Friday, 13 April 2012

Ketika Cinta Bertakbir

Sepatutnya masa ini digunakan untuk membaca artikel untuk esei yang perlu disiapkan. Namun kaca laptop yang ditatap seolah-olah ditembusi dengan apa yang sedang bermain dalam minda. Ah, selagi monolog ini tidak diluahkan di sini, selagi itulah ia akan terus menghantui.. Bukan sekadar monolog, ia adalah penyucian jiwa.. Lalu, jari ditarikan di sini..

***

Entah mengapa, tatkala zikir ini dialunkan, perkara pertama yang ditanya pada diri, "kenapa engkau mencari kasih selain kasih Ilahi? Tidak cukupkah segala kasih sayang yang ada di sisimu tika ini? Kasih sayang dari ibu bapamu, keluargamu, teman-temanmu, dan yang lebih penting dari Tuhanmu? Telah banyak yang Dia kurniakan, tapi berapa banyak yang engkau bersyukur?" Allah..

فَبِأَيِّ آلَاء رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)? (Surah ar-Rahman:13)

Air mata menitis sewaktu mengikuti alunan zikir di subuh hari itu.. Tidak lama selepas itu, barulah ku tahu, makna zikir itu.. "Cukuplah bagiku oh Tuhanku.." SubhanaAllah.. Aku terus terlupa, inilah nashid yang pernah disampaikan oleh anak-anak muridku..

Cukuplah bagiku, oh Tuhanku
Yang ku sembah, ya Allah
Cintakan bunga, bunga kan layu
Cintakan manusia, manusia kan mati
Cintakan nabi, cinta sejati
Cintakan Allah, kekal abadi


Kasih Yang Dicari
Seringkali diingatkan pada diri, pernikahan itu bukan kerana khuatir diri menjadi anak dara tua, bukan untuk bersaing dengan teman-teman yang selang tiga bulan akan menyampaikan khabar gumbira bakal berumahtangga, bukan untuk memuaskan hati ibu bapa mahu melihat puterinya terjaga, bukan untuk mengisi kekosongan di jiwa.

Acapkali diingatkan agar ditetapkan niat, diri ini mencari seorang pendamping syurga, bukan sekadar seorang suami. Seorang yang akan sama-sama berjuang di jalanNya. Sama-sama meneguhkan, sama-sama menyokong, sama-sama membetulkan, sama-sama membentuk bakal khalifah dan pejuang agama Allah. Semuanya untuk mencapai redha Allah.

Diri ini bukan sekadar mahu menjadi seorang isteri, namun bidadari tercantik untuk sang suami di syurga. Menjadi seperti Siti Khadijah yang meneguhkan, seperti Ummu Sulaim yang membimbing kepada Allah.. Oleh itu, niatnya sentiasa perlu diperbaharui. Hati perlu sentiasa dijaga. Syurga tidak akan dapat dikecapi andai diri bersalut noda.


قُلْ إِن كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ اللّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُواْ حَتَّى يَأْتِيَ اللّهُ بِأَمْرِهِ وَاللّهُ لاَ يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka). (Surah at-Taubah: 24)

Ah, it's easily said, but to turn it into reality, muhajadah is highly needed for both parties. Nonetheless, at least, we have the aims, the end in mind.

Diri ini hanya mampu mengharapkan yang terbaik dari Tuhannya. Laksanakanlah tapisanMu, jangan lepaskan pandanganMu ke atasku.. Jangan biarkan aku menentukan nasib hidupku sendiri.. Temukanlah ku dengan hambaMu yang akan mencintaiku selepas cintanya pada Allah, Rasul dan jihad di jalanNya. Istisyarah dan istikharah sebagai usaha, menjadi pendamping kepada doa..



Bicara Anak Dara
"Kak, nanti kahwin, jemput!"
"Pastikan akak buat majlis waktu kami di Malaysia. Kalau tak, kami merajuk dengan akak!"
"InsyaAllah, nanti akak bagi kad waktu SMILE 2013 k;p (Doa, amiinn). Kad da ada, nama je belum ada lagi ;p"

Itu seloroh kami. Bukan sekadar jenaka, tapi penuh makna. Diharapkan ia menjadi satu doa yang dititipkan dari teman-teman.

Andai Aku Perlu..
Andai aku perlu menjadi seperti Siti Khadijah binti Khuwailid, berani dan matang menyampaikan hasrat hatinya pada Rasulullah saw, aku rela. Dengan harapan, sunnahnya akan terjadi ke atas diriku: meski beliau tiada, cintanya Rasulullah ke atasnya tidak berbelah bahagi.

Andai aku perlu menjadi seperti Aisyah binti Abu Bakar, disatukan dengan Rasulullah saw atas kehendak orang yang lebih tua, aku rela. Dengan harapan, sunnahnya akan terjadi ke atas diriku: beliau menjadi kesayangan baginda saw berbanding insan-insan lain sezamannya.

Andai aku perlu menjadi seperti Fatimah binti Muhamad, wanita bertuah yang berjaya memiliki insan yang dicintainya sejak sekian lama, aku rela. Dengan harapan, sunnahnya akan terjadi ke atas diriku: cinta mereka diratib atas untaian tasbih menegakkan kalimah Allah di dunia.

Andai aku perlu menjadi seperti Rabiatul Adawiyah, hingga ke akhir hayatnya, beliau sendiri, hanya Allah di sisi, aku rela. Dengan harapan, sunnahnya akan terjadi ke atas diriku: cintanya yang satu itu mendekatkannya kepada TuhanNya, lebih daripada bila berdua.


Ya Allah, Tuhan yang Maha Mengetahui takdir yang telah Kau suratkan ke atas kami, Tuhan yang Maha Bijaksana membaca isi hati, bimbinglah kami. Jadikan semua ini sebagai wasilah untuk kami bertemuMu di alam abadi..

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham.

No comments:

Followers