Tuesday, 25 August 2009

Taubat Seorang Hamba

Usai menunaikan solat sunat terawih berjemaah di surau kampung sebelah kelmarin, saya bergegas pulang. Alhamdulillah, setakat ini tiada halangan untuk saya ke sana. Biarpun perlu berjalan selama 10 minit (bagi orang yang berjalan laju). Kadang kala, lebih senang berjalan daripada menjadi pembonceng motosikal yang ditunggang adik. Malam di bulan Ramadhan nyata lebih indah. Apatah lagi, tika ini pantulan matahari pada sang bulan mneghasilkan bentuk sabit yang begitu sempurna. SubhanaAllah..

“Assalamualaikum,” sapa saya apabila memasuki rumah. Pantas mata tertangkap pada program Halaqah yang sedang disiarkan di televisyen. Jam sudah tepat pukul 10. Aduh, saya terlepas ilmu yang disampaikan setengah jam yang pertama. Althafunnisa’ (komputer riba) yang menanti saya menarikan jari untuk menyambung kerja yang masih belum siap, saya biarkan.

Buku nota dicapai dan sedikit pun kepala tidak dapat diangkat untuk melihat muka penceramah. Lantaran kerana terlalu banyak input yang disampaikan dan saya sibuk menulis agar tidak terlepas satu pun input itu.

“Tadi ustaz tu cakap 100 ke 1000 ek? “ tanya saya pada adik lelaki yang bongsu, Yee.

“100. Ko tak pernah dengar ke hadis ni Long?” Yee bertanya.

Saya tergumam. “Boleh tahan juga adik aku ni.. Alhamdulillah.” Betullah kata bijak pandai, makin kita belajar, makin banyak yang kita sedar yang kita tidak tahu. Dan setiap orang punya pengetahuan. Itu sebabnya seeloknya sesi tazkirah, semua orang memberi peringatan. Kerana ada pengetahuan yang orang lain ada, kita tiada.

Jangan Berulang

Dan sungguh, Aku Maha Pengampun bagi yang bertaubat, beriman dan berbuat kebajikan, kemudian tetap dalam petunjuk. (Surah Taha:82)

Tajuk halaqah yang disampaikan, menyentuh soal taubat. Ditekankan oleh penceramah, Allah tidak akan menerima taubat orang yang kerap melakukan dosa. Iaitu hanya apabila nazak, baru mahu bertaubat. Sesungguhnya, dia akan mati dalam keadaan kuffar.

Diceritakan kisah tauladan yang pernah berlaku, kisah seorang pemuda yang telah membunuh 99 orang. Dia bertanya pada seorang rahib yang ditemuinya, adakah dia akan diampuni Allah? Rahib itu menjawab, “Allah tidak akan mahu pandang wajahmu langsung.” Pemuda itu marah lalu dibunuhnya rahib itu. Maka, genaplah 100 orang yang dibunuhnya.

Kemudian, pemuda itu bertemu dengan seorang ulama’. Dia bertanya soalan yang sama pada ulama’ itu. Ulama itu lalu menjawab, “Allah akan ampunkan dosamu. Bertaubatlah. Sesudah itu, aku cadangkan engkau keluarlah dari kampung ini ( dan mulakan hidup baru)..”

Pemuda itu lalu bertaubat dan mengikut cadangan ulama’ itu tadi. Namun sewaktu sedang dalam ‘penghijrahannya’ keluar dari kampung itu, Allah mentakdirkan pemuda itu mati. Dua malaikat datang kepada jasad pemuda itu.

Malaikat Rahmat menyatakan, pemuda itu akan masuk ke syurga kerana dia telah bertaubat. Sebaliknya Malaikat Azab tidak bersetuju kerana lelaki itu memang telah bertaubat, tetapi dia masih belum melakukan apa-apa ibadah khusus sedikit pun. Masih belum berpuasa, mahupun solat..

Lalu Allah menurunkan seorang lagi malaikat untuk menyelesaikan permasalahan ini. Malaikat itu mencadangkan agar diperiksa dada lelaki itu. (Afwan, tak ingat, dada atau jantung). Adakah ia menghadap kampungnya yang asal atau kampung baru yang ditujuinya. Nyata setelah diperiksa, lelaki itu benar- benar bertaubat nasuha dan tidak mahu kembali pada kehidupan masa lalunya yang jahiliyyah.

Kisah kedua yang disampaikan penceramah. Kisah seorang wanita muda yang telah mengandungkan anak hasil perzinaan. Dia menyesal dan mengkhabarkan hal ini kepada Rasulullah saw. Baginda saw menyuruh wanita itu pulang dan datang kembali untuk menerima hukuman selepas dia selesai melahirkan anak.

Biarpun tahu akan menerima hukuman sebatan 100 kali, wanita itu datang menghadap Rasulullah saw kembali. Selesai hukuman, wanita itu rebah dan menghembuskan nafas yang terakhir. Rasulullah sendiri yang mengimamkan solat jenazahnya.

Hal ini ditentang Saidina Umar. Saidina Umar mempersoalkan kenapa baginda sanggup mengimamkan solat jenazah orng yang telah melakukan dosa besar itu? Baginda menjawab, “Wanita ini telah bertaubat dan taubatnya lebih baik dari 100 orang Madinah.”

Katakanlah, “Wahai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri! Janganlah kamu beputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (Surah az-Zumar:53)

Satu hadis meriwayatkan, “Barangsiapa yang mengerjakan haji dan tidak melakukan perkara fasik dan mungkar, dia akan pulang dengan keadaan seperti mana dia dilahirkan.”

Bagaimana caranya untuk kita bertaubat? Pertama, melalui taubat nasuha yakni, taubat yang bersungguh-sungguh. Kedua, dengan melaksanakan dan memperbanyakkan ibadah khusus dan am kepadanya. Ketiga, berhenti dari terus melakukan dosa itu.

Keempat, dengan mencari nafkah. Kalau tak silap, hal ini diriwayatkan dari hadis. “Ada dosa yang akan terampun secara automatik dengan cara memberi nafkah.”

Benar, memang sebenarnya masih lagi ramai dalam kalangan kita yang mahu berhenti dari terus melakukan dosa, tetapi ada sahaja mulut-mulut jahat yang membantutkan niat itu.

“Hah? Bertaubat? Ala, kita kan masih muda. Enjoy la dulu.” Ada sebenarnya jin yang bertopengkan manusia. Sememangnya ada tiga golongan yang menarik kita ke arah dosa kembali: syaitan, jin dan manusia.

Dan jika kamu mengikuti kebanyakan orang di bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Yang mereka ikuti hanya persangkaan belaka dan mereka hanyalah membuat kebohongan. (Surah al-An’am:116)

Dikisahkan seorang pemuda yang sering dinasihati Rasulullah agar tidak melakukan maksiat. Setiap kali menerima tarbiyah(pengajaran) terus dari baginda, pemuda itu akan menganggukkan kepalanya.

Suatu malam, pemuda itu melewati sebuah rumah. Lantarn kelaparan, pemuda itu terdorong untuk menceroboh rumah itu untuk mencuri makanan lazat yang terhidang di atas meja di dapur. Namun, niat jahatnya dimatikan apabila dia teringat pesan baginda saw, “Siapa yang tinggalkan perkara haram yang dilarang Allah, dia akan berolehnya dengan cara yang halal.”

Pemuda itu beredar dan mahu keluar. Pantas, matanya ternampak barang kemas yang ada di ruang tamu. Niatnya mahu mencuri supaya dia tidak perlu menanggung kelaparan itu lagi. Namun, sekali lagi, di telinganya terngiang pesan Rasulullah saw, “Siapa yang tinggalkan perkara haram yang dilarang Allah, dia akan berolehnya dengan cara yang halal.” Sekali lagi, dia membatalkan niat jahatnya.

Langkahnya mahu keluar dari rumah itu terhenti apabila dia melewati sebuah bilik. Rupanya rumah itu dimiliki oleh seorang wanita. Tatkala terpandang wanita itu yang terdedah auratnya, dia mula berniat jahat pada wanita itu. Alhamdulillah, niatnya tidak disertai dengan perbuatan. Tika itu, dia teringat kembali pesanan yang sama. “Siapa yang tinggalkan perkara haram yang dilarang Allah, dia akan berolehnya dengan cara yang halal.”

“Ya Allah, moga benarlah apa yang Engkau janjikan ini,” doa pemuda itu. Pantas dia keluar dari rumah yang penuh dari ujian itu. Tibalah dia di masjid Nabi dan pemuda itu tidur dalam kelaparan.

Keesokan harinya, seorang wanita datang bertemu Rasulullah yang berada di masjid yang sama. Wanita itu mengadu yang rumahnya telah diceroboh, tetapi anehnya tiada barang yang hilang. Jadi, agar perkara ini tidak berulang kembali, dia meminta Rasulullah mencarikannya seorang pemuda untuk menjaga keselamatan rumah itu.

Baginda saw bertanya adakah wanita itu telah berkahwin. Jawab wanita itu, “Aku seorang janda, ya Rasulullah.” Lalu baginda saw memanggil pemuda itu dan bertanya adakah pemuda itu sudah berkahwin. Apabila pemuda itu memberi jawapan belum, baginda saw mencadangkan agar kedua wanita dan pemuda itu bernikah. Hal ini dipersetujui mereka. SubhanaAllah. Rupanya wanita itu adalah pemilik rumah yang dicerobohi pemuda itu semalam.

Benarlah, “Siapa yang tinggalkan perkara haram yang dilarang Allah, dia akan berolehnya dengan cara yang halal.”

Hadis meriwayatkan, “Setiap anak Adam pasti akan melakukan dosa. Tetapi sebaik-baik orang yang berdosa adalah yang bertaubat padaNya.”

Allah amat sayang pada orang-orang yang bertaubat dan membersihkan dirinya dari dosa dan kemungkaran. Kata bijak pandai, masa lalu tidak akan berlaku kembali, masa esok yang kita tak ketahui adakah kita akan berjumpa lagi. Masa hari inilah yang perlu kita gigit (jaga).

Setiap Yang Berlaku Pasti Punya Hikmah

Kepala ini dirasakan terlalu berat untuk diangkat dari sujud. Rasa seakan diri ini sangat berdosa dan hina. Bila mengenang kembali masa yang dibiarkan berlalu dengan sia-sia dan penuh dengan perkara yang Allah larang, hati ini sangat pedih.

Bukan pedih kerana ditolak, bukan pedih kerana dikecewakan oleh manusia sekeliling, tetapi sangat pedih bila mengenangkan setiap dosa yang dilakukan suatu masa dahulu hanya sia-sia. Percuma saya menjadi manusia jahiliyyah. Sedangkan fitrahnya, dari dulu lagi saya menyedari, apa yang dilakukan adalah salah. Tapi masih lagi buat kerana hati yang sepatutnya dijaga ini dibelenggu nafsu dan perasaan yang salah.

Kitab suci yang saya pegang basah. Kabur pandangan mata pada ayat-ayatNya. Cuba gagahkan diri baca setiap potong ayat. Tapi baru mahu mula, sudah terhenti. Tidak mampu fokus. Esak cuba sedaya upaya saya kurangkan, supaya tiada siapa tahu ada insan yang sedang menangis dalam rumah ini.

Ya Allah, ampunilah hambaMu ini. Ampunilah setiap dosa yang telah aku lakukan. Janganlah Kau timpakan dosaku ini ke atas masa depanku dan zuriatku, ya Allah. Sungguh ya Allah, andai aku mampu undur masa, tidak aku mahu sedikit pun tercampak lagi ke lembah itu. Ya Allah, luputkanlah fikiranku dari perkara yang membawa aku jauh dariMu. Kuatkanlah hati hambaMu ini. Tabahkanlah ia. Tuntunlah ia menuju redhaMu.

Moga ini airmata taubat saya. Saya tahu, Allah kasihkan saya. Kalau tak, masakan tatkala hati bertanya adakah dosa yang setinggi gunung ini Allah akan ampunkan, Dia takdirkan saya mendengar pujukanNya dalam Halaqah. Maha Suci Engkau ya Allah.. Subhana Allah, Alhamdulillah, La ila ha illa Allah, Allah hu akbar.

Hidup perlu diteruskan. Saya mahu menjadi Nur Suhaila Zulkifli yang sebenar. Mahu mulakan hidup yang baru. Moga ini satu penghijrahan hati. Biarlah orang kata saya berubah. Saya tahu dan percaya, Allah telah tetapkan yang terbaik untuk saya.

Sesungguhnya, solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanya untuk Allah.

Jazakumullah hu khairan kathira buat para sahabat yang sentiasa berada bersama saya di saat-saat sukar. Terima kasih juga atas doa kalian agar saya beroleh yang terbaik. Ukhuwah fillah.

Friday, 21 August 2009

Sampai Syurga

Tak sangka sungguh Allah akan perkenankan permintaan saya. Baru sahaja semalamnya, saya berhajat agar dapatlah saya bersama-sama dalam satu majlis ilmu, Allah sudah pun makbulkan keesokan harinya. Apatah lagi majlis ilmu yang dapat menerangkan perkara yang agak sukar saya berikan penerangan pada segelintir orang. Email datang dari Imran Koyube, Presiden IluvIslam yang menyatakan, akan diadakan Forum Monyetnya Cinta Kita di Bangi. SubhanaAllah. Maha Suci Engkau yang mendengar permintaan hambaNya.

Mulanya saya ingat saya tidak dapat mengikuti program itu lantaran perlu memenuhi tuntutan tugas yang diberi. Tapi bila tahu sahaja urusan dibatalkan atas sebab H1N1, saya la yang paling gembira rasanya. Alhamdulillah, tercapai satu impian. Namun, sampai di sana, saya tahu, satu lagi impian tidak tercapai. Tak pela, takde rezeki. Kecewa.. Sedar perancangan kita tidak sebaik perancangan Allah. Apa pun, saya tidak sabar untuk berkongsi apa yang saya dapat di sana.

Tema forum ini adalah berdasarkan Hadis 13 yang berkenaan dengan kewajipan mencintai sesama Muslim.

Dari Abu Hamzah Anas bin Malik ra, pelayan Rasulullah saw, bahawa Rasulullah saw bersabda, “Seseorang di kalangan kalian tidak dikatakan beriman sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai saudaranya sendiri.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Kata Ustaz Hasrizal, bila kita memberi perhatian dan kasih sayang pada seseorang anak, anak itu akan suka untuk ikut apa kata kita walaupun itu satu perintah. Macam seorang bapa yang baru pulang dari outstation selama 2 minggu, bila pulang ke rumah dan bertanya pada anaknya, “Apa khabar Wonderpet hari ini?” “Hari ini, Wonderpet tolong anak apa?” atau “Lampu pada dada Ultraman tu kelip-kelip lagi tak?”, sudah tentu anak itu akan rasa yang masa dua minggu yang hilang telah terganti dalam sekelip mata.

Apa tanda-tanda orang yang sedang dilamun cinta? Pertama, dia merasakan yang penantian itu satu penyeksaan. Kedua, semua permintaan orang yang dikasihi akan cuba dituruti. Lautan api sanggup ku renangi la katakan.. Bila ditanya pada sidang dewan, siapa yang tak pernah bercinta, tiada siapa pun yang mengangkat tangan. Jadi memang cinta itu fitrah.

Semua manusia perlu pada cinta. Memang ya zaman sudah moden, tetapi yang moden adalah persekitaran kita. Manusia masih konservatif dan fitrahnya masih tidak berubah. Umpama anak kecil yang menangis. Dia akan minta diisikan perutnya yang lapar, bukannya minta dibelikan kereta mainan.

Lihat semula pada hadis 13, ia menyentuh tentang kesempurnaan iman, perbuatan memberi dan memberi dengan kasih sayang. Maknanya di sini, iman kita akan bertambah apabila tingkat kasih sayang kita makin bertambah. Berkadar linear gitu. Kenapa ungkapan basmallah punya nama Ar-Rahman dan Ar-Rahim? Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Ketahuilah, Allah mahu kita mengenaliNya dengan sifat penyayangNya.

Dalam suatu hadis, dikisahkan Jaafar bin Abu Talib syahid dalam Perang Muktah. Rasulullah lalu berpesan pada sahabat, “Tolong masakkan makanan untuk keluarga Jaafar kerana keluarganya sedang sibuk dengan banyak urusan (hal perkabungan dan dalam kesedihan).

Cuma kita lihat masyarakat zaman kini. Keluarga arwah la yang sibuk memasakkan makanan. Kenapa bukan kita yang tidak sesedih keluarga itu yang patut memberi dengan kasih sayang? Menghulurkan tangan bagi meringankan beban?

Ikatan kasih sayang yang paling rendah ialah berlapang dada (redha dan sabar) manakala tingkatan tertinggi ialah mendahulukan orang lain lebih dari diri sendiri. Sebagaimana kisah orang Ansar yang sanggup menceraikan isterinya semata-mata untuk dinikahkan dengan orang Muhajirin. SubhanaAllah.

Allah beri kita keinginan untuk bercinta supaya kita ada semangat untuk bekerja dan beribadah padaNya. Jangan kecilkan skop cinta hanya pada sang teruna dan si dara je ya. Bila kita cintakan Dia, kita sanggup berbuat apa sahaja demi agamaNya. Kenapa kita mahu bercinta, walaupun tahu ia menuntut pengorbanan dari segi kewangan dan masa? Kerana mencari sinar bahagia? Atau kerana inginkan perhatian?

Apakah pula faktor luaran yang menyebabkan seseorang itu ingin bercinta? Pertama, pengaruh media, novel dan msyarakat sekeliling. Kata beberapa ‘hantu novel’ yang ditemubual oleh Ustaz Ahmad Zahiruddin Mohd Zabidi, bila membaca novel, mereka dapat merasakan keindahan itu walaupun tidak mengecapinya sendiri. Hebat kuasa novel ini kan?

Firdaus Djamaris, salah seorang penceramah program ESQ membahagikan cinta kepada 3 bahagian. Cinta intelektual yang menilai secara fizikal, contoh: katanya, “ Awek tu cantik giler!” (mana entah akh Firdaus ni belajar perkataan sebegitu..ish.ish..huhu..) Kiranya di sini, rupa paras, harta dan wang ringgit. Masalah yang akan timbul kerana cinta sebegini ialah seseorang itu tidak akan pernah merasa puas lantaran keinginannya yang semakin sukar dipenuhi. Kesannya, seseorang itu sering merasa kecewa, iri hati, tidak ikhlas dan semangatnya mudah menurun.

Cinta kedua ialah cinta emosional di mana perasaan itu datang kerana mahukan populariti, penghargaan atau kuasa. Individu tersebut gila akan pujian dan ingin selalu menjadi perhatian. Selain itu, dia juga mudah kecewa jika tidak dihargai. Akibatnya, apabila tidak diawasi, kerjanya sambil lewa, malas apabila tidak diberi penghargaan dan pura-pura rajin.

Cinta ketiga dan yang suci ialah cinta spiritual yang menuntut pengorbanan dan amanah (tanggungjawab). Cinta ini akan membangunkan keyakinan, nilai dan makna spiritual.

Saidina Umar al-Khattab keluar pada suatu malam untuk menyelidik keadaan rakyatnya. Tiba-tiba dia terlihat di dalam sebuah rumah, seorang ibu sedang berpura-pura memasak untuk menyedapkan hati anaknya yang sedang kelaparan. Sedangkan dalam periuk itu, batu. Lantaran terlalu lama menunggu ‘masakan’ yang tidak siap, anak itu lalu tertidur. Umar merasa sedih melihat kesusahan rakyatnya. Lalu beliau pulang ke rumah dan mengambil sekantung besar gandum dan dipikul seorang diri dengan bersusah payah meredah malam sepi itu.

Namun, beliau terserempak dengan seorang pengawal. Kata pengawal, “ Wahai umara, tak sepatutnya engkau bawa kantung yang berat itu. Biarlah aku yang memikulnya.” Jawab Khalifah itu, “Kalau dibandingkan berat kantung ini, lebih berat lagi amanah yang akan dipersoalkan ke atasku di akhirat kelak.”

Salah satu faktor kejatuhan tamadun adalah kerana lemahnya semangat juang pemuda atas sebab kuatnya cinta monyet mereka. Kisah benar yang berlaku di Andalus sebelum kejatuhannya pada kurun ke 15. Nasrani menghantar mata-mata untuk menyelidik masyarakat Andalus. Suatu hari, ada seorang lelaki menangis di bawah pokok. Ditanya mata-mata itu, kenapa. Jawab pemuda itu, “ Biasanya satu panahku mengenai dua sasaran. Tetapi kali ini hanya kena pada satu sasaran.”

Mata-mata itu lalu pulang dan mengkhabarkan pada Panglima Nasrani yang Andalus masih terlalu kuat untuk diserang. Pada hari kemudiannya, mata-mata dihantar sekali lagi dengan tujuan yang sama. Dijumpai seorang lelaki yang menangis di bawah sepohon pokok. Ditanya mata-mata itu, kenapa. Jawab pemuda itu, “Aku menangis kerana ditinggalkan kekasih.” Mata-mata pulang membawa berita gembira kepada pemimpinnya. Andalus diserang Nasrani dan berjaya ditawan. Manusia itu tamadun. Sebagaimana manusia boleh jatuh kerana cinta, begitu juga tamandun.

Dan perempuan-perempuan di kota berkata, “ Isteri Al-Aziz menggoda dan merayu pelayannya untuk menundukkan dirinya, pelayannya benar-benar membuatnya mabuk cinta, Kami pasti memandang dia dalam kesesatan yang nyata.” (surah Yusuf:30)

Dalam ayat ini menceritakan tentang isteri Gabenor Mesir ketika itu yang menggilai Nabi Yusuf. Dalam erti kata lain, sudah dibius cinta. Analoginya, seorang yang sakit (kurang perhatian) mahu mencari ubat. Tetapi tersalah terima rawatan dan dibius dengan dadah. Sehingga menjadi lali (tidak mampu berfikir dengan baik dan berada dalam kesesatan). Mabuk cinta dalam ayat inilah yang merujuk pada cinta monyet yang mampu melemahkan akal.

Kita sebagai seorang Muslim memang akan menolak teori evolusi Darwinisme. Tetapi percayalah, memang wujud teori evolusi cinta di mana manusia bertukar menjadi monyet. Allah melarang Bani Israel menangkap ikan pada hari Sabtu supaya dapat beribadah padaNya. Namun, Bani Israel mentafsirkan perintah Allah ini dengan akal dan kerana cinta intelektual itu, mereka telah meletakkan sangkar pada hari Jumaat. Jadi ikan-ikan itu tersangkut pada hari Sabtu. Mereka berkata, “Bukan kami yang menangkap ikan pada hari Sabtu, tetapi ikan itu sendiri yang tersangkut pada sangkar.” Akibat cuba ‘menipu’ Allah, mereka ditukarkan menjadi kera.

Dan tanyakanlah pada Bani Israel tentang negeri yang terletak di dekat laut ketika melanggar aturan pada hari Sabat, iaitu ketika datang kepada mereka ikan-ikan yang berada di sekitar mereka terapung-apung di permukaan air, padahal pada hari-hari yang bukan Sabat, ikan-ikan itu tidak datang kepada mereka. Demikianlah Kami menguji mereka disebabkan mereka fasik.

Dan ingatlah ketika suatu umat di antara mereka berkata, “Mengapa kamu menasihati kaum yang akan dibinasakan atau diazab Allah dengan azab yang sangat keras?” Mereka menjawab, “Agar kami mempunyai alasan (lepas tanggungjawab) kepada TuhanMu dan agar mereka bertaqwa.”

Maka setelah mereka melupakan apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang orang berbuat jahat dan Kami timpakan pada orang-orang yang zalim seksaan yang keras, disebabkan mereka selalu berbuat fasik.

Maka setelah mereka bersikap sombong terhadap segala apa yang dilarang, Kami katakan kepada mereka, “Jadilah kamu kera yang hina.” (Surah Al-A’raf:163-166)

Isu cinta yang terlarang ini bukan hanya merujuk pada isu couple, tetapi juga pada hubungan adik angkat, abang angkat, ayah saudara angkat, dan pakwe angkat (ada ke?). Tak kurang juga dengan istilah teman tapi mesra. Semua ini seolah-olah untuk accomodate cinta itu. Mencari helah. Sedangkan semua tahu, tiada matlamat yang menghalalkan cara.

Dan janganlah kamu mendekati zina. Zina itu sungguh suatu perbuatan keji(fahisyah) dan suatu jalan yang buruk. (Surah al-Isra’:32)

Mahu bercinta? Ya? Ok, fikirkan semula. Adakah anda mahu berkahwin dalam masa terdekat ini? Sudah kembali pada Allah, berdoa padaNya agar diberi petunjuk? Sudah cukupkah persediaan? Jika sudah, sudah sampaikan hasrat pada kedua orang tua anda? Belum? Hm.. Jadi, adakah sesuai untuk memberi dan menerima cinta itu dalam masa sekarang?

Situasi masyarakat pada hari ini amat membimbangkan. Macam suatu fenomena yang wajib untuk setiap orang itu punya pengalaman bercinta (bercouple). Sampaikan ada seorang pemuda ini dituduh gay kerana dia tidak punya teman wanita.

Apa punca masalah cinta monyet ini? Salah satu puncanya, memang lantaran institusi kekeluargaan yang kurang memberi perhatian pada anak-anak sehingga anak itu mencari perhatian untuk mengisi kekosongan dalam jiwa mereka. Jadi, cinta yang hadir dalam dirinya itu sebenarnya perhatian, bukan cinta. Ada banyak lagi punca lain. Moga kita tidak menjadi seperti Bangau oh Bangau yang sibuk menyalahkan orang.

Teman-teman karib(orang yang berkasih) pada hari itu(hari qiamat) saling bermusuhan satu sama lain, melainkan mereka yang bertaqwa. (surah az-Zukhruf:67)

Kenapa pasangan kekasih boleh menjadi musuh di Padang Mahsyar? Lantaran tekanan dan tanggungjawab yang dihadapi. Itulah sebabnya, fikiran perlu diterapkan dengan ‘begin with the end in mind’. Biarlah bercinta itu sehingga ke syurga.

Ustaz Hasrizal menceritakan tentang kisah cintanya. Sebaik sahaja beliau rasa yang dirinya sudah bersedia untuk berumah tangga, beliau menyampaikan hasratnya pada seniornya yang sangat mengenalinya. Lalu seniornya mencarikan muslimat yang dirasakan sesuai. Dua calon diberitakan pada Ustaz Hasrizal. Seorang calon itu terlalu banyak persamaannya. Sampaikan alamat rumah pun dekat-dekat. Rupanya itu sepupunya. Ustaz Hasrizal menolak. Lalu, katanya, “insyaAllah yang kedua ini pilihan saya.”

Calon muslimat itu juga bersetuju menerimanya sebagai calon suami. Namun yang menariknya, mereka tidak pernah berjumpa, berbicara apatah lagi melihat wajah bakal pasangan masing-masing. Semuanya dikendalikan oleh “orang tengah”. Sistem yang biasa dilaksanakan di luar negara dan ada juga di Malaysia.

Suatu hari, ustaz Hasrizal menyuarakan hasratnya untuk melihat wajah calon isterinya. Lalu diserahkan melalui orang tengah, gambar muslimat itu bersama 39 sahabatnya yang lain dalam satu foto. Lucunya, kata Ustaz Hasrizal, kepala mancis itu lebih besar dari muka muslimat itu. Yang dia tahu tika itu, calon isterinya ada dua mata, hidung dan mulut. Itu sahaja. Namun, dia redha.

Lalu, Ustaz Hasrizal menyuarakan hasratnya untuk bertunang terlebih dahulu. Lalu muslimat itu bersetuju. Maka, dengan itu, ‘orang tengah’ berundur diri dan meminta mereka menyelesaikan urusan itu dengan keluarga masing-masing. Lantas, Ustaz Hasrizal yang dari UK dan Kak Muna dari Ireland pulang ke Malaysia. Dalam pertemuan dua keluarga itu, bakal ibu mertua Ustaz hasrizal bertanya, “ Ni nak bertunang ni, tuannya da tengok belum?” Jawapan Ustaz Hasrizal nyata memeranjatkan semua orang, terutama abangnya yang terus terlopong.

Tika itulah, di rumah ibu bapa kak Muna, Ustaz Hasrizal melihat kak Muna. Dalam suasana yang halal. Hingga kini, katanya, bila dikenangkan kembali kenangan 11 tahun yang lepas, beliau tersenyum sendiri.

Jika kenangan itu mengundang kemurkaan Allah, sudah tentu ia tidak mudah dikenang. Apatah lagi, untuk diingati apabila menghadapi perselisihan faham yang menjadi asam garam dalam perkahwinan. Jangan ingat, semua masalah akan selesai apabila kita berkahwin. Akan timbul pula masalah yang baru.

Perkahwinan bukan penyelesaian untuk segalanya. Tambah-tambah lagi keran cinta yang memerangkap. Peri pentingnya menjadi matang dalam menguruskan rumahtangga.

Pezina lelaki tidak boleh menikah kecuali dengan pezina perempuan, atau perempuan musyrik, dan pezina perempuan tidak boleh menikah kecuali dengan pezina lelaki atau lelaki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan bagi orang-orang mukmin. (Surah An-Nur:3)

Jangan pernah ingin bercinta jika cinta kita pada Allah, RasulNya dan keluarga belum cukup kukuh tersemai. Jika cinta pada Allah itu benar, ia akan menambahkan lagi cinta kita pada manusia. Jika cinta pada manusia itu benar, kita akan makin cintakan Allah.

Sedangkan Rasulullah sangat cinta pada umatnya. Sewaktu sedang nazak, baginda tidak menyebut pun nama isteri kesayangan baginda, tak sebut pun nama para sahabat, tetapi baginda sebut, “Ummati, ummati, ummati.” Umat baginda.

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon cintaMu, cinta orang-orang yang mencintaiMu, dan amal yang dapat menghantarku pada cintaMu. Ya Allah, jadikan cintaMu lebih aku cintai dari diriku sendiri, keluargaku dan dari air yang dingin. (Hadis riwayat Tirmidzi)

Jadi bagaimana mahu mencari cinta spiritual yang boleh bawa kita ke syurga? Ingatlah perigi tidak boleh mencari timba. Dan timba juga tidak akan jumpa perigi jika tiada orang yang membawanya. Gunakanlah orang tengah. Kita juga tidaklah nanti rasa malu jika permintaan kita itu ditolak.

“Sayangilah sesiapa sahaja yang ada di di Bumi, nescaya kamu akan disayangi oleh apa sahaja di langit.” –hadis.

Sumber: nota selama 3 jam forum. Ketepatan : 80%. Pengisian: 60% daripada apa yang disampaikan.

p/s: Semua tajuk artikel dalam blog ini tiada kena mengena dengan sesiapa pun. Harap maklum.

Monday, 17 August 2009

Dari Puncak Ingin Ke Angkasa

Pulang sahaja dari ziarah keluarga di Kota Bharu, Kelantan pada 29 Julai, rehat satu hari di rumah, 31 Julai saya berangkat pula ke Wonderful Overseas Weekend (WOW) anjuran IluvIslam.com. Program bermanfaat ini boleh kata seperti kem persediaan mental dan spiritual para pelajar yang akan menyambung pelajaran di luar negara.

Program diadakan di Nur Sungai Merab. Tempat yang sederhana dan ala-ala scout camp, iaitu tempat yang menjadi tumpuan untuk program kami di UK. Biar para peserta dapat pendedahan awal kehidupan sebagai seorang Muslim di bumi asing.

Ada peserta yang datang dari Mesir, Australia, dan yang lebih hangat dari biasa, pelajar dari United Kingdom dan Ireland. Maaf jika ada negara yang saya tak tersebut di sini. Saya hadir sebagai salah seorang dari 20 orang fasilitator. Tapi tak sangka pula yang saya juga kena jadi orang bertanggungjawab untuk salah satu modul. Senget juga la kepala baca apa yang perlu saya buat untuk modul itu.

Alhamdulillah, program berjalan lancar. Saya juga dapat melaksanakan sendiri tugas yang diberikan walaupun pada mulanya, tak berapa sihat untuk teruskan. Alhamdulillah kesakitan berkurang. Sakit ni, jangan difikirkan sangat. Alamatnya kerja tak jalan.

Seronok berjumpa dengan adik- adik yang datang. Walaupun pada hakikatnya, kami sebaya. Huhu.. Tapi saya lebih selesa bahasakan diri saya sebagai kak Su, supaya diri ini sedar sikit dia sepatutnya lebih matang dalam bertindak dan berfikir.

Paling mantap dan membara, adik-adik yang akan melanjutkan pelajaran ke University of Nottingham sendiri. Delegasi yang terbesar tu.. Da la kebanyakan tenaga penggerak WOW dari UoN. Jadi, memang nama UoN harum semerbak sepanjang program berlangsung.

Dengan tema ‘Be All You Can Be!’, saya harap adik-adik nampak apa yang kami cuba sampaikan di sini. InsyaAllah, together we explore the universality of Islam and discover our true potential.

Pelbagai aktiviti yang bakal diadakan di United Kingdom dan Ireland ditayangkan kepada mereka. Bersemangat mereka melihat video-video promosi Fuiyo, Fresher’s Camp dan Nottingham Games yang saya sendiri salah seorang penggeraknya.

“Hui, tak sangka Su aktif ek kat sana? Kamain lagi.” Ujar Hanun, bekas penghuni Jacaranda 4 di Sekolah Seri Puteri suatu ketika dulu. Bilik pengawas yang pernah tiga kali diceroboh. Dan salah seorang empunya locker yang terpilih, saya.

Saya hanya mampu tersenyum. Bagi saya, apa yang saya buat, itu semuanya memberi pengalaman. Pengalaman itu yang mungkin akan membezakan saya dengan pelajar di Malaysia. Sebab kalau nak bandingkan dengan pembelajaran di kelas, saya kira sama saja. Kadangkala, pendidikan di Malaysia lebih terperinci. Saya tak belajar pun bilangan antenna (sesungut) setiap serangga itu, tapi kawan saya di UKM yang ambil Biology, belajar.

Orang selalu kata, mesti seronok kan belajar di luar negara. Sudah pasti, semua orang mahu ke angkasa, walaupun sudah berada di puncak. Jawab saya, sama sahaja di mana pun.. Benih yang baik, dicampak ke laut, tetap jadi pulau. Kalau anda ke luar negara, tapi apabila pulang ke Malaysia, pemikiran anda masih sama, maknanya ada sesuatu yang anda tercicir di sana. Semuanya bergantung pada individu itu sendiri.

Saya lebih kagum pada orang yang belajar di Malaysia dan menjadi insan yang sangat menyerlah. Tambah-tambah lagi menjadi daei. Betapa, dia mampu berhadapan dengan pelbagai masalah yang lebih mencabar. InsyaAllah, saya faham kenapa saya dihantar ke UK dan mendapat tarbiyah. Segalanya untuk saya aplikasikan bila saya berada di Malaysia. Untuk semua umat dan anak bangsa saya sendiri. Dan saya tak mahu tanggungjawab ini terhenti setakat masih bujang.

Saya pasti, jika berfikir dengan hikmah, anda akan tahu kenapa anda berada di sini. Yang pasti, ingatlah Dia lebih tahu. Apa yang Dia telah tetapkan adalah yang terbaik untuk kita.

Sungguh Allah mengetahui apa yang ghaib di langit dan di bumi. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (surah al-Hujurat:18)

Sunday, 16 August 2009

Salam Satu Malaysia

Untuk para pelajar yang akan ke United Kingdom dan Ireland. Harap bermanfaat.

Details for Ministry of Higher Education’s event

Salam and hi everyone!!! This is an open invitation to all students who are about to fly to United Kingdom & Ireland this year. The Ministry of Higher Education will be organizing " Majlis Induksi & Makan Malam " for all prospective students, with help from UMNO Clubs of UK and Ireland. The objective of this program is to give an insight and important informations to those going off this Sept/Oct .Interesting facts and experience will be shared to all of u! And it may help you to ease out the whole pre-departure affairs (visa, traveller's cheques, bank account, etc).

Apart from that, you can get a chance to participate forums that will involve Malaysia's established figures from both medical and corporate side. There will also be an interactive session with current students in respective universities who are here in Malaysia for summer holiday and will address you on any inquiries regarding your journey as well as sharing their experiences after years of studying abroad. So, moving to the UK/Eire will be no longer a hassle since we are here to help you.

There will be a booth by Ministry of Health which will exhibit the H1N1 Influenza A awareness.

Admission is free.

Who?
Prospective students who are going to UK & Ireland this year.

Where?
The programme will be held at Putra World Trade Centre (PWTC)

When?
Wednesday, 19th August 2009 !

Attire?

Casual smart.

What's gonna happen?

4.30 pm : Student registration
- VIP arrival

5.00 pm : Program starts
- Opening Speech
- Doa recitation
- Negaraku
- Program Director's speech

5.20 pm : Main forum

6.20 pm : Informal session with current students

7.20 pm : Rest n Maghrib Prayer

8.00 pm : Dinner
- VIP speech
- Video

9.30 pm : Dismiss

Please confirm your attendance by emailing to
fitrinnazri@ yahoo.com
or
adlijamaludin@ yahoo.com

For any inquiries, please email us at
fitrinnazri@ yahoo.com or adlijamaludin@ yahoo.com

P/s: Ada sesiapa boleh ajarkan saya tafsir surah an-Naba’? Nak cari dalam internet, internet sangat lambat..

Bila Bekerjasama, Semua Jadi Mudah!

Bersungguh saya mahu ke Kongres Pertama Rejuvenasi Sistem Pendidikan Islam Negara (Ko- SPIN) 09 anjuran Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS). Entah kenapa ada suatu kuasa aneh yang menarik saya untuk memenuhi jemputan itu meskipun tahu akan bersendirian dan tak kenal sesiapa pun. Di Shah Alam pula tu.. Semangat mahu jadi warga pendidik kot..

Segera saya menghubungi kak Munawirah. Saya tak tahu pun beliau merupakan Pengarah Ko-SPIN. Sangat sibuk tapi masih mampu melayan mesej saya yang bertanya soalan yang orang lain pun boleh jawab. Sejak itu, saya berazam mahu menjadi seorang yang mesra pelanggan. Berusaha menjawab setiap pertanyaan meskipun ia remeh bagi saya.

Tak sangka, sehari di sana, banyak yang saya dapat. Bertemu kembali dengan dua orang sahabat di Kolej Matrikulasi Melaka, yakni mantan presiden Pembimbing Rakan Dinamik (PRD), akhi Izzul dan penggerak Nadi Tarbiyah Pelajar (NTP) merangkap AJK Ko-Spin, ukhti Atikah Anuar. Berkenalan dengan orang penting UTM, KUIS, UMS, dan tak terkecuali UKM. Ko-SPIN 09 dirasmikan oleh YAB Tan Sri Dato’ Khalid Ibrahim, Menteri Besar Selangor. Hampir 300 orang (saya anggarkan) barisan kepimpinan universiti, kolej dan institut perguruan hadir memenuhi auditorium itu.

Berbalik pada Ko-Spin 09, saya rasa objektifnya tercapai. Kertas kerja dan ucapan kesemua pembentang berjaya membuka mata kami untuk menilai kembali keberkesanan sistem Pendidikan Islam yang diamalkan dalam Malaysia. Pendidikan Islam kita di sekolah sekarang hanya sebagai suatu subjek, bukan suatu sistem. Sistem yang menjadi kayu ukur corak pembelajaran dan pentadbiran sesebuah institusi pendidikan itu sendiri. Menjadi deen, cara hidup para pelajar. Ini tidak, Pendidikan Islam itu cukup sekadar di dalam kelas, diajar oleh insan bergelar ustaz atau ustazah dan yang penting buku teks perlu dikhatamkan kalau mahu A dalam PMR dan A1 dalam SPM. Sindrom A la katakan..

Dr Yusof Al-Qaradhawi berkata, “Pendidikan bagi keseluruhan hidup adalah akal, rohani dan jasmani.”

Berikut merupakan apa kata para pembentang dalam ucapan mereka dan kertas kerja yang dibentangkan. Hayatilah. Penat tau saya hadamkan 6 kertas kerja yang tebal-tebal belaka untuk kongsi dengan anda.

Kata Dato’ Dr Siddiq Fadzil, mantan Presiden ABIM, sebagai pembentang Krisis Pendidikan Masa Kini, dulu siswa siswi rasa izzah (mulia) belajar di mana-mana universiti. Apatah lagi jika belajar di Universiti Malaya atau Universiti Kebangsaan Malaysia. Lantaran Naib Canselornya adalah Prof. Ungku Aziz dan Prof. Naquib al-Attas. Dua nama masyhur. Kini, cuba tanya siswa kita. Kenal tak siapa pentadbir universiti mereka..

Warga IPT kini sudah semakin tidak mampu menegakkan kebenaran dan kedaulatan ilmu, terbelenggu dalam fenomena ‘the captive mind’ yang diserlahkan oleh Prof. Syed Hussein Alatas. Segalanya telah diputuskan dan diatur berasaskan kepentingan politik penguasa dan perkiraan untung rugi sektor korporat perdana.

Ternyata setelah 30 tahun berlalu, kita masih perlu memperjuangkan pendidikan liberatif-transformatif, pendidikan yang membebaskan anak bangsa dari belenggu ‘minda tawanan’. Pembelengguan minda yang disebut oleh Fahmiy Huwaydiy sebagai al-irhab al-fikriy atau terorisme pemikiran. Pendidikan liberatif adalah pendidikan yang membebaskan kita dari belenggu dan Islam itu adalah satu proses pembebasan.

Dialah yang mengutus seorang rasul kepada kaum yang buta huruf dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menyucikan jiwa mereka dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan Hikmah (Sunnah), meskipun sebelumnya, mereka benar-benar dalam kesesatan yang nyata. (Surah al-Jumuah:2)

Sajak Anak Muda Serba Sebelah- Taufiq Ismail

Si Toni dicabut kupingnya satu yang kanan,

Maka suara masuk kuping kiri tembus ke otak,

Dikirim baik dan jatuh di kuping kiri lagi.

Si Toni dipotong tangannya satu yang kanan,

Maka dia belajar menulis dengan tangan kiri.

Si Toni diambil satu matanya yang kanan,

Maka air matanya titis ke sebelah kiri.

Si Toni dipetik jantungnya lewat rongga kanan,

Tapi gagal kerana jantung itu mengelak ke kiri.

Si Toni dipotong ginjalnya satu yang kanan,

Tak gagal kerana sesuai secara faali.

Si Toni diambil kakinya satu yang kanan,

Maka dia main bola cuma dengan kaki kiri.


Lama-lama si Toni jadi kidal,

Kupingnya yang bisa dengar kuping kiri,

Tangannya yang main gitar tangan kiri,

Air matanya menitis di mata kiri,

Ginjalnya menyaring di sebelah kiri,

Dia tendang bola dengan kaki kiri.


Lama-lama si Toni ingin kerja,

Cita-citanya lumayan sederhana,

Dia mahu jadi sopir saja,

Tapi tak ada lowongan baginya,

Karena kenderaan setir kanan semua.


Hai tunggu dulu, Toni ini anak sayakah?

Atau anak saudarakah?

Atau barangkali kemenakan kita?

Keadaan ini memang aneh,

Sore ini jam empat tepat,

Dengarlah dia sedang mengocok gitarnya,

Dengan cara anak muda bergaya kidal,

Dan itu bukan suara gerimis, bukan

Itu air matanya,

Memukul-mukul lantai beranda.


Pendidikan menjadi suatu sistem yang mendera dan membebankan kerana it is more testing than educating. Keadaan inilah yang menimbulkan pertanyaan, “Are we preparing them for success or overloading them with stress?” Persaingan mencapai gred tertinggi telah menumbuhkan budaya menipu dan meniru yang kini menjadi gejala global. “From Beijing to Boston, student cheating is reaching new levels.” [1] Bak kata Dato’ Dr Siddiq Fadzil, dari Beijing untuk sampai ke Boston, sudah tentu virus ini singgah dulu di Malaysia.

Pembentang kedua, Prof Dr Irwan Prayitno pula membentangkan Pendidikan Islam dalam Sistem Pendidikan Nasional. Beliau berkongsi situasi di Indonesia yang lebih mengaplikasikan Pendidikan Islam sebagai suatu sistem. Afwan(maaf) kerna agak sulit bagi saya mengerti setiap bait katanya dalam kertas kerja. Bahasa Indonesia, sih.. Huhu.

Alberst Einstein pernah mengungkapkan, “Science without religion is blind, religion without science is lame.” Menurut Tholkhah, pendidikan Islam sudah seharusnya mampu menjadi lembaga pendidikan yang melakukan transfer ilmu agama (tafaqquh fi al-din) dan nilai Islam. Di samping itu juga, ia sebagai lembaga keagamaan yang melakukan kontrol sosial dan pusat perkembangan komuniti.

Bagi mencapai hasrat ini, tiga hal harus diperhatikan. Pertama, sinergi (kerjasama) antara sekolah,masyarakat dan keluarga.

Hisyam bin Abdul Malik, salah seorang pemimpin Islam tersohor, mewasiatkan kepada Sulaiman al-Kalb, guru anaknya, “Sesungguhnya anakku ini adalah cahaya mataku. Saya mempercayaimu untuk mengajarnya. Hendaklah engkau bertaqwa kepada Allah dan tunaikanlah amanah. Pertama, saya mewasiatkan kepadamu agar engkau mengajarkan kepadanya Al-Quran, kemudian hafalkan kepadanya Al-Quran..”

Kedua, kurikulum yang terstruktur dan terprogram dalam semua tahap pendidikan.

Khalifah Umar al-Khattab dalam wasiat yang dikirimkan kepada gabenor-gabenornya menuliskan, “ Sesudah itu, ajarkanlah kepada anak-anakmu berenang dan menunggang kuda, dan ceritakan kepada mereka adab sopan-santun dan syair-syair yang baik.”

Target ketiga, pendidikan Islam haruslah berorientasi pada pembentukan tsaqafah dan keperibadian Islam, juga penguasaan terhadap ilmu pengetahuan. Dengar macam susah? Bak kata Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini, sudah saatnya, kalangan pendidikan Islam tidak perlu merasa minder, kerdil, kolot atau terkebelakang. Berani kepada orang yang berani, jangan takut pada orang penakut.

(Ok, kembali kepada Bahasa Malaysia^_^) Menurut Prof Dr Sidek Baba, pembentang kertas kerja Pendidikan Berintegratif Asas Pendidikan Islami,pendidikan ialah proses mengadabkan insan. Asas ilmu yang diperlukan oleh manusia ialah dua, iaitu ilmu mengurus diri(ilmu fardhu ain) dan ilmu mengurus sistem(ilmu fardhu kifayah).

Rasulullah saw mengungkapkan bahawa generasi yang terbina pada zamannya adalah generasi terbaik merujuk kepada kualiti pengurusan diri berasaskan aqidah yang mantap, akhlak yang tinggi dan jihad yang hebat.

Kata tokoh dari Universiti Islam Antarabangsa Malaysia ini lagi, dari berfikir menjadikan manusia tahu, kemudian berpengetahuan. Seterusnya berilmu. Dan dari ilmu membolehkan manusia memiliki hikmah yang membawa suluh dalam kehidupan.

Kenapa dulu Islam merupakan gedung ilmu dunia? Sehinggakan ilmuan Eropah datang ke Cordova dan Andalusia di Sepanyol. Pertama, ulama dan umara (pemimpin) bersinergi atau bertoleransi. Kedua, sifat semua ilmu yang berintegrasi (bersepadu). Sampaikan seseorang ilmuan itu mampu menguasai pelbagai jenis ilmu.

Ibn Sina menghafaz Al-Quran ketika berusia 7 tahun. Beliau kemudiannya menguasai ilmu falsafah untuk mengetahui hikmah di sebalik sesuatu atau kejadian. Kekuatan kajian itu membolehkan beliau mengkaji ilmu matematik dan sains sehingga unggul dalam bidang perubatan.

Tradisi Islam menganjurkan lita’arafu iaitu tradisi kesalingan yang sentiasa terbuka untuk mempelajari dan memperkongsi nilai dan perkara baik yang ada pada budaya dan tamadun orang lain.

Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudian Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal (lita’arafu). (Surah al-Hujurat :13)

Teknologi hanya boleh menjadi alat untuk membantu guru, bukan mengambil alih tugas guru sehingga menyebabkan merosotnya sentuhan keinsanan (human touch).

Marilah kita contohi Abu Yusof. Sedang di ambang sakaratulmaut, tatkala terpandang wajah anak muridnya, beliau terus bangkit untuk berdiskusi tentang haji- mana yang lebih utama, pergi haji dengan berjalan kaki atau berkenderaan. Muridnya tika itu tidak mahu berdiskusi lantaran gurunya sedang sakit tenat.

Ujar Abu Yusof, “ Wahai anakku, jika masih tersisa satu saat dalam hidupku, aku akan rela gunakan 1 saat itu untuk membantu umat Islam di sekelilingku.”

Prof Madya Dr Abdul Halim Tamuri dari Universiti Kebangsaan Malaysia menekankan tentang Sistem Pendidikan Islam di Sekolah: Satu Penilaian. Pembentang keempat ini menyatakan Pendidikan Islam diajarkan di Sekolah Kebangsaan atau Sekolah Menengah Kebangsaan sebagai satu pelajaran. Manakala, alhamdulillah diaplikasikan sebagai satu sistem di Sekolah Menengah Kebangsaan Agama. Terjadinya dualisme di sini, iaitu tiada integrasi pengetahuan.

Almarhum Prof Dr Syed Ali Ashraf menjelaskan bahawa pendidikan mestilah diasaskan pada konsep tauhid yang menjadi teras kehidupan setiap orang Islam yang tidak memisahkan antara agama dan kehidupan seharian dan melaksanakan tugasnya sebagai khalifatullah. [2]

Jika kita melihat kepada Falsafah Pendidikan Islam di Malaysia, akidah dan kepatuhan kepada Allah swt adalah asas penggubalannya. Malah, Falsafah Pendidikan Kebangsaan itu sendiri memfokuskan pembangunan insan yang baik dan seimbang yang mempunyai kepercayaan dan kepatuhan kepada Tuhan.

Kertas kerja kelima iaitu Kes Juvana: Trend, Faktor dan Penyelesaian memang lain dari yang lain. Tuan Ghazali Daud merupakan DSP Urus Setia, Bahagian Agama dan Kaunseling (BAKA) Bukit Aman.

Pertama-tama sekali dalam ucapannya, beliau menceritakan tentang kekesalan terhadap segelintir pegawai polis yang menyalahkan kuasa dengan terlibat dengan rasuah dan pelbagai kes jenayah lain. Sehinggakan kerana nila setitik, rosak susu sebelanga. Oleh itu, beliau meminta, jika ada anggota polis yang kita lihat melakukan perkara mungkar, sila segera adukan.

Undang-undang yang diguna pakai terhadap juvana ialah Akta Kanak-Kanak 2001 yang berkuatkuasa mulai 1 Ogos 2002 dan mentakrifkan kanak-kanak sebagai seorang yang berumur di bawah 18 tahun.

Semua tahu kes juvana semakin meningkat saban hari. Pelbagai pendekatan untuk membanteras jenayah juga telah dilaksanakan. Polis Diraja Malaysia sendiri percaya semua pendekatan ini tidak akan berjaya sekiranya faktor agama tidak diletak sebagai suatu prioriti dalam sistem pendidikan.

Tuan Ghazali Daud sendiri bersetuju jika kebenaran guru boleh merotan diberi semula untuk ‘menghalau syaitan’ dalam diri pelajar itu. Ambillah ibrah (pengajaran) kenapa Rasulullah saw menyuruh ibu bapa memukul anaknya yang tidak solat setelah mereka berusia 10 tahun.

Pembentang terakhir, Dr Tajul Ariffin Nordin pula menceritakan tentang Pengsekularan Sistem Pendidikan Islam dari sudut pengalamannya sendiri. Kata pensyarah UKM merangkap Jawatankuasa Bertindak yang menolak PPSMI ini, kemuncak pengsekularan semula pendidikan di Malaysia adalah dalam tahun 2003 bila mana PPSMI dilaksanakan secara tergopoh gapah tanpa mengambil kira pandangan dari Falsafah Pendidikan Negara dan Falsafah Pendidikan Islam.

Implikasi jika pemikiran moden adalah bersifat sekular ialah, pertama, pelajar mendapat persepsi bahawa Islam itu adalah matapelajaran Pendidikan Islam. Kedua, mereka menanggapi Islam sebagai suatu Sains Agama. Maksudnya, mereka hanya akan menyakini Islam sekiranya ada unsur eksperimen dan empirikal. Islam ditanggapi sebagai ilmu akal dan perlu bermula dengan rasa ragu-ragu (hipotesis yang perlu dibuktikan kebenarannya).

Setelah keenam-enam kertas kerja dibentangkan, resolusi dicadangkan kak Munawirah dan dipersetujui oleh hampir 90% yang hadir. Sekretariat Bertindak Rejuvenasi Sistem Pendidikan Islam Negara ditubuhkan agar segala yang diperkatakan sepanjang hari itu dapat dilaksanakan.

Antara fungsi Sekretariat ini ialah:

-mengkaji dan menyemak semula sistem pendidikan negara.

-permodulan semula agar guru dapat dibentuk sebagai pendidik dan pendakwah.

-bekerjasama dengan pihak kementerian secara langsung.

-berusaha agar dapat Pendidikan Islam diwajibkan dalam peperiksaan awam di semua peringkat pendidikan.

-mengintegrasikan Pendidikan Islam kepada pelajar bukan Islam.

-mengislamisasikan subjek-subjek lain selain Pendidikan Islam.

Kepada semua yang berminat (walaupun anda bukan bakal pendidik), sila mendaftar di aktivisislam@gmail.com. Untuk maklumat lanjut, rujuk http://kongrespendidikan.blogpsot.com.

Macam mustahil kan? Tapi percayalah, jika kita bergabung tenaga, walaupun tak besar dan tak kuat (macam Wonderpet), insyaAllah kita mampu menolong anak bangsa yang kesusahan. Kalau pemimpin zaman dulu mampu mengubah dan bersungguh minta kemerdekaan walaupun melangkaui batas norma, sudah tentu kita mampu juga!

Ps: Maaf, kali ini artikel terlebih panjang. Macam hasilkan kertas kerja ketujuh pula. Huhu.. Alhamdulillah janji pada kak Zafirah, Setiausaha GAMIS hampir diselesaikan. Kongresnya pada 11 Julai lepas, tetapi baru sekarang dapat berkongsi. Afwan..

Sumber:

[1]Sunday Mail, 19 Jun 2005: 63

[2] Syed Ali Ashraf, 1994:4. ‘Faith- Based Education: A Theoretical Shift from the Secular to the Transcendent.’

Tips Nak Jadi Jutawan Tanpa Guna Cash

Sebenarnya ramai masih tak tahu, akaun 1 €PF tu boleh jadikan kita kaya-raya. Selain pengeluaran masa umur 55 nanti, ada SATU lagi cara nak ...