setiap hari. Keluar sebelum matahari terbit. Perjalanan yang sepatutnya hanya 50 minit jadi lebih sejam kerana melalui kawasan orang suka memandu 40km/jam secara berjemaah. Niatnya saya dan anak sulung yang berulang untuk memudahkan suami menguruskan anak kedua dan kedai makan yang baru dibuka. Tapi baliknya, saya penat dan emo sendiri.

Dengan tanggungjawab membantu ibu bapa beroleh pendapatan yang stabil. Tenaga untuk membantu mereka amat saya perlukan saat perniagaan yang dibina untuk mereka baru bertapak. Tapi saya pula kini cepat kepenatan. Bila mengadu pada sahabat, katanya "Allah nak bagi kau rehat.." Moga Allah redhakan saya dengan keadaan ini.

Dengan anak-anak yang terpaksa berbahagi masa untuk bersama ummi mereka. Ibu mana yang tak terasa hati, pergi kerja anak masih di tempat tidur. Balik kerja, anak hanya sejam dua dengan kita. Itu pun kalau saya masih ada tenaga nak melayan mereka. Kerapnya saya tertidur lebih dulu dari mereka. Hingga pelukan 5 saat mereka sewaktu melihat kelibat ummi mereka pulang dari kerja itulah sahaja masa paling berkualiti kami ada.

Itu kalau saya balik. Ada kala terpaksa bermalam di rumah kuarters kerana bertugas warden. Hanya anak patung mainan anak dipeluk menemani malam yang keseorangan.

Dengan semua ini, sebenarnya saya stres. Orang nampak saya ceria, gelak seperti biasa, tapi makin banyak masa saya bersendiri dengan monolog dalaman.

Saya khuatir saya tidak mampu mengandungkan dan membesarkan zuriat lain. Kesibukan dan kepenatan yang ada kini pun tak tertanggung. Menjaga anak-anak orang tapi anak-anak sendiri tertolak tepi.

***
Bila apa yang dirancang tidak yang Allah tentukan, jujur banyak masa bersendiri saya berendam air mata. Mencari hikmah dari segala sisi. Mampukah aku? Kenapa Kau beri juga pada waktu ini?

Waktu dalam kekusutan, maklumat berkenaan cara menggugurkan kandungan turut dicari. Agaknya beginilah situasi orang yang sanggup menggugurkan kandungan. Tekanan membuatkan mereka temui jalan buntu. Dan bisikan syaitan menghantui fikiran dan iman yang lesu.

Syukur saya masih punya iman senipis kulit bawang. Sebelumnya lagi, hati telah berbisik, "apa hak engkau nak tarik nyawa sesuatu hanya kerana engkau punya kuasa ke atasnya?"

Ya, ia masih sekadar ketulan yang belum ditiupkan roh. Tapi kelak ia akan jadi jasad bernyawa. Sedangkan 7 minggu pun sifatnya sudah punya rupa. Sudah jadi mudghah. Bukan lagi nutfah mahupun alaqah. Cepat sungguh proses pembentukan janin berlangsung.

Mungkin ada suatu hikmah Dia mahu tunjuk. Hanya mampu berdoa, sebagaimana yang pernah diminta waktu awal-awal mengandungkan Fateh dan Umar. "Ya Allah, jika zuriat ini bakal menjadi pejuang agamaMu, Kau kuatkanlah dia. Kukuhkanlah dia dalam rahimku meski pelbagai ujian dan tekanan harusku hadapi. Jika tidak, Kau tariklah kembali dia."

"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Surah al-Baqarah:216)

***
Di sebalik kesusahan pasti ada kemudahan. Saya bersyukur Fateh dijaga dengan baik oleh guru-guru PASTInya. Mungkin kerana mereka sendiri tahu penglibatan saya dalam organisasi haraki yang sama. Kita tolong agama Allah, Allah tolong kita.

Malah toilet training pun cikgu tolong. Fateh sudah 3 tahun setengah tapi masih berpampers. Dia ada masalah buang air besar yang kurang lawas. Jadi proses toilet trainingnya tidak selancar kanak-kanak lain.

Lebih disulitkan dengan kesibukan si ibu. Si bapa yang tidak bekerja tidak sekali-kali mampu menggantikan tugas seorang ibu. Adakala ia makin menambahkan sibuk si ibu. Sungguh ia satu cabaran untuk jadi relaks.

Dan saat post ini ditulis pun, si bapa masih tak tahu tentang status ini. Disangkanya saya demam. Sedangkan ini sudah kandungan ketiga. Sedangkan simptom tak selera makan, cepat penat dan sangat beremosi sangat ketara. Sama seperti dua pengalaman yang sebelumnya.

Well, that's why they are men. They are sometimes too slow to think and to act. Bersabar dengan 'kesabaran berfikir dan bertindak' lelaki itu sendiri adalah jihad bilamana seseorang perempuan itu berkahwin.

Mohon en suami buat vasectomy selepas ini. Adakala, lelaki pula yang perlu berkorban, rasa bagaimana sakitnya kena jahit hidup-hidup.

***
Perkongsian ini ditulis selepas dua minggu saya mendapat tahu saya sedang mengandung. Setelah saya bertenang dan muhasabah diri setiap hikmah Allah mahu beri. Dan artikel ini sendiri telah mengalami berbelas kali editing agar ia semata-mata satu perkongsian berkenaan sebuah perancangan Allah yang mengatasi perancangan hambaNya, meskipun hambaNya belum bersedia. Betapa sukarnya kita untuk menjadi sabar saat pertama dugaan tiba.

Ingat lagi kisah seorang wanita yang memarahi Rasullullah saat baginda menegur beliau yang sedang menangis di tepi sebuah kubur? Saat wanita itu tersedar, yang menegur itu adalah kekasih Allah yang mulia, Rasulullah berkata, ”Sesungguhnya namanya sabar adalah ketika di awal musibah.” (HR. Bukhari, no. 1283).

Dan saya masih jauh lagi dari sebenar-benar sabar itu. Apa pun, saya menerima anugerah Allah ini in shaa Allah. I know I have to keep strong and Allah gives this challenge to make me stronger.

P/s: Jika sahabat-sahabat ada tips cara nak uruskan sendiri anak-anak berderet, mohon kongsikan di sini.. I really need a motivation to think that this will be very easy indeed.

Saturday, 6 January 2018

It's Not Easy, To Be Me

"Bestnya Su, dapat masuk Seri Puteri.."

Orang nampak saya sangat beruntung dapat masuk sekolah elit. Sekolah anak-anak Dato, orang berada, berkereta mewah. Outingnya ke Alamanda, Putrajaya. Tapi orang tak tahu, saya dihantar ke sekolah hanya dengan motosikal dibonceng Abah. Ada kala, bila hujan, kami berhenti di tepi jalan. Mencari tempat berteduh. Menunggu hujan berhenti sebelum meneruskan perjalanan hampir dua jam. Ada masa juga, hujan lebat itu terus diredah, takut lambat nak masuk asrama.. Hujan membasahi muka, selaju air mata yang mengalir di pipi. "Sungguh ya Allah, andai aku lupa diri nanti, Kau sambarlah aku dengan petir.." Hati terus berbisik.. Mengingatkan diri..

Saat keluarga datang melawat di hujung minggu, acapkali Abah segan dengan kereta-kereta mewah yang diparkir. Lalu motor usang itu diletakkan di tempat tersorok di kawasan sekolah.

Kesusahan demi kesusahan itu membuatkan saya sedar, saya perlu ubah nasib keluarga. Cukup saya membesar dalam keluarga yang susah, namun saat saya dewasa keluarga ini mesti jadi senang. 9A1 dalam SPM, juga award achievers setiap kali peperiksaan jadi batu loncatan untuk saya sambung pelajaran ke peringkat lebih tinggi.

...
"Mesti seronok belajar kat UK kan.."

Orang nampak saya seronok belajar luar negara, merata berjalan negara-negara orang. Tapi orang tak nampak, elaun biasiswa diberi kerajaan, hampir setiap bulan saya bahagi dua. Dihantar ke Malaysia untuk kegunaan keluarga. Pekerjaan Abah sebagai buruh kontrak, Ma pula membuat kuih dan nasi lemak untuk dihantar ke kedai-kedai. Keluarga kami bukan senang.

Saya berjimat hingga banyaknya baju yang dibeli hanya berharga 20 pence dari Carboot. Sekitar seringgit sehelai.. Paling mahal baju dibeli hanya baju sejuk berketak-ketak berharga GBP20.

Sampaikan saya berniaga nasi kerabu dan nasi lemak di bumi Nottingham untuk cari duit sara hidup. Pernah, tahun keempat saya ke sana, saya kembali ke UK dengan dalam akaun hanya ada 20 pound. Waktu itu, hinggakan bila saya nampak 3 keping duit syiling 1 pound di atas jalan, saya kutip dan mahu ambil. Mujur, Allah beri peringatan segera, "itu bukan duit engkau, Su.." Lalu duit itu diletak semula.

Hidup berdikari sepenuhnya di luar negara ajar saya erti berjimat. Kurangkan belanja yang tak perlu. Apa yang penting, apa yang tak. Juga erti sebenar-benar rezeki. Apa ertinya rezeki yang berkat walaupun nilainya di mata manusia hanya sekelumit.

...
"Eh, macam mana Suhaila tu boleh beli rumah da?"

Orang ingat saya banyak duit. Umur 23 sudah beli rumah. Tapi orang tak tahu, rumah sewa yang diduduki keluarga saya dan di sekitarnya waktu itu bakal dirobohkan. Nak tak nak saya kena cari rumah berlindung untuk mereka. Duit simpanan juga duit dipinjam dari para sahabat, saya guna untuk kos awal membeli rumah. Lebih tragis, notis diarah berpindah itu diberi waktu saya bakal menduduki peperiksaan akhir ijazah kami. Sehari selepas kertas peperiksaan terakhir, saya tergesa-gesa pulang ke Malaysia. Mencari rumah untuk keluarga. Dan meninggalkan hari konvokesyen. Saat menatap gambar sahabat berjubah konvo dan memegang skrol ijazah, hati sayu.. Saya tiada di situ. Perit jerih saya menuntut ilmu tidak merasa dirai. Untuk pertama kali sewaktu ijazah, juga saat konvo kedua waktu sijil pasca ijazah.

Agaknya Allah mahu beri saya cabaran. "Kau akan merasa konvo juga nanti, Su, untuk PhD nanti." In shaa Allah, ilmu itu untuk dituntut sepanjang hayat. Impian bakal usaha untuk dilaksanakan.

...
"Wah, cepatnya Su kawen!"

Orang ingat urusan jodoh saya mudah. Dapat bernikah pada usia 24 seperti diimpikan. Tapi orang tak nampak, setiap malam selama setahun, sujud istikharah saya bergenang air mata. Meminta padaNya agar diberi jodoh untuk ke syurga. Sama-sama saling menguatkan. Kerana saya sangat takut, andai saya tidak berteman, saya kembali menjadi jahiliyah. Seperti sebelumnya. Kerana saya tidak kuat menghadapi persekitaran di tanah air.

Saat saya remaja, tiada siapa pernah menegur andai saya tinggalkan solat. Tiada siapa pernah larang saya tidak bertudung. Hingga saat pencarian jodoh, bilamana bertemu jalan buntu, timbul bisikan dalam hati, mungkinkah aku adalah Rabiatul Adawiyah.. Hidup sendiri tapi cinta pada Ilahi teguh menemani sepi.

Usaha bukan setakat doa. Tanya sahaja, siapa wakil urus yang saya tidak pernah bersuara. Borang baitul muslim mana saya tidak pernah isi. Setiap sisi pencarian itu mengajar saya, Allah akan makbulkan hasrat hambaNya yang benar-benar meminta dan berusaha. Paling tidak, pasti Dia akan beri yang terbaik dari sisiNya untuk si hamba yang berdoa.

Sejak dari berusia 21, saya punya hasrat mahu berkahwin pada usia 24. Dan jujur, saya membayangkan saya akan berkahwin pada usia 24. Baju dan bakul tidur bakal anak telah dibeli pada usia 23. Juga kursus kahwin telah dihadiri. Sedangkan bayang calon pun belum ada. Orang tanya, sudah ada ke? Hanya senyuman mampu diukir, sedangkan dalam hati, "hai jodohhhhh, di manakah engkauuu".. Dan alhamdulillah the law of attraction and visualization worked very well for me. 3 bulan sebelum balik Malaysia for good, bayang batang hidung si jodoh sudah nampak..

...
"Su boleh datang program ni?"

Orang lihat saya aktif dengan kerja aktivis dan kebajikan. Namun, hakikatnya, saya aktif kerana saya tidak mahu kembali ke masa lalu. Sungguh besar erti hijrah ini buat seorang pendosa. Saya aktif sedangkan sebenar jihad saya adalah ke atas keluarga sendiri. Saya masih belum berjaya membawa mereka ke jalan Islam yang sebenar. Sungguh saya tidak kuat. Menjadi anak sulung sedangkan dia adalah seorang perempuan itu sendiri bukan mudah.

Saya hanya mampu berbuat sebanyak mungkin kebaikan agar Allah membuka pintu hidayah dan hijrah untuk ahli keluarga sendiri. Acapkali, saat konflik cuba mentarbiyahkan keluarga tidak berhasil, solat diselangi air mata. "Ya Allah, kurniakanlah kekuatan untukku menghadapi semua ini." Kita tidak boleh memilih siapa ibu bapa kita. Pasti ada sebab kenapa Allah pilih saya lahir dalam keluarga ini.

Justeru, saya nekad menanam hasrat untuk menghantar ibu bapa menunaikan haji dalam masa 3 tahun lagi. Juga umrah pada penghujung tahun ini in shaa Allah. Moga itu jadi asbab untuk mereka tambah memperbaiki diri. Duit boleh dicari. Masa bila berlalu, tak boleh diulang kembali. Demi masa, saya tak mahu mereka kerugian..

...
Dan kini, orang nampak saya berjaya dalam bidang-bidang yang saya ceburi. Menjadi pensyarah. Juga ada dua bisnes yang makin berkembang: bisnes unit trust yang makin bertambah klien dan ejen dan bisnes keluarga, restoran dinamakan Kafe Ma Tok. Di sebaliknya orang tidak tahu, betapa hari-hari saya berperang dengan masa. Penatnya Tuhan sahaja yang tahu. Hari bekerja, keluar rumah sebelum matahari terbit. Sampai rumah, bila matahari terbenam. Hujung minggu masa banyak dihabiskan dengan menolong di kedai. Syukur bisnes Public Mutual amat mudah. Tak makan banyak masa kalau pandai merancang.

Kenapa bersusah tahap begini? Kalau semua ini tak dibuat, keluarga saya akan tetap di takuk lama. Setiap bulan, helaian kertas bil diterima dengan kegusaran, saling bertarik tali, siapa yang akan bayar. Sampai bila saya dapat memberi umpan.. Sudah tiba masa, pancing diberi agar mereka berusaha sama.

...
Susah sekarang, senang kemudian. Ini adalah sifir yang sama dilakukan oleh mana-mana orang telah berjaya. Mereka buat apa yang orang lain tak buat. Cuma kena tebal telinga dan belajar jadi pekak. Tulikan telinga dari bisikan negatif yang bisa menjatuhkan.

Orang nampak sisi kita yang berjaya. Tapi percayalah, setiap orang itu pasti ada sisi yang dia pernah rasa lemah hingga terduduk. Bezanya, dia akan bangkit kembali. Meneruskan perjuangan..

Dia cipta kita ada sebab. Supaya kita menjadi manusia bermanfaat untuk diri sendiri dan orang lain. Semua ujian ini dicampakkan pada kita juga ada sebab. Supaya kita cepat dewasa. Penat itu biasa. Kerana sebenar-benar erti rehat hanya bila mati.

Masanya akan tiba. Segala kesusahan ini akan berakhir tidak lama lagi. Dua anak ini tidak perlu lagi membesar dalam kesibukan dan kepayahan ibu bapa mereka untuk mencari kehidupan yang lebih baik. Ada banyak lagi kejayaan akan dikecapi kerana Allah itu Tuhan Pemakbul Doa. Yang penting, doa, usaha, tawakal.

Moga Allah hidupkan kita sebagai manusia berjaya di dunia dan matikan kita sebagai bakal penghuni syurga.

Nur Suhaila Zulkifli
Faqir ilallah

Fateh Oh Fateh..

Perbualan semalam dengan Fateh. Pukul 6 pm Fateh: Abi, kita nak di mandi tolam ter? Ummi: Esok gi. Hari ni kolam tutup (terpaksa tipu seb...