Tuesday, 15 March 2011

Pretty Woman, Dekho Dekho Na!

Tip untuk wanita yang mahu 'mengawan'


Selingan

Sudah sekian lama semenjak tulisan saya yang terakhir. Saya sempat bermuhasabah beberapa hari yang lepas mencari sebab kelembapan penghasilan entri saya. Memang masa tidak begitu menggalakkan untuk saya menulis. Tetapi, itu tidak cukup untuk dijadikan alasan. Saya memilih untuk menulis sebagai latihan untuk berfikir. Kerana dengan berfikir, hati lebih dekat dengan Tuhan, lebih jauh daripada perkara yang mensia-siakan. Saya harus terus berjuang untuk menulis. Untuk terus berfikir tentang kehidupan. Dan terus berjuang mendekatkan diri dengan Tuhan.

Intro

Entri kali ini ditulis atas dasar kemanusiaan. Atas rasa cinta sesama manusia yang datang daripada ibu dan bapa yang sama, Adam dan Hawa.

Tidak lama dahulu, saya ada berkongsi nasihat dengan seorang kawan. Seorang perempuan. Dia sudah mengambil keputusan untuk berumah tangga. Cumanya, masih belum bertemu dengan jejaka pilihan hatinya.

Rancanglah pengakhiran kita

Saya mulakan nasihat dengan mengingatkannya tentang pentingnya kita merancang tentang akhir kehidupan kita. Pernikahan itu hakikatnya adalah satu ikatan hati. Apabila kamu menerima nikah seorang jejaka, kamu telah berikrar untuk mengikat hati kamu dengan hati dia. Ikatan ini akan banyak mempengaruhi perjalanan hidup kita seterusnya. Kita tidak pasti bila akhirnya kita di atas dunia ini. Maka, sebaiknya kita pastikan perjalanan kita sentiasa dekat dengan rahmat dan redha Allah.

Kita kena ingat, hati yang baik tidak boleh diikat dengan hati yang jahat. Itu sunnah atau ketentuan Allah yang tak boleh kita sanggahi. Jadi, bila sudah terlintas niat di hati untuk membina rumah tangga, atau dalam bahasa yang agak kasar, 'mengawan', bolehlah kita gandakan usaha untuk membersihkan hati dengan mendekatkan diri dengan Tuhan dan menabur bakti sesama insan.

Saya menggunakan istilah 'mengawan' kerana saya ingin merefleksi perbuatan muda-mudi sekarang yang menjadikan hubungan lelaki-perempuan seperti hubungan kebinatangan jantan-betina. Saya mohon maaf andai ada yang tersinggung. Tapi, niat saya hanya untuk memberi gambaran yang paling tepat tentang realiti semasa.

Nilai seorang lelaki pada perbuatannya

Nilailah seseorang lelaki itu pada "tangan" dan "kaki"-nya, bukan pada "lidah"-nya. Kerana, apa yang keluar daripada lidah bukanlah penanda yang tepat untuk apa yang tersirat di hatinya. Lidah ini ada kecenderungan untuk berbohong. Yang buruk boleh nampak cantik. Yang salah boleh nampak betul. Iklan "Mee Sedap" pun mengiktiraf apabila berkaitan dengan soal kata-kata, lidah boleh berbohong. Nabi S.A.W. pun bersabda, "Bukankah hasil tuaian lidah manusia itulah yang menghumbankan muka mereka ke neraka?" (Riwayat at-Tirmidzi, an-Nasa'ei, Ibnu Majah dan Ahmad).

Tapi amalan atau perbuatan adalah manifestasi kepercayaan dalam hati. Akhlak seorang lelaki itu adalah 'buah' imannya. Kalau baik imannya, baiklah akhlak atau amal perbuatannya. Betul, kita boleh berpura-pura dengan akhlak dan perbuatan. Tapi kepura-puraan itu tak akan bertahan lama. Oleh itu, saudari-saudari sekalian, semaklah dan telitilah akhlak dan tingkah seseorang lelaki itu sebelum anda lekas melafazkan kasih dan cinta. Periksalah kebiasaan dan hobinya. Bertanyalah tentang sikapnya terhadap solat lima waktu, ilmu dan agama. Lihatlah cara si dia berpakaian. Perhatikan reaksinya apabila berdepan dengan orang tua dan orang miskin. Tengoklah cara dia berbelanja. Pastikan tempat-tempat yang kerap dia kunjungi. Kalau boleh, kurangkan percakapan dalam pemerhatian kita. Kerana kita sudah pun tahu kebolehan lidah untuk membayangi kebenaran. Walaubagaimanapun, bertanyalah bila tidak pasti. Takut-takut kita yang salah anggap.

Soalan cepu emas

Setelah cukup masa yang kita gunakan untuk menilai "tangan" dan "kaki" si lelaki tadi, tibalah masa untuk kita bertanyakan dia soalan yang ditunggu-tunggu, soalan cepu emas. Apakah dia soalan tersebut? Adakah ia "How do you feel about me? ataupun "Will you marry me?"?

Yang menariknya tentang soalan ini, anda sendiri perlu mampu untuk menjawabnya dengan tepat dan yakin sebelum anda boleh bertanyakan soalan ini kepada orang lain. Dan dalam pengalaman yang saya ada, jarang-jarang orang boleh bermain lidah memutar-belit cerita apabila mennjawab soalan ini.

Soalannya berbunyi: "Gambarkan kepada saya hari pengebumian awak." Minta si dia ceritakan kepada kita bagaimana dia mahu nyawanya diambil, bagaimana dia mahu dikenali sewaktu akhir hayatnya, siapakah yang akan mengimami solah jenazahnya, siapa pula orang-orang yang akan datang menziarahi pada hari pengebumiannya, dan segala yang berkaitan dengan hari yang penuh bermakna tersebut. Seperti yang saya katakan tadi, sangat penting untuk kita sendiri menjawab persoalan ini sebelum kita boleh bertanyakannya kepada orang lain. Kerana, kalau kita belum pernah mencuba untuk menjawab soalan ini, susah untuk kita menilai jawapan yang orang lain berikan. Dan, susah untuk lidah bermain kata-kata kerana dalam soalan ini terdapat persoalan ajal dan maut.

Tanyakan soalan ini kepada orang yang kita mahu kongsi hidup bersama. Bukannya soalan yang berkaitan dengan masa hadapan atau cita-cita hidup yang banyak dihiasi angan-angan yang tidak pasti. Tapi kematian itu pasti. Dan kematian yang baik (husnul khatimah) itulah wawasan hidup kita.

Kenapa target-nya wanita?

Saya sengaja meletakkan golongan sasaran entri kali ini untuk wanita. Keputusan untuk berumah tangga adalah satu keputusan yang besar yang mampu menentukan arah dan corak perjalanan hidup kita. Dan kita sedar, sebagai orang Islam, talak itu berada dalam tangan lelaki. Jadi, mereka (orang laki-laki) ada peluang atau kuasa talak untuk melepaskan diri daripada perkahwinan yang dibina atas dasar yang salah. Bagi wanita, keadaannya berbeza. Kalau mereka terjebak dengan perkahwinan dengan lelaki yang tidak soleh, yang tidak mampu untuk membina akhirat yang cemerlang, tidak mudah bagi mereka untuk melepaskan diri dari belenggu hubungan tersebut. Makanya, lebih penting bagi wanita untuk berhati-hati dan berfikir tentang masalah ini berbanding laki-laki.

wAllahu 'alam.

***
Nice video, subhanaAllah..




Sisters, don't you see the power that Allah gives you to influence people? They can be thrown to heaven or jannah from their action that may be influenced by you. Sometimes, we never realise, we are burning someone's heart with nafs from our gracefulness, softness and kindness. Because Allah gives us the beauty, please take care of it and try not to share it, except for the right one. 


The brothers, is this you? 

p/s: Can't wait for Ladies Ball! This is the time for the lovely sisters to pamper themselves in halal way, especially me who can release the stress brought up by the project's writing.. ~~


Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku,dan matiku hanya semata-mata bagi Allah, Tuhan semesta alam. 


Nur Suhaila Zulkifli 
Nottingham.

No comments:

Followers