Wednesday, 27 April 2011

Kau Pergi Jua

"Ma, napa orang telefon tadi, tak dapat?" pelik panggilan tak dapat menembusi talian walaupun telah dicuba beberapa kali.

"Abah telefon tadi. Abah balik Kelantan," hati terdetak. Ma menyambung, "Mok da meninggal. Isnin lepas.."

Innalillahi wa innalillahu rajiun. Allah.. Terkejut. Kenapa aku baru tahu sekarang? Dua hari sudah berlalu. Tiada siapa yang beritahu.

Mok, insan yang mengasihi aku dan Abah lebih dari segalanya. Mok yang menjaga Abah sejak dari Abah masih kecil, bila ibu kandung Abah bercerai dengan suaminya. Cucu saudaranya itu ditatang bagai minyak yang penuh. Hinggakan Abah tak merasa hilang. Hingga kini, dia masih belum ketemu ayah kandungnya.

Aku juga dibesarkan dengan kasih sayang. Diri ini adalah cucu kesayangannya. Tak pernah dia biarkan diri ini disakiti. Apa sahaja yang aku minta, pasti akan dipenuhi sedaya upayanya. Mok tinggal seorang di bangsalnya di Kota Bharu. Namun, setiap tahun akan ke Port Dickson untuk melawat kami. Waktu aku tiada, Mok mencurahkan kasihnya pada Deq Ira, adik bongsuku.

Cincin yang dihadiahkan hingga kini masih di jari manisku. Dibelinya daripada hasil simpanan duit kebajikan rakyat yang diterima.

***
"Abah, orang da tahu pasal Mok." Selesai bercakap dengan Ma, diri ini mencari kekuatan untuk menghubungi    Abah. 

Jauh di hujung talian, aku tahu Abah sedang menangis. Kami sama-sama menitiskan air mata.

"Abah kemas-kemas barang Mok tadi kat dalam bangsal ni. Abah jumpa gambar-gambar lama dia, gambar-gambar lama keluarga kita. Baju Long yang Ma jahit masa Long kecil tu pun masih dia simpan. Ada bahagian yang da reput pun. Kain barut perut pun masih ada lagi."

Aku terkilan, tahun lepas, hajat ke Kelantan tidak dapat ditunaikan. Hari terakhir aku bersamanya, dua tahun lepas. Selama tidak sampai 12 jam. Sempat tidur sejenak di bangsalnya walaupun matahari terik waktu itu. Risau Mok melihatkan aku boleh terlena dalam kepanasan. Kami sempat berjalan bersama-sama membeli ayam percik. Aku sempat dibawanya berjumpa kawan-kawannya. Gembira dia memperkenalkan aku, "Inilah Long, waktu kecil dulu yang ambo dok dukung ke hulu ke hilir."

Selepas pertemuan itu, Mok pernah datang ke Port Dickson. Kami pernah berbicara dalam telefon. Namun atas faktor Mok tidak dapat menangkap bahasa Melayu baku yang aku perkatakan, perbualan itu sukar diteruskan.

Allahu akbar. Pantas masa berlalu. Hari-hari terakhir Mok tanpa aku di sisi. Alhamdulillah, Abah, Ma dan Deq Ira sempat melawat sehari sebelum Mok menghembuskan nafas yang terakhir. Alhamdulillah. Mok lalu makan, dan nampak gembira. Cuma sayangnya, tengahari Mok meninggal, keluargaku telah pulang ke Port Dickson pada pagi itu. Jangkitan dari tulang kaki yang patah telah sampai ke peparunya.

Hari itu, aku tidak merasa sesuatu yang pelik. Cuma kegusaran yang aku rasakan berpunca dari faktor lain. Namun, entah kenapa, hari itu aku sangat ingin membaca surah Yassin. Rupanya pada waktu yang sama, jenazah Mok sedang dikebumikan. Allah,  hebatnya percaturanMu.

Moga Mok tenang bersemadi. Kau ringankan hisabnya ya Allah. Moga amal jariah dan baktinya pada keluargaku menjadi pelindung buatnya. 


Daripada ‘Auf bin Malik, dia berkata bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mensolatkan satu jenazah. Dia pun menghafal di antara doa baginda, yakni baginda mengucapkan:

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَأَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مُدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِالْمَاءِ وَالثَّلْجِ وَالْبَرَدِ

وَنَقِّهِ مِنْ الْخَطَايَا كَمَا نَقَّيْتَ الثَّوْبَ الْأَبْيَضَ مِنْ الدَّنَسِ

وَأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَأَهْلاً خَيْرًا مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ

وَأَدْخِلْهُ الْجَنَّةَ وَأَعِذْهُ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ أَوْ مِنْ عَذَابِ النَّارِ.

Maksudnya:
Ya Allah, berikanlah ampunan kepadanya, sayangilah dia, maafkan dan ampunilah dia, muliakan tempatnya, luaskan tempat masuknya, serta mandikanlah dia dengan air, salju dan embun; bersihkanlah dia dari kesalahan-kesalahan sebagaimana baju putih dibersihkan dari kotoran; berikanlah dia pengganti tempat tinggal yang lebih baik dari tempat tinggalnya, keluarga yang lebih baik daripada keluarganya, dan pasangan yang lebih baik daripada pasangannya; masukkanlah dia ke syurga serta lindungilah dia dari azab kubur (atau azab neraka)
Dia berkata (yakni ‘Auf): Sampai aku berharap seandainya aku yang menjadi jenazah tersebut. – Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab al-Janaaiz, no: 963.



"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." Nur Suhaila Zulkifli Nottingham. 

Tuesday, 19 April 2011

Merajuk..

Sebenarnya, ada sedikit rajuk di dalam hati pada orang tuanya. Dia sedar, dia siapa untuk terasa hati, tapi puas perasaan ini dibuang, tapi masih ada secebis yang bersisa. Allah, berdosanya hambaMu.

Mungkin ibu ayahnya sedar hal itu. Lantaran bicaranya dalam talian tidak serancak minggu sebelumnya, tidak sepanjang selalunya. Sedangkan anak mereka bukannya sibuk dengan aktiviti pun. Bukan tertekan dengan penulisan esei pun. Allah..




Insaf. Hati tertanya, mampukah aku menjaga orang tuaku seperti mana mereka menjagaku? Mampukah aku bersabar dengan kata-kata dan perilaku mereka seperti mana mereka beralah dengan kehendakku? Mampukah aku terus gigih membimbing mereka ke syurga bersama-sama seperti mereka mengajarkanku mengenal a,b dan c serta alif, ba dan ta?


Jika keluarga yang kini pun masih belum sempurna bakti yang ditabur, bagaimana akan diri ini mampu memandu keluarganya sendiri di masa akan datang?


"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists."


Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham.

Saturday, 9 April 2011

Untuk Kamu-kamu =)

"Kenapa facebook you penuh dengan orang komen, nanti rindula, da nak balik la, sedih la.. Macam la you nak balik sekarang.." komen orang rumah. 

"Su da macam mak. Orang komen sedih-sedih, dia kata tak yah la sedih-sedih," orang rumah yang sama bercerita pada orang rumah saya yang lain.

Sedih? Da tak de air mata nak keluar seminggu ni.. Jadi, bila setiap orang yang saya kenali menyuarakan rasa terkejut dan sedihnya, saya hanya mampu menenangkan.

Sedih memang sedih. Apatah lagi, di sini saya temui kehidupan. Di sini, saya merasa syurga dunia. Di sini, saya menemui sahabat-sahabat yang bakal saya rindui. 

"Kenapa kak Su nak balik? Awalnya! " 
"Kalau akak tak balik sekarang, lagi sedih sebab nanti lagi kenal ramai orang. Baik balik sekarang. Takde la sedih sangat. Ha3.." 

"Are you coming back to here (for further study)?"
"I'm not sure, but if I'm coming back, all of you will no longer be here."

Kadang-kala kita sukar menerima perpisahan. Apatah lagi, ukhuwah yang terjalin tersemai kukuh. Marah tanda rindu, benci tanda sayang. Namun, kita lupa, bila-bila masa sahaja, kita bakal menghadapi perpisahan yang tak disangka. Nyawa ini milik Allah. Kita tak tahu bila jasad bakalan terpisah dari badan.


بَدَءَ الإسلام غريبا فسيعود غريبا كما بدء فطوبى للغرباء


Telah bermula Islam dalam keadaan asing, kelak ia akan kembali menjadi asing,sebagaimana ia bermula. Maka berbahagialah mereka yang asing (tetap bersama Islam).

Diri ini datang sebagai ghuraba' (asing). Dia akan kembali sebagai ghuraba' juga. Namun dalam perjalanannya yang sementara di sini, sedikit pun dia tidak merasa asing dengan orang sekelilingnya. Kebahagiaan yang pasti tidak akan ditemui di perjalanan lain.

Apa yang ditulis dalam post sebelum ini, hanya sekadar catatan diari seorang hamba. Usahlah dirasakan berat masalah yang hamba itu hadapi, kerana banyak lagi hamba lain yang diuji lebih getir, lebih sukar. 

Tuai padi antara masak, 
Esok jangan layu-layuan,
Intai kami antara nampak, 
Esok jangan rindu-rinduan.


Moga tempoh kurang dari dua bulan ini menjadi antara hari-hari yang paling manis di sini. Doakan jika kita tidak bertemu lagi di dunia, kita usaha sama-sama agar bertemu kelak di syurga,insyaAllah..

Dijah, Nadia, Tan, Nabilah, Nab, Pain, Anis, Jihah, Tiqah, Jan, Yna, Fatin, Madihah, Fatimah, k. Mutiah, Asiah, Arina, Atikah, Iman, k. Fiqa, k. Mira, k. Ilina, k. Pija, k. Syiqeen, k. Atie, Fatirul, Izreena, Mira, Nedhu, Wanie, Amirah, Farah, Sasya, Ayuni, Nazu, Eleen, Yasmin, Farha, Nadiah, Amerlia, Sheila, Yvonne, Yee, k. Ili, k.Maryam, k. Fiqa, k.Anis, k. Aisyah, k. Suraya, k. Irina, Melati, Sarah, Nadiah, Sha, Suhaida, Stephanie, Fazlyana, Ekyn, Farhana, El, Hana, Hana, Adilah, Aini, Atiqah, Amirah, Mardhiah, Izzah, Wani, Siti, Farah, Aled, Rina, Ain, Vicher, Fong Wen, Wei Wei, Tracy, Zhao Wen, k. Hajar, k. Yenti, k. Rohana, k. Fariza, Safoora, Tanya, Azizat, Imaine, Namrah, Ramsha, Eman, Omaima, Hanya, Fawzia, Salhah, k. Wardah, Fadilah, Sarah, Rachaa,  Thanaa, Seema, Hannah, Zehna.. 

I LOVE YOU ALL! Till the end of my life, insyaAllah!


Lagu yang dihadiahkan sewaktu hari lahir saya yang ke-20. Khas untuk insan-insan yang saya kasihi.


"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists." 


Nur Suhaila Zulkifli Nottingham.

Friday, 8 April 2011

Where is The Love?!

One by one, controversial issues happened in the so-called Islamic country, Malaysia. Few to be listed: the sex video claimed to be recorded upon Anwar Ibrahim, the opposition party's leader, and two cases of 'suicide' related to the investigations of corruption and money laundering.

Sometimes, it seems impossible those people acting like such. Anwar once, was a young leader of Islamic association called ABIM. He was well-trained by tarbiyah. Plus, only those who know tarbiyah realise how heavy is the duty of becoming a leader, especially for an Islamic students' movement. If you can put yourself in his shoes, how could you do a very big sin, the wrongdoings that Allah really hate? Don't you fear Allah? 

In a short discussion with my friend, we raised a point. Why they really hate Anwar and did many things to assassinate him? Is it because there is no way to take his life?

  وَالْفِتْنَةُ أَشَدُّ مِنَ الْقَتْلِ
And Al-Fitnah is worse than killing. (Surah al-Baqarah: 191)

Sometimes it's funny to think, let if it is true Anwar is the sinner, for sure, Azizah will leave him. This is not the first 18SX story of Anwar, anyway. He had been accused before in 1998. Honestly, no wife can accept her husband if he's having affairs behind her back. Especially, if the woman is a very strong and practising lady like Azizah. Perhaps, those who create this fitnah felt very dissappointed when Azizah refused to watch the censored video to identify either the guy committing zina is her husband or not. Don't they see the logic here?

Second case, the corruption. To commit suicide, is not an option for someone who is so strong and well-known by his family and friends as a very good person. Teoh Beng Hock and Ahmed Sarbani Mohamed worked tirelessly throughout their life for the beloved country. 2 life were sacrificed to find the truth of money laundering in the government, both in the state and country's ruling. How precious the hidden secrets are. 

Up to this extent?

I wrote this in English so that, the non-Malaysians know what actually is happening in Malaysia and how immature the politics in the country is. Not to destroy my country but to make the Malaysians think, we must change. We can no longer be 'katak di bawah tempurung', ignoring what the outside world say about us. 

I love Malaysia. And I'm willing to die protecting my country from any injustice. Because that's my jihad, not a suicide.

"Verily, my solah, my sacrifice, my living, and my dying are for Allah, the Lord of all that exists.''

Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham

Monday, 4 April 2011

Berkorban Apa Saja

"24 orang akan dipilih untuk menyambung PGCE dan 24 lagi akan belajar KPLI di Malaysia. Mungkin di IPTA sebab IPGM menyediakan kursus setahun setengah dan modulnya disediakan untuk bakal guru di sekolah. Bukan di Kolej Matrikulasi. Jika ada sesiapa sukarela mahu pulang, sangatlah dialu-alukan untuk beritahu saya. Ingat, tak bermakna, yang pulang tidak baik. Malah mungkin kerana mereka telah cukup terlatih, mereka perlu beri peluang kepada kawan-kawan lain untuk terus dilatih di sini."


Kata-kata pegawai Bahagian Matrikulasi terngiang-ngiang beberapa hari ini. Jujur saya katakan, saya tidak kisah untuk pulang mahupun tinggal di sini. Mana-mana pun ada baik dan buruknya. Namun, apa yang dirasa tidak diluahkan waktu perjumpaan dengan mereka Jumaat lepas. Khuatir andai kata-kata saya didengari seolah-olah saya lebih cenderung untuk pulang.


Waktu itu, saya tidak nampak, sebab yang sangat kukuh untuk saya berada di sini melainkan kerana duit biasiswa yang lebih tinggi. GBP650 sebulan, bersamaan RM 3000 lebih. Paling tidak, sebulan boleh simpan GBP200. Bolehlah digunakan untuk diberikan kepada keluarga di Malaysia. Di Malaysia, biasiswa KPLI yang diberi kepada pelajar yang bakal menjadi guru sekolah berjumlah RM2200. Tak banyaklah beza sebenarnya memandangkan kos hidup di UK yang juga lebih tinggi.


Benar, ada yang minta supaya saya terus di sini. Tapi hakikatnya, saya percaya, persatuan atau sebarang organisasi yang saya sertai mampu terus berdiri walaupun saya tiada di sisi. Kredibiliti kepimpinan pelapis, yang rata-rata adalah adik-adik saya pun, sudah terserlah. Mereka mampu jadi pemimpin yang hebat tanpa someone so-called kak Su.


***
Perkara yang dibangkitkan dalam bengkel anjuran MyHarapan Sabtu lepas membuatkan saya terfikir. Orang Malaysia sebenarnya lebih perlukan aku.. Keluargaku.. Masyarakatku.. Di sini, saya tak alami hidup susah seperti mana orang yang dekat dengan saya di Malaysia. Kadang-kadang saya lupa, saya di sini bersuka ria, tapi di sana, ada yang mengikat perut saban hari.


***
Melawat sahabat yang kemalangan Ahad lepas menyedarkan saya erti pengorbanan. Berkorban apa sahaja untuk keluarga yang tercinta. Walaupun masa depan sendiri..


Puas sudah bertanya kepada setiap orang senior, bagaimana pembelajaran PGCE mereka di sini. Komen mereka sudah pun dihadam. Namun, saya masih lagi belum berat ke arah mana-mana.


"PGCE di sini satu peluang yang awak tak boleh dapat di Malaysia. Buatlah istikharah, minta petunjuk.."


"Saya da buat kak.. Tapi tak nampak apa-apa.."


Hati meminta-minta panduan. Jiwa ini sudah penat memikirkan.. Ketandusan cahaya petunjuk. Lembaran warkah cintaNya dibuka.. Saat kekusutan, ayat-ayat surah ar-Ra'd yang dijumpai.


وَيَقُولُ الَّذِينَ كَفَرُواْ لَوْلا أُنزِلَ عَلَيْهِ آيَةٌ مِّن رَّبِّهِ إِنَّمَآ أَنتَ مُنذِرٌ وَلِكُلِّ قَوْمٍ هَادٍ
Dan orang kafir itu berkata: “Mengapa tidak diturunkan kepadanya (Muhammad saw) suatu tanda (bukti) daripada Rab (Tuhan)nya?” Sesungguhnya engkau (wahai Muhammad saw) adalah pemberi peringatan, kerana bagi tiap-tiap kaum ada (dihantarkan) yang memberi petunjuk. (Surah ar-Ra'd:7)


***
"Harga lelong rumah ni RM165k, Abah.. Bukan harga rumah yang asal. Paling kurang kita kena ada pendahuluan RM30k dalam tangan, kalau nak menang lelongan tu.."


"Tapi rumah tu besar, dekat dengan rumah kita sekarang. Ma pun suka.. Beberapa hari lepas, tauke tanah datang, bagitahu suruh pindah keluar. Dia akan bayar ganti rugi kepada tuan rumah. Tapi kita tak dapat pape kecuali dia sanggup sewakan lori angkut barang keluar. Ikut pada Long lah.. Kalau Long ada duit, kita dapatkanlah rumah tu.. Kalau tak, Abah boleh cari rumah sewa baru.. Kami tak kisah.. Tak nak susahkan Long. Abah pun tak tahu nak buat macam mana sekarang. Long ada kat sana. Susah kita nak berurusan.."


Hati anak mana yang tak hancur luluh bila rasa dirinya tidak berguna pada keluarganya. Hajat hati ingin bertanya pada ibu bapanya, pendapat sama ada patut balik atau tidak, tidak disuarakan langsung.


"Hello..Hello.. Long, dengar tak?" suara Ma kedengaran di hujung talian. Menunggu saya menyahut panggilannya..


"Ma, nanti orang telefon balik ek.." Lantas, butang menamatkn panggilan terus ditekan. Tiada kata mampu lagi dilafazkan ketika itu..


Ya Allah, andai ini petunjuk yang Kau mahu berikan kepada aku, ketahuilah petunjuk ini sangat perit untuk aku terima.. Hati adakala memberontak, bukankah aku masih muda untuk diuji dengan tanggungjawab ini? "Allah sedang berbicara denganmu.." pujuk hati.. Semuanya ada hikmah.


هُوَ الَّذِى يُرِيكُمُ الْبَرْقَ خَوْفًا وَطَمَعًا وَيُنْشِىءُ السَّحَابَ الثِّقَالَ 
Dia (Allah) jualah yang memperlihatkan kilat kepada kamu, yang menakutkan dan (mengandungi) harapan (kedatangan hujan), dan Dia (Allah) mengadakan awan yang berat. (Surah ar-Ra'd :12)


***
Anak ini lupa, dia anak sulung dalam keluarganya.
Anak ini lupa, dia harapan untuk ubah nasib keluarganya.
Anak ini lupa, ibu bapanya tidak belajar tinggi.
Anak ini lupa, ayahnya kerja tidak menentu. Ada kerja, adalah duit.
Anak ini lupa, ibunya sanggup tidur 3 jam sehari sebab nak jual nasi lemak, bantu tampung keluarga.
Anak ini lupa, adik-adiknya diberi pilihan untuk tidak sambung belajar.


***
Moga keputusan yang diambil ini dapat menebus dosa yang dia lakukan selama ini..


Assalamualaikum wbt Puan Azwa.
Maaf sangat kerana lambat membuat keputusan. Setelah berfikir masak-masak, saya mengambil keputusan untuk menyambung KPLI di Malaysia. Atas faktor keluarga yang sangat memerlukan saya berada di Malaysia dan beberapa pertimbangan lain, termasuk pembelajaran PGCE dan pendedahan mengajar.
Saya amat berharap, agar saya dapat menyambung pengajian di Malaysia. Saya juga ingin memaklumkan, yang saya tidak dapat menunggu majlis graduasi pada bulan Julai, kerana saya perlu berada di Malaysia seawal 30 Mei 2011. Atas faktor keluarga juga. 
Maaf sekali lagi atas keputusan yang drastik ini. Namun, insyaAllah, ini adalah keputusan yang dipandu olehNya. 
Ribuan terima kasih, Puan Azwa!


لَهُ مُعَقِّبَـتٌ مِّن بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لاَ يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِهِمْ وَإِذَآ أَرَادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلاَ مَرَدَّ لَهُ وَمَا لَهُمْ مِّن دُونِهِ مِن وَالٍ
Bagi setiap orang ada penjaga-penjaga yang (sentiasa) mengiringi di hadapannya dan di belakangnya; mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum, sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri-diri mereka (sendiri). Dan jika Allah berkehendak mendatangkan keburukan kepada sesuatu kaum, maka tidak ada yang berkuasa menolaknya. Dan tidak ada bagi mereka pelindung selain-Nya. (Surah ar-Ra'd :11)


Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku,dan matiku hanya semata-mata bagi Allah, Tuhan semesta alam.


Nur Suhaila Zulkifli
Nottingham.

Tips Nak Jadi Jutawan Tanpa Guna Cash

Sebenarnya ramai masih tak tahu, akaun 1 €PF tu boleh jadikan kita kaya-raya. Selain pengeluaran masa umur 55 nanti, ada SATU lagi cara nak ...